BUNTET PESANTREN

1.     Pondok Pesantren Buntet

Pondok Pesantren Buntet berada di Blok Manis Depok Pesantren, Desa Mertapada Kulon Kecamatan Astanajapura Kabupaten Cirebon. Letak Desa Mertapada Kulon adalah 12 Km ke arah Selatan dari Kota Cirebon; 26 Km ke arah Timur dari Ibu Kota Kabupaten Cirebon. Kedudukan Pesantren Buntet berada di antara empat perbatasan yaitu sebelah Barat, berbatasan dengan Desa Munjul; sebelah Utara berbatasan dengan Sungai Cimanis Desa Buntet; sebelah Timur berbatasan dengan Kali Anyar; dan sebelah Selatan berbatasan dengan Blok Kiliyem Desa Sida Mulya.

Lokasi Pesantren Buntet, dapat dikategorikan sebagai tempat yang strategis dan sangat mudah dijangkau dengan menggunakan kendaraan jenis apapun. Lantaran jalan yang menuju ke lokasi itu, sejak lama terlewati kendaraan umum (bus, elf dan truk) dari Ciledug menuju ke Cirebon; bahkan bus atau truk dari arah Jawa Tengah menuju ke Jakarta (melalui jalan alternatif) dapat melewati jalan raya Mertapada Kulon (Desa di mana terdapat Pesantren Buntet).

2.     Sejarah Perkembangan Pondok Pesantren Buntet

a.  Sejarah Pondok Pesantren Buntet

Untuk mengungkapkan siapa, kapan dan bagaimana berdirinya pondok pesantren Buntet, penulis memperoleh data tertulis kemudian disempurnakan melalui informasi lisan dari kiyai pengelola pondok esantren Buntet. Data tertulis mengungkapkan, pondok pesantren Buntet didirikan oleh Kiyai Muqayim pada tahun 1758. Pada awalnya, mbah Muqayim (sebutan untuk Kiyai Muqayim bagi anak cucunya) membuka pengajian dasar-dasar al-quran, bagi masyarakat Desa Dawuan Sela (1 Km ke sebelah Barat dari Desa Mertapada Kulon (lokasi pondok pesantren Buntet sejak tahun 1750-an). Tempat berlangsungnya pengajian itu adalah sebuah Panggung Bilik Bambu ilalang yang di dalamnya terdapat beberapa kamar tidur atau pondokan yang dindingnya terbuat dari bambu dan atapnya terbuat dari pohon ilalang (sejenis rumput yang tinggi).

Informasi lisan menyebutkan, mbah Muqayim adalah seorang pejuang yang selama hidupnya selalu dikejar-kejar tentara Belanda sehingga ia selalu berpindah-pindah dari satu daerah ke daerah lain dalam upaya mencari perlindungan hingga ia menemukan “daerah aman” dari kejaran tentara Belanda. Sehingga ia menemukan sebuah daerah, dan di situlah mendirikan sebuah bangunan untuk “tempat berlindung” dari kejaran tentara Belanda. Bangunan yang yang berukuran 8 x 12 M itulah di kemudian hari dikenal dengan sebutan “Buntet” yang berarti tempat perlindungan. Di dalam “Buntet” itu, mbah Muqayim membuat mushalla yang berfungsi sebagai tempat shalat dan pendidikan keagamaan tersebut bertempat di suatu daerah yang kemudian terkenal sebagai daerah Buntet. Namun, tidak lama kemudian tempat persembunyian itu ditemukan lagi oleh tentara Belanda sehingga tempat itu dibakar. Mbah Muqayyim bersama beberapa santrinya berhasil meloloskan diri, pergi menuju ke arah timur untuk beberapa saat, kemudian beliau kembali lagi ke “wilayah Buntet” sebelah utara (konon, wilayah ini kemudian menjadi desa Buntet), di sini beliau mendirikan pondokan.

Beberapa saat kemudian, pondokan yang baru didirikan ini berhasil ditemukan tentara Belanda langsung menyerbu dan langsung membakarnya. Pada serbuan kedua kalinya ini, banyak santri yang gugur terbakar. Peristiwa gugurnya beberapa santri ini, diabadikan oleh masyarakat Buntet melalui sebuah area tanah “kuburan santri” yang dianggap suci. Beberapa santri yang selamat, diajak mbah Muqayim pergi menuju ke Desa Dawuan Sela, di sini beliau membuat sebuah gubug yang dindingnya terbuat dari bambu dan daun ilalang sebagai atapnya. Di dalam gubug inilah terjadinya proses pengajian dasar-dasar al-quran dan kitab Fath-hul Mu’in. Di Desa Dawuan Sela inilah mbah Muqayyim merasakan aman baik dari kejaran tentara Belanda maupun dalam mengamalkan ilmunya, hingga beberapa tahun kemudian keberadaan “Pondok Pesantren Pemula” ini diserahkan kepada K. Muta’ad (menantu R. Muhammad anak mbah Muqayim). Sementara mbah Muqayyim sendiri memilih menjadi mufthi hingga akhir hidupnya di daerah Beji (Pemalang, Jawa Tengah). Sebelum kepergiannya ke Beji, beliau menyerahkan kepemimpinan pondok pesantrennya kepada K. Muta’ad yang juga salah seorang putra Kasepuhan Cirebon dan pernah menjadi penghulu Keresidenan Cirebon. Konon, serah-terima kepemimpinan Buntet Pesantren ini terjadi pada 1785.

b. Profil Kiyai

1.      Mbah Muqayim

Mbah Muqayim adalah cucu Kiyai Abdul Hadi, lahir di Kampung Srengseng Desa Kerankeng Kecamatan Karangampel Kabupaten Indramayu (tidak ditemukan informasi kapan mbah Muqayim dilahirkan). Informasi lain menyebutkan, mbah Muqayim adalah salah seorang keturunan dari Kesultanan Cirebon hasil pernikahan dengan wanita (anak kesra desa Kerangkeng) tetapi tidak pernah tinggal di lingkungan keraton. Hanya saja sejak beliau berusia anak-anak hingga remaja, selalu memperoleh pengawasan, perlindungan, pendidikan dan kesehatan yang memadai dari kesultanan. Ia memperoleh pengetahuan agama, pengetahuan umum dan ilmu kanuragan (kekebalan tubuh) melalui beberapa guru yang sengaja didatangkan dari kesultanan.

Pernyataan di atas diperkuat dari informasi yang menyebutkan bahwa salah seorang istri mbah Muqayim adalah putri keraton, begitu juga dengan salah seorang cucu menantunya adalah keturunan kesultanan Cirebon. Beliau juga salah seorang pegawai kerajaan yaitu sebagai qadli di kesultanan Cirebon, walaupun jabatan itu kemudian ditinggalkannya setelah ia mengetahui bahwa sultannya bekerja sama dengan pemerintah Belanda. Sikap meninggalkan keraton kesultanan yang dilakukan mbah Muqayim, bukan karena ia menentang kesultanan Cirebon melainkan karena ia tidak setuju dengan sikapnya yang bekerja sama dengan pemerintah Belanda. Ini menunjukkan bahwa, mbah Muqayim adalah seorang patriotik yang tidak mau kompromi dengan penjajah. Salah satu bukti bahwa mbah Muqayim adalah seorang pejuang, Keterangan ini menunjukkan bahwa, mbah Muqayim adalah salah seorang pejuang yang selalu menantang penjajah Belanda. Bukti lain bahwa ia seorang pejuang adalah, keterlibatannya (bersama Ardisela) pergi menuju ke Aceh untuk membantu masyarakat Aceh melawan tentara Belanda. Keterlibatannya dalam membela masyarakat Aceh dari penjajah Belanda, mbah Muqayim diberi hadiah sebilah rencong dari masyarakat Aceh yang hingga kini (rencong itu) masih tersimpan di Beji (Pemalang, jawa Tengah).

Informasi menyebutkan bahwa, mbah Muqayyim adalah seorang pejuang (juga seorang dai) atau mungkin sebagai taktik dalam menghadapi penjajah, beliau hidup selalu berpindah-pindah dari satu desa ke Desa lain. Sejak ia meninggalkan jabatannya sebagai qadli di Kesultanan Cirebon, ia mendirikan pondok pesantren di Desa Kaduwela. Setelah pondoknya diketahui Belanda dan dibakar, ia bersama-sama dengan beberapa santrinya pergi ke Beji (Pemalang, Jawa Tengah) ia juga mendirikan pondok pesantren, kemudian ia kembali lagi ke Cirebon; ia menetap di sebuah Desa (Pasawahan) untuk beberapa saat kemudian bertemu dengan Ki Ardisela di Desa Tuk (di sini ia menetap untuk beberapa saat). Terakhir dari perjalanannya, mbah Muqayyim beserta para santrinya kembali dan menetap bersama anak cucunya di Buntet Pesantren yakni di Desa Mertapada Kulon.

a) Mbah Muqayyim di Beji

Kepergian mbah Muqayim beserta para santrinya ke arah timur, tempat pertama kali yang disinggahinya adalah sebuah desa yang disebutnya “Beji” yang berarti Lebe Siji. Desa ini bernama Kenanga, tetapi karena di daerah inilah (dari beberapa daerah) ada seorang lebe atau “satu lebe” (bahasa jawa: lebe siji) yang bernama Abdul Salam (Salamuddin) berkenan menerima mbah Muqayim beserta para santrinya, sehingga mbah Muqayim menamakan daerah ini dengan nama Beji.

Selama bermukim di Desa Beji, beliau berlaku sebagaimana lajimnya pendatang yang menumpang di suatu tempat; beliau selalu membantu pekerjaan-pekerjaan (lebe) Abdul Salam. Ia tawadu suka menolong dan membantu orang lain. Suatu keanehan bagi masyarakat Beji yang memperhatikannya yaitu, beliau selalu mengunjungi tempat-tempat tertentu yang oleh sebagian besar masyarakat dianggap dan dirasakan sebagai tempat yang tidak akan selamat bagi yang mengunjunginya, namun beliau terbiasa keluar masuk ke tempat itu. Keajaiban lain yang terlihat oleh masyarakat yang melihatnya adalah, pada suatu malam ketika beliau tidur di Mushalla tubuhnya memancarkan cahaya terang menjulang tinggi ke atas dan menyinari daerah yang ada di sekelilingnya sehingga membuat terpesona yang menakjubkan.

Di Beji, mbah Muqayyim beserta para santrinya membuka hutan Padurungan yang kemudian didirikanlah Mushalla dan Masjid serta Pesantren. Di lokasi itulah kemudian para santri berdatangan dari berbagai daerah sekitarnya untuk berguru dan mengaji. Tidak ada informasi yang menyebutkan, dari tahun berapa sampai tahun berapa mbah Muqayyim berada di Beji kecuali informasi yang menyebutkan bahwa sebelum mbah Muqayyim kembali ke Cirebon, beliau dinikahkan dengan salah seorang putri lebe Abdul Salam. Melalui anak cucunya, hingga kini, sebuah pesantren masih tegak berdiri dan tersimpan sebuah rencong kenangan dari masyarakat Aceh.  Suatu kebesaran Allah, makam lebe Abdul Salam yang terletak di pinggir sungai yang selalu banjir dan tergenang air pasang, sampai saat ini masih tetap utuh tidak rusak atau hanyut. Petilasannya di daerah tersebut, masih dapat disaksikan.

b) Mbah Muqayyim di Pasawahan

Mbah Muqayim, selain menjabat sebagai qadli Kesultanan Cirebon (Sultan Muhammad Khaeruddin I, Sultan Kanoman) juga terkenal sebagai seorang mufti. Sultan Kanoman mempunyai salah seorang putra bernama Muhammad Khaeruddin II (lahir 1777), ketika ia mendengar bahwa ayahnya bekerja sama dengan pemerintah Belanda bertekad meninggalkan keraton Kesultanan dan mengikuti mbah Muqayim yang ketika itu berada di Pesawahan Sindanglaut.

Muhammad Khaeruddin II berguru ilmu agama dan ilmu kanuragan (teknik beladiri) kepada mbah Muqayyim. Berkat kecerdasan, ketekunan dan kerajinannya, ia tercatat sebagai salah seorang murid yang mencapai derajat yang terpercaya karena itu ia memperoleh sebutan “Pangeran Santri”. Ilmu kenuragan atau ilmu kadigjayaan yang dimiliki Khaeruddin II, berkali-kali teruji ketika berhadapan dengan tentara Belanda dan berhasil memperdayakannya. Pemerintah Belanda begitu mendengar bahwa orang yang selalu memperdaya pasukannya adalah Muhammad Khaeruddin II yang bermukim di Pesawahan beserta mbah Muqayim, pemerintah Belanda memutuskan untuk menangkapnya. Karena itu, sasaran pemerintah Belanda tidak hanya menangkat mbah Muqayim yang selama ini dikejar-kejarnya, melainkan juga Muhammad Khaeruddin II yang selalu bersama dengan mbah Muqayim dan Ki Ardisela. Dalam pengejaran terhadap kedua sasaran itu, Muhammad Khaeruddin II berhasil ditangkap, untuk proses selanjutnya dibuang ke Ambon. Sementara mbah Muqayim dan Ki Ardisela berhasil mengusir tentara Belanda dari Desa Pasawahan.

Ketika mbah Muqayim berada di Beji, masyarakat Cirebon terserang wabah penyakit tha’un. Ketenteraman masyarakat terganggu dihantui rasa gelisah dan was-was, bahkan tidak sedikit yang meninggal karena wabah tersebut. Pemerintah sudah melakukan berbagai macam usaha, namun selalu gagal sehingga timbul pemikiran bahwa yang mampu mengatasi tho’un hanyalah mbah Muqayim. Atas saran dari beberapa tokoh masyarakat, akhirnya mbah Muqayim dicari dan setelah jelas keberadaannya diutuslah beberapa orang utusan untuk meminta bantuan kepada mbah Muqayim. Permohonan dari utusan itu diterima mbah Muqayim tapi dengan dua syarat yaitu: 1) Muhammad Khaeruddin II dibebaskan dan dikembalikan di Cirebon, dan 2) Di daerah-daerah wilayah Cirebon agar didirikan masjid.

Setelah mbah Muqayim melihat Muhammad Khaerudin II dibebaskan dan kembali berada di Cirebon, walaupun oleh keluarga sultan tidak diperkenankan tinggal di lingkungan Kesultanan Kanoman (konon, Muhammad Khaeruddin II tinggal di Sunyaragi). Dengan segala kemampuan ilmu yang dimilikinya dan atas kehendak Allah swt. mbah Muqayyim berhasil mengatasi dan menghilangkan wabah penyakit tha’un itu. Sehingga ketegangan dan ketentraman masyarakat Cirebon pulih kembali.

Sebagai pelepas rindu dengan “Pangeran Santri” yang telah lama tidak bertemu, mbah Muqayim bersilaturahmi ke rumah Muhammad Khaeruddin II di Sunyaragi. Hasil dari silaturahmi itu, pada 17 Mei 1809 Sultan Muhammad Khaeruddin I mempertimbangkan bahwa, Pulasaren dijadikan Kesultanan baru dengan sebutan Kecirebonan dimana Pangeran Muhammad Khaeruddin II sebagai Sultan pertamanya dengan gelar Amirul Mu’minin.

c) Mbah Muqayyim di Tuk, Sindanglaut

Sumber informasi berupa catatab sejarah yang akurat menyebutkan bahwa, sumur atau tuk Muara Bengkeng merupakan sumber air bagi masyarakat wilayah Sindanglaut dan sekitarnya. Sekarang, Tuk adalah nama desa yang letaknya di sebelah selatar Kantor Kawedanan Sindanglaut Kecamatan Karangsembung Kabupaten Cirebon. Diinformasi bahwa, sejarah terbentuknya tuk muara bengkeng (cerewet)merupakan permintaan Ki Ardisela kepada mbah Muqayim sebagai imbal jasanya atas keterlibatan Ki Asrdisela ketika membantu mbah Muqayim dalam pertempuran melawan Belanda di Pesawahan.

Konon, lambang keakrabannya antara Ki Ardisela dengan mbah Muqayim, Ki Ardisela meminta kepada mbah Muqayim untuk membuatkan sumur (Tuk) yang diharapkan manfaatnya dapat dirasakan oleh seluruh rakyat daerah tersebut. Dengan kemampuan ilmu kanuragan yang dimilikinya, mbah Muqayim dalam beberapa saat mampu membuat sumur yang kemudian sumur tersebut dikenal dengan nama Muara Bengkeng. Tuk atau sumur itu, letaknya berdekatan dengan pesarean Ki Ardisela. Sumur tersebut diberi nama Muara Bengkeng, karena konon manfaatnya dapat dirasakan oleh masyarakat untuk menghilangkan sikap bengkeng, cekcok rumah tangga, penderitaan dan kesedihan yang berlarut-larut. Semua jenis penyakit itu dapat dihilangkan hanya dengan meminum air Tuk itu dan mengusapkannya.

Di Desa Tuk inilah mbah Muqayim dimakamkan, bersebelahan dengan makam Ki Ardisela. Kedua kuburan ini, hingga sekarang dijadikan sebagai pusat jiarah umat Islam, khususnya keturunannya dan para santrinya, pada setiap hari Jum’at. Sekarang di daerah Tuk telah di dibuka Majelis Taklim dan Madrasah Ibtidaiyah serta SMP NU atas prakarsa Kiyai Umar Anas dan tokoh/pemuka agama setempat antara lain Kiyai Kailani, A.L. Effendi, dan Kiyai Aqshol Amri Yusuf.

d) Mbah Muqayim di Setu Patok

Sejarah kehidupan mbah Muqayim juga ada kaitan erat dengan terbentuknya bendungan Setu Patok. Konon sejarah Kecirebon menyebutkan bahwa, ketika Kiyai Enthol Rujidnala, salah seorang sesepuh keturunan Pangeran Luwung, mengadakan sayembara menanggulangi banjir yang selalu melanda Desa Setu. Salah seorang peserta sayembara itu adalah mbah Muqayim. Dalam sayembara itu, mbah Muqayyim dengan kesungguh-annya berhasil mengeluarkan seutas benang dari jubahnya, kemudian benang itu direntangkannya: satu sisi berada di jubahnya dan satu sisi yang lain diikatkan pada sebatang patok. Dengan ijin Allah, rentangan benang tadi menjadi bendungan yang kuat untuk mencegah derasnya arus banjir. Di kemudian hari, bendungan tersebut terkenal dengan nama Waduk Setu Patok. Untuk menjalin keakraban, Kyai E. Rujidnala menikahkan putri satu-satunya yang bernama Rt. Randu-walang dengan mbah Muqayim.

e) Mbah Muqayim Seorang Riyadlah

Mbah Muqayim, di samping terkenal sebagai guru dan mufti juga dikenal sebagai seorang ahli Riyadlah. Ini dibuktikan dari suatu peristiwa bahwa untuk kewaspadaan dan penjagaan keselamatannya, beliau pernah berpuasa selama 12 tahun terus menerus memohon kepada Allah Swt. Untuk keselamatan bersama, puasanya terbagi sebagai berikut tiga tahun untuk keselamatan daerah Buntet Pesantren; tiga tahun untuk keselamatan anak cucunya; tiga tahun untuk keselamatan santri dan pengikutnya yang setia; dan tiga tahun untuk keselamatan dirinya.

2.  Raden Muhammad

Berdasarkan data di atas dapat dikemukakan bahwa, mbah Muqayim paling tidak memiliki dua istri yaitu: pertama ia menikah dengan putri Lebe Abd. Salam ketika ia bersama-sama para santrinya berada di Beji (Pemalang); kedua, ia menikah dengan Rt. Randuwalang (putri K.E. Rujidnala) ketika ia berhasil membuat bendungan atau waduk setu patok. Dimungkinkan bahwa, hasil pernikahannya dengan Rt. Randuwalang, lahir seorang putra yang bernama Raden Muhammad. Raden Muhammad punya seorang putri yang bernama Rt. St. Aisyah, yang kemudian menikah dengan Raden Muta’ad (dengan demikian, tidak banyak data tentang kehidupan Raden Muhammad, putra mbah Muqayim ini).

3.  Raden Muta’ad (1785-1842)

Raden Muta’ad dilahirkan pada 1785 M., putra Raden Muridin bin Raden Muhammad Nurudin (keturunan ke-17 dari Syarif Hidayatullah). Beliau adalah salah seorang santri yang terpandai dari mertuanya yaitu Raden Muhammad (anak tunggal mbah Muqayim). Beliau pernah belajar kepada KH. Muta’ad Musa’im Jepara di Pesantren Siwalan Panji Surabaya. Beliau pertama menikah dengan Nyai Rt. Aisyah (Nyai Lor)  dengan dikaruniai anak berputra 10 orang, yaitu: 1. Nyi Rokhilah, 2. Nyi. Amanah, 3. Nyi. Qoyyumah, 4. KH. Sholeh Zamzam, 5. Nyi.  Sholemah, 6. Abdul Jamil, 7. Kyai Fakhrurrazi, 8. Abdul Karim. Kemudian beliau menikah dengan Nyai Kidul (?) mendapat putra lima orang yaitu  1. Nyi Saodah, 2. KH. Abdul Muin, 3. K. Tarmidzi, 4. Nyi Hamimah, dan 5. KH. Abdul Mu’thi.

Putri pertama dari pernikahan K. Muta’ad dengan St. Aisyah yakni Nyi Rokhilah, dinikahkan dengan K Anwaruddin (yang terkenal dengan sebutan Ki Kriyan). Atas bantuan Ki Kriyan terhadap perkembangan Pondok Pesantren Buntet, sehingga Pondok Pesantren Buntet semakin berkembang. Berkat banutan Ki Kriyan juga, keadaan Pesantren Buntet bertambah mantap sehingga K. Muta’ad dapat mengadakan pembinaan-pembinaan ke dalam dan melakukan pembenahan terhadap seluruh hasil perjuangan mbah Muqayim. Jumlah santri semakin bertambah banyak, bangunan pondok mulai didirikan meskipun masih sangat sederhana. Prinsip dasar dan semboyan mbah Muqayim dalam menghadapi penjajah yaitu lebih baik memiliki bangunan dengan tiang dari pohon jarak tetapi hasil usaha sendiri, dari pada bangunan megah hadiah penjajah oleh K. Muta’ad selalu dijunjung tinggi dan tetap dipertahankan.

Peninggalan-peninggalan K. Muta’ad adalah, berupa kitab suci al-quran yang ditulis dengan tangannya sendiri, dan beberapa KK. Hingga kini, peninggalan-peninggalan itu masih tersimpan dengan baik dan merupakan bahan perpustakaan bagi Pondok Pesantren Buntet antara lain hasil tulisan tangan KH. Muta’ad sendiri dan hasil tulisan tangan KH. Anwaruddin (Ki Kriyan).

K. Muta’ad dalam membina dan memimpin Pondok Pesantren Buntet selalu bercermin kepada kepemimpinan mbah Muqayyim yang tidak pernah kompromi dengan tentara Belanda; Walaupun ia keturunan Keraton Cirebon, beliau berjiwa patriot dan anti kolonial, beliau juga salah seorang pejuang dan anti feodalisme; sebaliknya ia lebih memperhatikan nasib masyarakat banyak. Pernyataan ini ia buktikan dengan tidak menggunakan nama kebangsawanannya (sikap ini, ia mewariskan kepada anak cucunya), sebagai protes atas perilaku kakek neneknya yang bekerja sama dengan Belanda; malah justru sebaliknya, ia menyebarkan anak cucunya untuk mendirikan pondok pesantren di berbagai daerah antara lain di Gedongan (Pondok Pesantren Gedongan, melalui keturunan dari Ny. Maemunah) dan di Benda Kerep Kodia Cirebon (Pondok Pesantren Benda melalui keturunan dari KH. Tarmidzi).

Dampak secara langsung atas sikap dan perjuangannya yang selalu menentang tentara Belanda dan keteguhannya dalam menegakkan prinsip hidupnya itu, ia juga mengalami peristiwa sebagaimana yang dialami mbah Muqayim yaitu selalu dikejar-kejar, diawasi dan dirongrong tentara Belanda, baik jiwanya maupun pondok yang dipimpinnya. Melihat keadaan seperti ini, K. Muta’ad memindahkan lokasi pondoknya dari Desa Dawuan Sela ke Desa Mertapada Kulon (1 km ke arah timur). Inilah hasil usaha keras K. Muta’ad yang bersifat monumental dalam membina dan memimpin pondok pesantren Buntet. Salah satu alasan pemindahan lokasi pesantren Buntet, menurut KH. Shobih adalah karena tempat yang baru (Desa Mertapada Kulon) ini diberkahi Allah. melalui shalat istikharah yang dilakukannya (Wawancara, 19 Januari 1999).

Ketika ditanya mengapa nama pondok pesantren ini lebih terkenal sebagai pondok pesantren Buntet, padahal lokasinya berada di wilayah Desa Mertapada Kulon? KH. Shobih mengatakan,

Kata “Buntet” yang sekarang lebih dikenal dengan sebutan Buntet Pesantren, “wilayah kekuasaannya” meliputi Desa Buntet, Desa Mertapada Kulon, Desa Sida Mulya dan Desa Munjul. Karena itu, Desa Buntet merupakan bagian dari “wilayah kekuasaan” Buntet Pesantren. Adapun Pesantren Buntet yang ada di Desa Mertapada Kulon, adalah lembaga pendidikan Islam yang bernama “Buntet”. Mengapa demikian, karena nama “Buntet” lebih dulu ada jika dibandingkan dengan nama-nama desa yang ada di lingkungan Buntet Pesantren. Bahkan konon yang mendirikan desa-desa di lingkungan Buntet Pesantren adalah, para kiyai dan keluarga Buntet Pesantren”.

Pada 1842 K. Muta’ad meninggal dunia. Beliau meninggalkan dua orang istri yaitu Ny. Ratu St. Aisyah (Nyi Lor) dan Nyi Kidul (wanita berasal dari daerah Tuk, Lemahabang) dan beberapa keturunannya yang melanjutkan kepemimpinan pesantren Buntet. K Muta’ad dalam membina dan memimpin Pondok Pesantren Buntet berlangsung selama 57 tahun yaitu sejak 1785-1842.

4.  KH. Abdul Jamil (1842-1910).

Abdul Jamil adalah salah seorang putra K. H. Muta’ad dilahirkan pada tahun 1842 M Prinsip dasar pembinaan dan pengembangan Pondok Pesantren Buntet dilanjutkan dan perluas lagi sesuai dengan kondisi dan situasi kemajuan pendidikan saat itu. Pembangunan organisasi Pesantren Buntet, sistem pendidikan dan pengajaran, gedung-gedung asrama atau pondok diadakan dan diselenggarakan sesuai dengan kemampuannya. Pembagian tugas di dalam pesantren tersusun jelas dan tegas, pengajian KKdan pengajian khusus al-quran dilaksanakan sedemikian rupa, pengiriman-pengiriman tenaga kader pesantren baik dari “keluarga dalam” maupun pager sari dilaksanakan dengan baik, yaitu mengirimkan mereka ke beberapa pesantren terkenal di Jawa, luar Jawa bahkan ke Makkah dan Madinah dengan biaya sepenuhnya ditanggung oleh kyai.

Pembangunan mental dan spiritual dilaksanakan serentak dengan pembangunan fisik, oleh karenanya di samping membangun asrama atau pondok, masjid jami’, tempat-tempat pengajian umum thariqah sebagai suatu usaha mencari ketengangan dan ketenteraman jiwa dalam beribadah juga tumbuh dan berkembang dengan pesat. Thariqah mu’tabaroh yang tumbuh dan menjadi pegangan beliau khususnya dan para pembina Pesanten Buntet umumnya adalah thariqah syatariyah dengan jumlah pengikut yang cukup banyak hampir di seluruh pelosok tanah air.

K. Duljamil (demikian masyarakat setempat memanggilnya) tidak hanya terkenal sebagai guru ngaji dan ahli thariqat, beliau juga memiliki ilmu kanuragan sebagaimana dimiliki mbah Muqayyim. Salah satu bukti baliau memiliki ilmu kanuragan ialah, ketika di Jombang (Jawa Timur) terjadi kekacauan dan musibah menyebarnya wabah penyakit beliau diminta bantuannya oleh KH. Hasyim Asy’ari untuk meredakan kerkacauan itu. Atas kepercayaan itu, beliau berkenan berangkat memenuhi permintaan tersebut bersama-sama dengan kakaknya KH. Shaleh (Bendakerep, Kota Cirebon), KH. Abdullah (Panguragan, Arjawinangun), K. Syamsuri (Walantara, Cirebon Selatan) yang juga mendapat panggilan dari Khadratu Syeikh KH. Hasyim Asy’ari dari Tebuireng (Jawa Timur). Pada saat itu K. Abdul Jamil baru berusia 28 tahun (pada 1900 M).

Amaliah ilmiah yang bersifat monumental hingga kini masih diselenggarakan di Pondok Pesantren Buntet adalah K. Duljamil memprakarsai dislenggarakannya pengajian KK elementari dan tadarrus al-quran pada setiap bulan ramadlan. Pengajian KK elementari yang dilaksanakan pada bulan ramadlan ini kemudian dikenal dengan sebutan ngaji pasaran, waktunya setelah shalat dzuhur dan shalat ashar; sedangkan tadarrus al-quran dilaksanakan ba’da shalat taraweh dan menjelang shalat shubuh, dengan diisi bacaan-bacaan ayat al-quran oleh para santri dan qori kenamaan seperti KH. Shaleh Ma’mun (Banten), KH. Mansur Ma’mun dan KH. Syihabuddin. Pelaksanaan tugas sehari-hari selama bulan ramadlan ini adalah K. H. Abd. Muin, KH. Abdul Mu’thi, K. Tarmidzi, K. Mu’tamil, dan KH. Abdullah.

K. Abdul Jamil meninggal pada 23 Rabbiul Awwal 1339 H./ 1918 M  dimakamkan di Buntet Pesantren dengan meninggalkan dua orang istri yaitu Nyi. Sa’diyah binti Ki Kriyan (dari istri Nyi. Sri Lontang Jaya, Arjawinangun) dan Nyi. Qoriah binti KH. Syathori (Arjawinangun, Cirebon) serta 15 orang putra-putri yaitu 6 (enam) orang dari pernikahannya dengan Nyi. Sa’diyah (1.Nyai Syakiroh, 2. Nyai Mandah, 3. KH. A. Zahid, 4. Nyai Sri Marfuah,  5. Nyai Halimah dan 6. Nyi Hj. Madroh) dan 9 (sembilan) orang dari pernikahannya dengan Nyi Qoriah (1. KH. Abas, 2. KH. Anas, 3. KH. Ilyas, 4. Nyi. Hj. Zamrud, 5. KH. Akhyas, 6. K. Ahmad Chowas, 7. Nyi. Hj. Yakut, 8. Nyi. Mukminah dan 9. Nyi Nadroh). Sedangkan saudara sepupu lainnya yang bernama KH. Said, mendirikan Pesantren Gedongan (Ender, Astanajapura) dan KH. Saleh mendirikan Pesantren Bendakerep (Kota Cirebon).

Sifat-sifat beliau antara lain rendah hati tetapi berani dalam mempertahankan kebenaran dan keadilan, lapang dada dan berpandangan jauh ke depan, berfikiran tajam, bijaksana, pemurah, suka menolong, dan pemaaf K. Abdul Jamil memimpin Pesantren Buntet dari tahun 1842-1910.

1. KH. Abas Abdul Jamil (1910-1946)

Beliau adalah putra pertama KH. Abdul Jamil dari pernikahannya dengan Nyi. Qoriah, dilahirkan pada 24 Dzulhijjah 1300 H./1879 M di Pekalangan Cirebon. KH. Abas, belajar ilmu-ilmu keagamaan pertama sekali memperoleh bimbingan dari orang tuanya KH. Abdul Jamil, kemudian oleh orang tuanya dikirim ke K. Nasukha di Sukunsari (Plered), selanjutnya beliau belajar kepada K. Hasan (Jatisari, Majalengka),  kepada K. Ubaedah (Tegal) kepada KH. Hasyim Asyari (Tebuireng, Jombang), kepada KH. Wahab Hasbullah (Jawa Tengah), dan bersama KH. Abdul Manaf Lirboyo Kediri turut membuka Pondok Pesantren Lirboyo Kediri Jawa Timur. Setelah dianggap dewasa, beliau dikirim orang tuanya ke Makkah untuk menunaikan ibadah haji, tetapi selama di Makkah beliau belajar kepada KH. Makhfudz Termas bersama KH. Bakir (Yogyakarta) dan KH. Abdillah (Surabaya) bahkan saat itu beliau telah memberikan pelajaran kepada para mukimin di Mekah dalam bidang ilmu fiqh; di antara santrinya  ialah KH. Kholil (Balerante, Palimanan), KH. Sulaiman (Babakan, Ciwaringin). Selama berada di Mekah, beliau tinggal di kediaman Syeikh Jabidi. Setelah kembali dari Makkah, beliau diserahi Pondok pesantren Buntet.

Sifat dan kepribadian ayahandanya diwarisi dan dimiliki KH. Abas. Pada tahapan ini pembangunan dan pemugaran pondok mengenai lokasi maupun konstruksinya baik yang bersifat rehabilitasi maupun pembangunan baru dimulai pada tahapan penerus. Organisasi dan administrasi pesantren Buntet disempurnakan dan pembagian tugas serta wewenang dipertegas penempatan tenaga sesuai dengan keahliannya pengiriman kader diperbanyak, tukar menukar tenaga guru dan santri pesantren lain dilaksanakan di tempatkannya tenaga sukarela di daerah-daerah diintensifkannya kepemimpinan-kepemimpinan dengan kepribadian yang luwes dapat mengangkat martabat Pesantren Buntet serta meletakkannya pada proforsi yang tepat di tengah-tengah tarikan dan gerakan-gerakan empat jaman yang paradoksal yaitu jaman penjajahan Belanda I, penjajahan Jepang, penjajahan Belanda II dan jaman kemerdekaan.

Pada tahapan penerus ini sistem pendidikan semakin ditingkatkan, begitu juga dengan teknik maupun metode. Sistem khas kepesantrenan, dilengkapi dengan sistem madrasah dengan maksud agar saling mengisi dan melengkapi di antara kedua sistem tersebut. Sistem pesantren yang memberikan keluasan kepada santri dalam menyelami KK lebih tinggi dan lebih luas, di samping itu sistem madrasah membuat santri akan mampu berfikir praktis, sistematis dan terarah dalam mewujudkan pola berfikir ilmiah pragmatis, orisinil dengan adanya integrasi dan toleransi antara kedua sistem tersebut.
Pendidikan khusus al-quran al-karim yang telah lama ada, mendapat perhatian utama dari beliau. Dengan cara khusus beliau mengutus beberapa orang untuk mempelajari seluk beluk bacaan ilmu qira’at dan tajwidnya sehingga hasilnya kelak dapat diterapkan dan dikembangkan di Buntet Pesantren. Pengiriman kader tersebut antara lain ke Pesantren Krapyak, Yogyakarta (KH. Munawwir), ke Banten (KH. Ma’mun) dan ke beberapa pesantren lainnya tetap dilaksanakan. Di samping memimpin pesantren, beliau juga memberikan pengajian KK di tingkat ‘ulya yaitu ilmu tafsir, hadits, tasawuf, fiqh, qira’ah sab’ah, dan ilmu pengetahuan lain yang bersifat khusus seperti ilmu falak, pengobatan, ataupun teknik beladiri.
Pondok Pesantren Buntet semakin lama semakin dikenal masyarakat, sehingga banyak yang masyarakat yang mengirimkan anak-anaknya untuk belajar keagamaan. Karena jumlah santrinya semakin banyak, sehingga pada masa itu dibangun beberapa pondok dan gedung-gedung lembaga pendidikan sekolah. Bangunan pondok dan gedung-gedung itu memperoleh bantuan dari masyarakat, misalnya tanah wakaf/jariyah dari H. Kafrawi (Kratagan Tanjung Brebes) dan jariyah tanah Ki Kuwu Gedung Gegesik untuk penyempurnaan Masjid Jami’ yang dalam pembangunannya dilaksanakan oleh H. Ali Graksan Cirebon.
Pada masa kepemimpinan KH. Abbbas, ngaji pasaran yang diselenggarakan pada Ramadhan, semakin diintensifkan. Begitu juga dengan ifthar (makan berbuka puasa) dan makan bersama pada sahur di bulan Ramadhan tetap dilakukan secara bersama-sama, bebas dan terbuka bersama masyarakat umum sebagaimana lajimnya dilakukan pada zaman ayahandanya. Bahkan pada setiap musim paceklik, beliau membuka dapur umum untuk menolong fuqoro dan masakin.
KH. Abbbas (sebagaimana orangtua dan kakeknya yang pejuang) hidup di empat zaman, beliau juga besama adiknya KH. Anas turut berjuang memanggul senjata dalam mempertahankan kedaulatan negara RI. Beliau bersama dengan adiknya memanggul senjata bersama para pejuang lainnya di tengah-tengah kancah peperangan pada 10 Nopember di Surabaya. Di samping itu, belia sebagai pemimpin Pesantren ia mengirimkan berapa orang santrinya ke Jakarta, Cianjur, Bekasi dan daerah-daerah lain dalam turut serta melawan penjajah sesudah penandatanganan persetujuan Linggarjati.
Sedangkan aktivitas dalam pergerakan nasional, KH. Abbas pernah dipercaya menjabat antara lain sebagai :

1.      Musytasyar PBNU,

2.      Ro’is Syuriah NU Cabang Cirebon

3.      Ketua Bagian Hukum Dagang Syariat Islam

4.      Turut mendirikan Putera PETA

5.      Anggota Sangi Kai (DPRD) dan Sangi In (DPR Pusat)

6.      Pimpinan Hisbullah dan Sabilillah

7.      Anggota KNIP wakil ulama Jawa Barat.

8.      Aktif di dalam gerakan-gerakan nasional lainnya

Dalam organisasi perjuangan umat Islam didirikan sabilillah sebagai reaksi spontan terhadap imperialis. Sabilillah merupakan barisan orang-orang tua yang cukup militan dan disegani. Dengan segala macam cara, mereka bergabung membentuk kekuatan yang tangguh dalam menghadapi pertempuran dengan penjajah. Sabilillah dipimpin langsung oleh KH. Abas dan KH. Anas dengan dibantu oleh beberapa sesepuh seperti KH. Murtadha, K H. Shaleh, KH. Mujahid, KH. A. Zahid, KH. Imam, KH. Zain, KH. Mustahdi Abas, KH. Mustami’ Abas, KH. Khawi, K. Busyol Karim dan lain-lain.

Organisasi perjuangan umat Islam pada revolusi fisik menampung kekuatan angkatan muda Islam dalam Hisbullah untuk melawan Belanda. Latihan-latihan dan pengalaman-pengalaman yang diperoleh banyak diperoleh dalam Peta “Pembela Tanah Air”. Hisbullah dipimpin KH Hasyim Anwar dan KH. Abdullah Abas. KH. Abdullah Abas sekarang ini dianggap sebagai sesepuh pondok pesan-tren Buntet yang dijadikan tempat konsultasi dalam pengelolaan dan penyeleng-garaan pendidikan  di pondok pesantren Buntet. Adapun penyelenggaraan pendi-dikan yang ada di Pesantren Buntet, dikelola oleh sebuah badan yang bernama Lembaga Pendidikan Islam (LPI) dengan struktur organisasi sebagai berikut:

Lembaga Pendidikan Islam (LPI) dipimpin oleh seorang ketua yang dipimpin yaitu KH. Abdul Hamid Anas yang membawahi seksi-seksi pendidikan pesantren, pendidikan madrasah, organisasi dan administrasi, kerohanian, kepemudaan, Ikatan Alumni Pondok Pesantren, Lurah pondok dan Ketua Asrama. Keberadaan LPI ini berfungsi menginte-grasikan dan mengokohkan kinerja lembaga-lembaga pendidikan yang ada di lingkungan pondok pesantren Buntet.

KH. Abbas Abdul Jamil meninggal dunia pada Ahad, 1 Rabiul Awwal 1365 H./1946 M dalam usia 62 tahun dan dimakamkan di komplek Pesantren Buntet. Beliau meninggalkan dua orang istri (Nyi Hafidzoh dan Nyi Hj. Imanah) dan 5 (lima) orang putra yakni lima putra dari pernikahannya dengan Nyi Hafidzoh (1. KH. Mustahdi Abbas, 2. KH. Mustamid Abbas, 3. KH. Abdurrazak dan 4. Nyi Sumaryam) dan 2 (dua) orang anak dari pernikahannya dengan Nyi Hj. Imanah yaitu KH. Abdullah Abbas. Putra beliau yang termuda H. Nahduddin Abas sampai saat ini masih studi di London (Inggris) setelah menyelesaikan belajar di Saudi Arabia dengan dua orang cucu KH. Abas yaitu Ghozi Mujahid (putra KH. Mujahid) dan Jailani Imam (putra KH. Imam). Setelah beliau meninggal, kepimpinan Pesantren Buntet dilanjutkan oleh salah seorang putranya yaitu KH. Mustahdi Abas yang dibantu adiknya KH. Mustamid Abas.

KH. Mustahdi Abbas (1946-1975); KH. Mustamid Abbas (1976-1989) dan sekarang pondok pesantren Buntet dipimpin KH. Abdullah Abbas.

b. Perkembangan Lembaga-lembaga Pendidikan

Tidak diperoleh data akurat yang dapat dijadikan rujukan tentang ba-gaimana proses pendidikan yang berlangsung, sarana dan fasilitas apa yang dipergunakan dan siapa-siapa yang turut membantu dalam membina santrinya ketika pondok pesantren Buntet berlokasi di Desa Dawuan Sela; hal ini karena kepemimpinan mbah Muqayim lebih terfokus kepada bagaimana ia sebisa mungkin dapat mengamalkan ilmu keagamaannya kepada masyarakat terutama keluarganya sendiri walaupun keamanan dirinya dan keluarganya selalu dikejar-kejar tentara Belanda. Karena itu, data yang dihimpun melalui tulisan ini adalah data dan informasi tentang keadaan Buntet Pesantren di Desa Mertapada Kulon yaitu tepatnya ketika pondok pesantren dipimpin K. Muata’ad dan generasi penerusnya.

Data tertulis menunjukkan bahwa, Pondok Pesantren Buntet mulai ada perkembangan adalah pada periode kepemimpinan KH. Abdul Jamil (1842-1910) yaitu ketika pertamakali beliau memperbaiki sarana fasilitas yang telah dianggap rapuh, penyusunan jadwal pengajian, penambahan cara atau metode pengajaraan KK yaitu tidak hanya meng-gunakan metode tradisional seperti metode sorogan dan bandongan tetapi dikembangkan juga cara atau metode lain seperti mujadalah (diskusi) bahkan pada saat itu dikembangkan juga sistem klasikal (madrasi).

Perkembangan berikutnya, sistem madrasi atau sistem persekolahan diformalkan pada saat KH. Abbas Abdul Jamil memimpin Pondok Pesantren Buntet pada 1910-1946, yaitu dengan membuka lembaga pendidikan sekolah dalam bentuk Madrasah Wajib Belajar (MWB), setingkat Taman Kanan Kanak (TK) yang terdiri dari sifir I dan sifir II. Sebagai kelanjutan dari MWB, KH. Abbas Abdul Jamil juga mendirikan Madrasah Watha-niyah Ibtidaiyah (MWI) I setingkat SD. Pada tahun yang sama, KH. Abbas Abdul Jamil juga menerapkan spesialisasi bidang ilmu bagi kiyai maupun ustadz yang mengajar di pondok atau di madrasah yang ada di pesantren Buntet. Perubahan yang dilakukan KH. Abbas Abdul Jamil tidak hanya membenahi sarana dan fasilitas, santri yang tampak cerdas dan memiliki kelebihan juga memperoleh perhatian khusus yaitu diberikan biaya untuk melanjutkan ke Makkah atau Madinah.

Pada tahun 1960-an, ketika KH. Mustahdi Abbas memimpin pesantren Buntet, dibuka MTs Putra (Muallimin) dan MTs Putri (Muallimat) sebagai kelanjutan dari MIW. Pada perkembangan berikutnya, MTs Putra dan Putri ini berubah menjadi Pendidikan Guru Agama (PGA) Putra dan Putri yang masa belajarnya empat tahun (tapi ujian negaranya mengikuti MTs N yang masa belajarnya tiga tahun). Sebagai kelanjutan dari MTs/ PGA Putra dan Putri, KH. Mustahdi Abbad (kepemimpinan periode 1946-1975) sebagai pembina pesantren Buntet memprakarsai berdirinya Madrasah Aliyah (MA) Putra dan Putri pada 1968 yang kemudian pada 1971 MA Putra dan Putri ini dinegerikan menjadi Madrasah Aliyah Agama Islam Negeri (MAAIN). MAAIN seluruh Indonesia (termasuk MAAIN Buntet) berdasarkan SK Menag berubah menjadi Madrasah Aliyah Negeri atau MAN.

Dengan demikian, pesantren Buntet selama tiga dasawarsa (1946-1979) telah mengalami perubahan dan pembaharuan yang sangat pesat terutama dalam bidang pendidikan sekolah yakni sejak diprakarsai MWB kemudian MIW, dilanjutkan berdirinya MTs Muallimin dan muallimat dan terakhir MA yang kemudian dinegerikan menjadi MAN. Kenyataan ini menunjukkan bahwa, kiyai dan para pembina pesantren Buntet selalu berupaya meningkatkan dan memikirkan bentuk dan jenis pendidikan yang sesuai dengan kemauan dan perkembangan jaman.

Perkembangan dan kemajuan sains dan teknologi semakin pesat, sementara lembaga-lembaga pendidikan sekolah yang ada di pesantren Buntet dinilai selalu ketinggalan. Untuk menghadapi kenyataan ini, pengelola Pondok Pesantren Buntet selalu berupaya menyesuaikan diri yaitu dengan tetap berpegang kepada nilai-nilai lama yang baik dan mengambil hikmah atau pelajaran dari perkembangan jaman itu yang dianggap lebih baik untuk selanjutnya dipertimbangkan sebagai suatu model dan program lembaga dalam menyongsong masa depan.

Salah satu upaya yang dilakukan pengelola pesantren Buntet, agar semua aset dan kegiatan yang telah berlangsung tetap berjalan tetapi mampu mengikuti jaman adalah, kiyai beserta para pembina lainnya bersepakat untuk mendirikan suatu wadah ter-organisasi yang diharapkan akan mampu menjadi mediator antara pesantren dengan masyarakat ataupun dengan pemerintah. Wadah dimaksud adalah Yayasan Pendidikan Islam (YPI) yang didirikan pada 29 Juni 1992 dengan Akte Notaris no. 71.

YPI memiliki aset tanah dan bangunan yang ada di kompleks Buntet Pesantren yang telah disertifikat berjumlah 1,6 ha; jika digabungkan dengan tanah milik para kiyai yang ada di komplek Buntet pesantren, maka berjumlah kurang lebih 4 atau 5 ha. Melalui YPI, semua bentuk kegiatan kependidikan (sekolah maupun luar sekolah), kemasyarakatan maupun kepesantrenan dilindungi secara formal; karena semua bentuk program dan kegiatan yang ada, selalu berdasarkan perencanaan dan kesepakatan pengurus Yayasan. Di dalam Yayasan ini juga ditetapkan, semua kegiatan yang bersifat kependidikan diselenggarakan melalui Lembaga Pendidikan Islam (LPI). Dengan demikian, di pesantren Buntet terdapat dua badan penyelenggara pendidikan yaitu YPI dan LPI. Program-program YPI bersifat menyeluruh (universal), termasuk program-program LPI; sedangkan program-program LPI bersifat internal terutama masalah kependidikan yang ada di lingkungan pesantren Buntet.

Kepengurusan Yayasan Pendidikan Islam (YPI) Buntet Pesantren untuk Periode 1989 hingga sekarang adalah,

A. Pelindung

1.      Bupati Cirebon

2.      Komando Korem 063 SGD Cirebon

3.      Ka Kapolwil Cirebon

4.      Wali kota Cirebon

B. Dewan Pembina

1.      Menhankam RI

2.      Mayjen TNI L. Banser, SH

3. Mayjen TNI Achfas Mufti

C. Dewan Pembina

1.      KH. Abdullah Abbas

2.      KH. Nahduddin Royandi Annas

3.      KH. Djunaedi Annas

4.      KH. Abdul Jamil

5.      KH. MA. Fuad Hasyim

6.      KH. Abdul Hamid Annas

7.      Prof. Dr. Achmad Djaeni S

8.      Dr. Ir. Badruddin Mahdub

9.      KH. Abdullah Syifa

D. Badan Pengurus Harian

1. Ketua                            : KH. H. Abdul Aziz Achyadi

2. Wakil Ketua I              : KH. A. Abas Shobih Mustahdi

3. Wakil Ketua II                        : Drs. KH. Fahmi Royandi

4. Wakil Ketua III           : Drs. H. Anis mansur

5. Sekretaris                     : Moh. Anis Wahdi Mustahdi

6. Wakil Sekretaris I       : H. Sholeh Suhaedi

7. Wakil Sekretaris II      : Ubaidillah Arif, BA

8. Bendahara                   : Abdullah Ajaib, BA

9. Wakil Bendahara I     : H. Maman Amin

10.Wkl. Bendahara II     : Drs. Habil Ghoman

11. Wkl. Bendahara III  : KH. Ahmad Athoillah

E. Badan-badan Lain

1.      Himpunan Warga Muda Buntet Pesantren (HWMPB)

Ketua, Drs. KH. Hasanuddin Kriyani

2.      Ikatan Pelajar Pesantren Buntet (IPPB)

Ketua, Moh. Abbas Billy Yahsri

3. Keadaan Kiyai dan Santri

a. Kiyai dan Asaatidz

Kiyai yang ada di komplek Buntet pesantren dapat dikelompokkan ke dalam dua kelompok yaitu, kiyai pendatang dan kiyai keturunan mbah Muqayim. Kiyai pendatang adalah mereka yang bukan penduduk atau bukan keturunan mbah Muqayim, melainkan santri atau orang lain yang karena memiliki keahlian tertentu terutama berkemampuan dalam menguasai dan memahami KK sehingga dijadikan menantu kiyai. Sedangkan kiyai keturunan mbah Muqayim adalah mereka yang secara langsung atau tidak langsung, ada garis keturunan dengan mbah Muqayim baik yang ada di dalam mau pun yang ada di luar komplek  pondok pesantren Buntet seperti antara lain kiyai yang ada di pondok pesantren Gedongan, pesantren Munjul. Pengelompokkan ini didasarkan atas pertimbangan faktor psikologis dan sosiologis yang dilakukannya dalam upaya memajukan pendidikan di pondok pesantren Buntet.

Data menunjukkan, secara keseluruhan, kiyai yang ada di komplek Buntet Pesantren adalah berjumlah 50 orang dengan latar belakang pendidikan dan keahlian sebagai berikut: empat orang pengajar KK takhasus (nahw, sharaf, mantiq dan balaghah), empat orang pengajar KK tafsir dan ‘ulum al-tafsir, tujuh kiyai pengajar KK ilmu hikam (tasawwuf) selebihnya pengajar KK dalam bidang fiqh. Kiyai yang memiliki santri, dalam membina santrinya dibantu atau memiliki beberapa ustadz sebagai qayyim (assisten). Di pondok pesantren Buntet terdapat 37 asrama atau pondok, 38,54 % pondok yang ada di Kabupaten Cirebon terpusat di Pesantren Buntet. Dari ke-37 asrama tersebut, yang memiliki 100 orang santri lebih ada enam asrama dan 31 asrama yang memiliki kapasitas di bawah 100 orang santri. Untuk lebih jelasnya keberadaan Pondok Pesantren di Buntet dapat dilihat pada tabel berikut ini:

TABEL 1
KEADAAN PONDOK PESANTREN DI BUNTET
No Nama Doktren Nama Pengasuh Jml Kmr L P Jml
1. 

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

12.

13.

14.

15.

16.

17.

18.

19.

20.

21.

22.

23.

24.

25.

26.

27.

28.

29.

30.

31.

32.

33.

34.

35.

36.

37.

Al-Himah 

Al-Inaroh

Al-Kautsar

Falahiya Futuhiyah

Al-Inayah

Al-Ma’mun

Darul Hijroh

Al-Falah

Asyakiroh

Al-Firdaus

Al-Mustahdiyah

Al-Ishlah

NadwatulUmmah

Al-Istiqomah

Subaniyatul Islami

Habbil Ilmi

Al-Anwar

An-Noor

Al-Khiyaroh

Al-Hikmah

Daru Amanah

Al-Mutaba

Darus Salam

Al-Hidayah

Al-Huda

Nadwatul Banin

Al-Murtado

Al-Khoir

Al-Hikmah

Darul Hijroh

Al-Muafi

Riyadus Sholihin

Nurushobah

Azzanidi

Assalam

Al-Tobari

Al-Amir

K. Majdudin BK 

K. Adib Rafiuddin

K.H. Nu’man Zen

K. Abd Hamis A.

K. H. Abd. Syifa

K. Yusuf Ma’mun

K. Fahim Royandi

K. Abd. Basith Z.

K. Hasanuddin K.

K. Fachruddin BK

K. Abas Shobieh

K.Zuhdi Makhfud

K. Fuad Hasyim

K. Abdullah Abas

K.Baedlowi Yusuf

K.H. Abdul Jamil

Ust. H Jachus

Turmudzi Noor

M. Faridz M.Z.

Salman al-Farisi

Ust.H. Imadudin

Ust. Cecep N.

Ust. Ahmad Rifqi

Ust. Jaelani Imam

K.H. Ahmad Ja’far

H. Anis Mansur.

Ust. Fahmi FM.

K.H. Ali Maufur

K. A Mursyain

K.H.A. Tijani

Ust. Matin

Ust. Jawahir Juha

Ust. Rofi’I

Hj. Qurraotul Ain

K.H. Abdussalam

Thabroni Muta’ad

K.H. Amiruddin

10 

19

1

10

2

7

12

6

12

20

35

4

20

10

14

1

18

3

13

17

4

12

6

2

5

17

2

3

10

15

4

3

4

2

2

1

5

40 

90

9

39

5

30

33

29

60

60

67

10

150

-

26

5

19

13

30

23

13

23

15

6

2

74

6

16

27

30

11

6

11

3

2

14

39

60

-

30

-

18

28

17

46

45

43

3

30

43

36

-

49

4

30

33

12

44

15

2

3

70

2

4

10

41

11

4

17

11

4

-

2

40 

150

9

69

5

48

61

46

106

105

110

13

180

43

62

5

68

17

60

56

25

67

30

8

5

144

8

20

37

71

22

10

28

14

6

14

41

Hasil wawancara dengan KH. A. Shobih diperoleh keterangan bahwa, “Ketentuan yang telah disepakati bersama antar kiyai pada 1982 adalah, setiap asrama seyogianya dibantu lima orang ustadz baik dari lingkungan sendiri ataupun mendatangkan dari asrama lain” (Wawancara, 14-02-1999). Karena itu, ustadz yang ada di komplek Buntet Pesantren berjumlah 170 orang ustadz. Tugas ustadz, selain mengajarkan dasar-dasar al-quran dan KK dasar seperti kitab sufinah al-najah, sulam al-taufiq, tijan al-dharara; khairun al-nisa, tajwid, ‘awamil atau al-jurumiyah, juga membimbing santri dalam berbagai bentuk keterampilan seperti belajar khithabah (berpidato), berorganisasi atau kepemimpinan.

Dengan demikian, jumlah kiyai dan asatidz Pesantren Buntet adalah 217 orang. Untuk lebih jelas mengetahui jumlah dan potensi kiyai atau asatidz serta peran yang dilakukannya dalam upaya memajukan pesantren Buntet, dapat dilihat pada tabel berikut,

Tabel 2

LATAR BELAKANG PENDIDIKAN DAN SPESIALISASI

ILMU KIYAI BUNTET

No

N  a  m  a

Usia

Lulusan dari

Spesialisasi
01 

02

03

04

05

06

07

08

09

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

41

42

43.

44.

45.

46.

47.

47.

49.

50.

51.

KH Abdullah Abas 

KH Nahduddin Abas

KH Abdullah Jamil

KH MA Fuad Hasyim

KH Abd Hamid Anas

Prof Dr Achmad Djaeni

Dr Ir Badruddin M

KH Abdullah Syifa

Drs H Abd Aziz Ahyadi

KH A Abas Shobih M

Drs H Anis Mansur

Moh Anis Wahdi M

H Sholeh Suaedi

Ubaidillah Arif, BA

Abdullah Ajaib, BA

H Hamam Amin

Drs Habil Ghoman

KH Ahmad Athoillah

Drs KH Fahim Khowi

KH Imam Mujahid

KH Hasanudin Kriyani

KH Nuqman Zaen

Drs KH Adib Rafiuddin

KH Abdul Bashit

Drs KH Luthfi Hisyam

KH Ali Maufur

KH Badlowi Yusuf

KH Faqih Kriyani

KH Cecep Nidzomudin

Drs Yusuf Ma’mun

KH Thobroni

KH Zuhdi

KH Najmuddin

KH Fachruddin M

KH Hasanuddin Busrol

KH Salim Efendi

KH Agus Salim

Ny. Hj Sukaenah Chowi

Ny Hj Khothimah N

Ny Hj Ro’fah Fuad Zen

Ny Bunayah

Ny Hj Hannah

KH Abdullah Achyadi

KH Ahmad Syatori

KH. Hasyim

KH. Ahmad Tijani

KH. Abu Nashor

KH Abdullah Syifa

KH. Moh. Jirjis

KH. Amir Abkari

68 

65

58

57

52

55

52

67

55

44

38

35

35

36

48

56

30

53

48

52

54

57

34

35

36

48

56

51

31

50

46

47

52

60

57

50

72

70

49

46

48

49

PP Lirboyo, Jatim 

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

PP Benda, Cirebon

PP Lasem, Jateng

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

PP Lirboyo, Jatim

PP Buntet, Cirebon

Darul Ulum, Mkh

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

Al-Azhar, Mesir

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

PP Lirboyo, Jatim

PP Buntet, Cirebon

PP Lirboyo, Jatim

PP Krapyak, Yogya

PP Lirboyo, Jatim

PP Krapyak, Yogya

PP Lirboyo, Jatim

PP Sarang, Smg

PP Sarang, Smg

PP Gedongan, Crb

PP Sarang, Smg.

PP Kediri, Jatim

PP Krapyak

PP Lirboyo, Jatim

PP Buntet, Cirebon

PP Sarang, Smg

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

PP Lirboyo, Jatim

PP Lirboyo, Jatim

PP Buntet, Cirebon

PP Pemalang

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

PP Buntet, Cirebon

Ilmu Hikam 

Di London

Fiqh

Tafsir

Fiqh, tafsir

Di Jakarta

Di Jakarta

Tafsir

Al-Quran

Fiqh

Fiqh

Fiqh

Fiqh

Fiqh

Fiqh

Fiqh

Fiqh

Thariqah

Fiqh

Fiqh

Fiqh

Fiqh

‘Ilm Nahw

Fiqh

Hadits

Tasawwuf

Fiqh

Fiqh

‘Ilm Nahw

‘Ilm Nahw

Fiqh

‘Ilm Nahw

Thariqah

‘Ilm Hikmah

Thariqah

Tasawwuf

Al-Quran

Al-Quran

Al-Quran

Al-Quran

Al-Quran

Sumber Data: PP Buntet, 1998

Data di atas jika diperhatikan dari segi usia, maka dari 51 orang kiyai yang ada di pondok pesantren Buntet sebagian besar (92 %) atau 43 orang adalah “kiyai tua” yang usianya di atas 40 tahun dan hanya sembilan orang (8 %) saja yang termasuk “kiyai muda” yang usianya di bawah 40 tahun. Ini menunjukkan bahwa, Pesantren Buntet dibimbing dan dibina oleh para kiyai atau pembina yang telah memiliki pengetahuan keagamaan yang mendalaman sesuai dengan bidang pengetahuannya.

Jika dilihat dari latar belakang pendidikan, sebagain besar (25 orang) adalah alumnus Pesantren Buntet atau belajar pada orang tua/keluarganya baik di Pondok Pesantren Gedongan dan Pondok Pesantren Benda yang kemudian melanjutkan ke Universitas Darul Ulum (Arab), ke Universitas Al-Azhar, ke London atau ke Perancis; delapan orang Kiyai alumnus Pesantren di Sarang, Pesantren Lasem, Pondok Pesantren Krapyak (Yogyakarta) dan sembilan orang kiyai alumnus Pondok Pesantren Lirboyo dan Pondok Pesantren Kediri.

Kenyataan di atas mencerminkan bahwa, pembinaan yang dilakukan para kiyai di Pondok Pesantren Buntet bersifat turun temurun atau “alih generasi” dalam upaya menjaga dan melanjutkan perjuangan para orang tuanya. Pernyataan ini dapat dilihat dari sistem kepemimpinan di Pondok Pesantren Buntet yang mirip seperti sistem kerajaan sebagaimana gambar di bawah ini,

GAMBAR 3

SISTEM KEPEMIMPINAN DI PESANTREN BUNTET

I.  Ny. Ratu St. Aisyah   + K. Muta’ad +   II.  Ny. St. Saodah

(Periode II (1785-1842)

(1) Ny. Maemunah             (2) KH. Abdul Jamil (3) K. Tarmidzi

Periode III (1842-1910)

I. Ny. Hj. Koriah +    II. Ny. Hj.  Sa’diyah

(1)   KH. Abbas Abd Jamil

(Periode IV, 1910-1946)                                         (1) Ny. Hj. Syakiroh

(2) KH. Annas Abd. Jamil                           (2) Ny. Hj. Hamdah

(3) KH. Akyas Abd. Jamil                            (3) KH. A. Zahid

(4) KH. A. Chowas Abd. Jamil                               (4) Ny. Hj. Sri

(5) Ny. Hj. Mu’minah                                              (5) Ny. Hj. Chalimah

(6) Ny. Hj. Zamrut                                       (6) Ny. Hj. Nadroh

I. Ny. Hj. Hafidzoh      +       II. Ny. Hj. Imamah

(1) KH. Mustahdi Abbas (Periode V, 1946-1975)

(2) KH. Mustamid Abbas (Periode VI, 1975-1989)

(3) KH. Abdurrazak Abbas (1) KH. Abdullah Abbas

(Periode VII,1989-

(4) Ny. Hj. Maryam              (2) KH. Nahduddin Abbas

Gambar di atas menggambarkan bahwa, sistem kepemimpinan yang berlangsung di Pondok Pesantren Buntet adalah sistem “alih generasi”. Dimaksud bahwa sistem kepemimpinan yang berlangsung di Pondok Pesantren Buntet mirip seperti sistem kerajaan, dapat diperhatikan dari cara “alih generasi” yang selalu turun temurun dari keturunan istri pertama. Kecuali pada Periode VII (1989 – sekarang) yang agak berbeda yaitu kepemimpinan Pesantren Buntet dipimpin KH. Abdullah Abbas padahal beliau adalah keturunan dari istri kedua dari KH. Abbas Abdul Jamil.

Sistem kepemimpinan yang berlangsung di Pondok Pesantren Buntet seperti sistem kerajaan, adalah wajar jika dipelajari dari terbentuknya masyarakat Buntet. Masyarakat Buntet Pesantren adalah keturunan langsung dari Keraton Cirebon yaitu hasil dari perkawinan antara K. Muta’ad (K. Raden Muta’ad) dengan Ny. St. Aisyah (Ratu St. Aisyah), di mana K. Muta’ad dan St. Aisyah adalah keturunan dari Kesultanan Cirebon. Karena itu sangat wajar jika sistem Kesultanan (kerajaan) Cirebon terjadi juga pada sistem kepemimpinan di Pondok Pesantren Buntet.

Perlu dikemukakan bahwa, kepemimpinan di pondok pesantren Buntet pada masa K. Muta’ad merupakan Periode II, karena itu merupakan kelanjutan dari kepemimpinan pada Periode I dipimpin mbah Muqayyim yang berlangsung dari 1758-1782. Tapi bisa juga kepemimpinan K. Muta’ad merupakan Periode I, jika dipelajari dari permulaan sistem kepemimpinan di pondok pesantren Buntet sebab kepemimpinan mbah Muqayyim (Periode I) berlangsung di Dawuan Sela.

b. Keadaan Santri

Santri Pesantren Buntet adalah, para pelajar dan mahasiswa yang tinggal di asrama besar ataupun di rumah-rumah kiyai yang ada di komplek Buntet Pesantren. Karena itu, pelajar atau mahasiswa yang tidak mondok di komplek “Buntet Pesantren” tidak termasuk santri pondok pesantren Buntet. Pada saat penelitian ini dilakukan, jumlah santri Pesantren Buntet adalah 1.496 orang santri terdiri dari 908 orang santri pria dan 588 orang santri wanita. Sebagian besar adalah para pelajar dan mahasiswa AKPER yang mesantren di asrama atau rumah kiyai.

Kaitannya dengan keadaan santri yang sekarang lebih bayak tinggal di rumah kiyai, Drs. Chambali (Dosen STAIN Cirebon) yang pernah mesantren di pondok pesantren Buntet mengemukakan,

Maraknya santri yang tinggal di rumah-rumah kiyai terjadi pada saat menjelang Pemilu 1982 dan berlangsung hingga sekarang. Santri (pondok pesantren) Buntet sebelum Pemilu adalah santri (yang tinggal di) asrama. Saat itu pengajian KK berlangsung di Masjid Jami’ dengan jadwal pengajian ditentukan oleh pengurus pondok. KH. Mustahdi yang dipercaya sebagai kiyai sepuh, menentukan kiyai yang akan menyampaikan KK di masjid jami’ disesuaikan disiplin ilmunya dan para kiyai yang ditunjuknya pun mentaati perintah kiyai sepuhnya itu. Contohnya KH. Fuad Hasyim, dari dulu hingga sekarang menyampaikan KK yang sama (Kitab Tafsir al-Jalaen) kecuali bulan ramadlan beliau mengajarkan beberapa KK. Tapi setelah Pemilu 1982, santri Buntet terpisah-pisah sebagian ada yang tinggal di rumah/asrama kiyai yang aktif di Golkar sebagian yang lain tinggal di rumah atau asrama kiyai yang aktif di PPP. Karena itu, mereka belajar KK sesuai dengan jadwal yang ada di asrama kiyainya dan fungsi masjid jami’ pun kini hanya sebagai tempat shalat fardlu dan tidak lagi sebagai pusat pengajian KK seperti dulu (Wawancara, 24 Januari 1999).

Pernyataan tersebut di atas, menurut KH. A. Shobih (putra KH. Mustahdi yang pernah belajar di Makkah selama beberapa tahun ini), tidak seluruhnya benar. Menurutnya,

Berpindahnya para santri dari asrama besar ke rumah-rumah kiyai, salah satunya adalah kapasitas dan fasilitas yang dimiliki asrama besar hanya mampu menampung santri di bawah 1000 orang, padahal masyarakat yang ingin mesantrenkan anaknya ke (pondok pesantren) Buntet setiap tahun jumlahnya meningkat. Tentang Masjid Jami’ yang tidak lagi berfungsi sebagai pusat pengajian KK, sebenarnya telah diusahakan untuk mengembalikan keadaan seperti dulu tapi suasananya sudah tidak memungkinkan lagi. Pernah juga diusahakan dalam bentuk lain yaitu, kiyai yang memiliki santri dalam mengajarkan KKnya bekerja sama dengan kiyai lain sesuai dengan disiplin ilmunya masing-masing, sehingga santri dapat mengikuti pengajian KK dari kiyai lain (Wawancara, 14 Pebruari 1999).

Hasil wawancara di atas menunjukkan bahwa, santri pondok pesantren Buntet adalah mereka yang tinggal di rumah-rumah kiyai; mereka belajar dan memperoleh pengawasan kiyai. Kenyataan ini berbeda dengan keadaan santri di beberapa pondok pesantren tradisional lain yang biasanya tinggal secara mandiri di pondok pesantren.

Santri pondok pesantren Buntet, menurut Drs. H. Anis Mansur, jika dilihat dari statusnya, maka dapat dikelompokkan ke dalam tiga kelompok yaitu 1) santri muqim (yang tinggal di asrama), 2) santri rumah dan 3) santri dalem.

Santri Muqim yaitu, mereka yang tinggal di asrama besar (asbes) yang ada di komplek Buntet pesantren. Untuk tinggal di asrama besar, mereka wajib mentaati semua paraturan yang dibuat oleh pimpinan asrama; mereka harus mengikuti semua kegiatan yang dilaksanakan di lingkungan asrama; mereka diwajibkan membayar uang administrasi (bagi yang baru masuk) dan uang asrama, uang iuran madrasah yang dimasukinya, iuran asrama, iuran Kopontren, masak dan mencuci sendiri di dapur umum (yang ada di lingkungan asramanya). Jadi, santri muqim adalah mereka yang hidup secara mandiri bersama-sama dengan sesamanya dengan memperoleh bimbingan dari santri seniornya.

Santri Rumah ialah mereka yang tinggal di rumah-rumah kiyai. Mereka harus mengikuti semua kegiatan yang dilaksanakan di lingkungan rumah kiyai; mereka dikenakan uang administrasi (bagi santri baru) dan “uang bulanan” yang besarnya sangat bervariasi dengan rincian adalah uang asrama, uang makan, uang iuran madrasah/sekolah dan uang harian bahkan uang transport. Kaitannya dengan uang madrasah atau sekolah, uang harian dan uang transport ini terlebih dahulu dikumpulkan kiyai dan kelak ketika akan pergunakan, maka uang tersebut akan diberikannya. Dengan demikian, karena santri rumah membayar uang makan sehingga mereka tidak memasak sendiri melainkan dimasakkan oleh pemasak (orang lain atau santri yang tidak mampu) yang secara sengaja bertugas untuk memasak.

Santri Dalem ialah, mereka (anak yatim-piyatu atau anak terlantar) yang orang tuanya tidak mampu membiayai anak-anaknya untuk belajar tetapi berkeinginan kuat agar anak-anaknya dapat memasuki lembaga pendi-dikan madrasah ataupun mesantren. Santri dalem, biasanya tinggal atau turut serta dengan/di rumah kiyai (sebagai santri rumah). Karena mereka tidak membayar apapun, maka ia diberi pekerjaan seperti memasak untuk santri lain termasuk dia; menjadi tukang kebun, memelihara ternak atau hewan atau menjaga toko milik kiyai/keluarganya. Di lingkungan asramanya, mereka diperlakukan dan diperhatikan sama sebagaimana santri lainnya, hanya saja mereka tidak dimintai iuran asrama ataupun iuran madrasah (Wawancara, 19 Januari 1999)

Jika dilihat dari tempat tinggalnya, masih menurut Drs. H. Anis Mansur, sebagian besar santri di Pesantren Buntet adalah santri muqim yaitu mereka yang tinggal (untuk jangka waktu tertentu) di asrama besar ataupun di rumah-rumah kiyai. Dari 1.496 orang santri, 124 orang di antaranya adalah santri kalong (berasal dari daerah tetangga Buntet pesantren) yang mengikuti pengajian al-quran atau KK dasar, selebihnya adalah mereka yang datang dari berbagai daerah, sebagian besar berasal dari Jawa Barat khususnya wilayah III Cirebon (Kota/Kabupaten Cirebon, Majalengka, Kuningan dan Indramayu), selebihnya ada yang datang dari daerah Priyangan Timur yaitu Ciamis, Tasikmalaya dan Sumedang, dari Jawa Tengah (Pekalongan, Tegal, Brebes dan Purwokerto), DKI Jakarta, Lampung, Sumatera Utara bahkan ada empat orang santri yang berasal dari Timor Timur. Kaitannya dengan latar belakang daerah asal santri dapat dilihat pada tabel di bawah ini,

TABEL 3

LATAR BELAKANG DAERAH SANTRI PESANTREN BUNTET

No. Asal Daerah Pria Wanita
1. Tegal 93 59
2. Indramayu 116 120
3. Subang 41 16
4. Jakarta 159 92
5. Bekasi 42 7
6. Tangerang 30 8
7. Cirebon 130 90
8. Brebes 105 86
9. Karawang 18 15
10. Serang 4 -
11. Pandeglang 1 -
12. Banten 4 4
13. Bandung 10 1
14. Garut 1 -
15. Mojokerto 1 -
16. Majalengka 11 12
17. Lamongan 1 -
18. Baturaja 1 -
19. Gresik 1 -
20. Kediri 1 -
21. Batang 2 2
22. Tasikmalaya 2 1
23. Kuningan 21 28
24. Pemalang 17 5
25. Demak 1 -
26. Semarang - 1
27. Purwokerto 19 14
28. Purworedjo 19 -
29. Ciamis 12 3
30. Purwakarta 3 2
31. Pekalongan 9 1
32. Bogor 9 9
33. Magelang 2 -
34. Menado 1 1
35. Wonosobo 5 -
36. Lampung 10 5
37. Jepara 1 -
38. Ujungpandang 1 -
39. Tim-tim 3 1
40. Sumedang 1 -
41. Palembang 6 1
42. Cianjur 1 -
43. Cilacap 1 -
44. Mataram / NTB - 1
45. Jambi - 1
46. NTT - 2
47. Purbalingga 1 -
48. Sawahlunto 1 -
49. Kendal 2 -
50. Medan 1 -
51. Padang 1 -
Jumlah 906 588

4. Hubungan Kiyai dan Santri

Lembaga pendidikan yang ada di Pesantren Buntet hingga 1999 ini telah berkembang pesat yaitu, tidak hanya lembaga pendidikan yang bersifat keagamaan melainkan telah ada juga jenis pendidikan kejuruan dan pendidikan umum. Akibat dari perkembangan ini, ditemukan suatu kenyataan bahwa kiyai dan santri memiliki karakter ganda yaitu “santri-murid” dan “kiyai-guru”. Dimaksud dengan “santri-murid” adalah, santri yang tinggal di rumah/asrama kiyai tetapi ia juga murid kiyainya ketika ia di madrasah di mana ia belajar; sebaliknya yang dimaksud dengan “kiyai-guru” adalah seorang kiyai yang menjadi guru (tidak tetap atau PNS) di suatu madrasah, bagi santri yang tingal di asramanya ia adalah kiyainya, tapi ia juga gurunya di  madrasah.

Kenyataan di atas sangat memengaruhi dan bahkan berdampak buruk terhadap pergaulan atau hubungan “kiyai-santri” di asrama dan “guru-murid” di madrasah. Demikian juga dalan menjalin hubungan silang “kiyai-murid” di madrasah atau “guru-santri” di asrama. Dampak negatif yang akan terjadi adalah a). Demoralisasi dan b) Sulit dicapai obyektifitas penilaian prestasi belajar.

a.      Demoralisasi

Di lingkungan pondok pesantren tradisional, kiyai dan keluarganya biasanya dipadang sebagai orang tua kedua yang harus dihormati setelah kedua orang tuanya di rumah; Kedua orang tuanya yang di rumah dihormati adalah, karena merekalah yang menjaganya, merawat kesehatannya, membesarkan dan membiayai pendidikannya hingga ke jenjang pendidikan tertinggi. Sedangkan kiyai (dan keluarganya) di pondok pesantren dihormati adalah, karena ialah yang mengajarkan kebaikan dan yang selalu mengingatkan agar belajar dengan baik, beribadah dengan tekun dan berperilaku yang baik. Bahkan lebih dari itu, bagi santri tertentu ada yang menghormati kiyai karena nasihat dan bimbingannyalah sehingga ia terselamatkan dari kebodohan dan kesengsaraan di dunia maupun akhirat.

Suasana dan kenyataan tersebut dapat diperhatikan pada beberapa asrama yang kiyainya secara full time memberikan nasihat dan perhatian khusus kepada santrinya terutama dalam pergaulan (inilah yang dimaksud bahwa, hubungan kiyai-santri berlangsung selama 24 jam, baik posisi kiyai sebagai pendidik asrama, pengajar di madrasah maupun sebagai wakil kedua orang tuanya di pondok); tapi bagi kiyai yang tidak memperhatikan secara khusus kepada santrinya (karena kesibukan organisasi maupun kesibukan lainnya), maka kemungkinan ada santrinya yang ketika menjadi santri yunior ia selalu mentaati dan menghormati kiyainya tetapi setelah merasa menjadi santri senior ia (mengalami perubahan fisik dan mental akibat dari pergaulan di madrasah ataupun di rumah) mulai berani melanggar tata tertib asramanya hingga melakukan perkataan ataupun perbuatan yang bersifat “memalukan”.

Demoralisasi yang tampak pada asrama yang kurang memperoleh perhatian khusus dari kiyainya adalah, meninggalkan kebiasaan-kebiasaan baik yang selalu diperintahkan kiyainya. Kebiasaan-kebiasaan baik itu antara lain shalat fardlu lima waktu dilaksanakan dengan tepat waktu dan berjamaah, tadarrus al-quran setelah shalat berjamaah, shaum sunah Senin dan Kamis, memakai kain sarung dan peci hitam (santri putra) dan berjilbab (santri putri) di mana pun mereka berada, berkata jujur dan saling menghargai sesama santri.

b.      Sulit Dicapai Obyektivitas

Dampak buruk lain yang ditimbulkan dari karakter ganda adalah, sulit dicapainya penilaian hasil prestasi belajar yang obyektiv bagi “kiyai-guru” yang mengajar di suatu lembaga pendidikan di mana beberapa murid di antaranya adalah santrinya di asrama. Dengan kalimat lain, secara psikologis kiyai yang menjadi guru pada suatu madrasah, tidak akan obyektiv memberi nilai prestasi belajar dengan “apa adanya” kepada muridnya yang adalah santrinya sendiri. Padahal, sebagian dari murid MTs NU, MA NU dan MAN adalah santri yang mesantren di rumah-rumah kiyai atau sebagian dari guru yang mengajar di MTs NU atau MA NU adalah para kiyai yang rumahnya ditempati para muridnya.

B. Kegiatan Kependidikan

Kegiatan pendidikan yang berlangsung di komplek Pondok Pesantren Buntet dapat dikelompokkan menjadi dua bentuk yaitu, bentuk pendidikan tradisional yang diselenggarakan dalam bentuk pendidikan luar sekolah (PLS) dan bentuk pendidikan modern yang diselenggaraan dalam bentuk pendidikan persekolahan. Bentuk dan sistem PLS, diselenggarakan oleh YPI, sedangkan bentuk dan sistem pendidikan persekolahan, diselenggarakan oleh LPI melalui beberapa lembaga pendidikan sekolah yang ada. Kebijakan tentang penyelenggaraan pendidikan yang berlangsung di Buntet Pesantren, seyogyanya merupakan tanggung jawab YPI. Namun dalam kenyataannya, antara LPI dengan YPI memiliki peran dan fungsi serta struktur masing-masing.

Di bawah ini adalah lembaga-lembaga kependidikan yang dikoordinasi LPI yang struktur dan fungsionalnya ditentukan atas kebijakannya organisasi masyarakat NU. Untuk lebih jelasnya tentang  struktur kependidikan tersebut, dapat dilihat pada tabel berikut,

GAMBAR 4

STRUKTUR PENDIDIKANDI PESANTREN BUNTET

MAJLIS SYURIYAH

SESEPUH

P L E N O

ORGANISASI

PERSONALIA

KEUANGAN 

MATERIAL

PENDIDIKAN/ 

PENGAJARAN

TATA USAHA
Raudhatul Athfal 

Madrasah Ibtidaiyah

Mad. Tsanawiyah 

Mad. Aliyah

Kursus/ 

Kejuruan

Perguruan Tingggi Akademi

Sumber: Data Yayasan Pendidikan Islam Buntet, 1998

1. Kegiatan Pendidikan Luar Sekolah

Kegiatan pendidikan luar sekolah yang diselenggarakan di pondok pesantren Buntet, berlangsung melalui dua bentuk yaitu pertama pengajian dasar-dasar al-quran dan KK dan kedua latihan keterampilan keagamaan dan kemasyarakatan.

a.      Pengajian al-Quran dan Kitab Kuning

Kitab kuning (KK) sebagai kitab klasik Islam, merupakan ciri khas dan hand books bagi para santri di pondok pesantren tradisional. Kegiatan pengajian al-quran dan KK di Pondok Pesantren Buntet berlangsung di dua tempat yaitu di masjid jami dan di asrama.

Asrama yang ada di Pondok Pesantren Buntet, terdiri dari dua bentuk yaitu “asrama besar” (pondok yang ada di luar rumah-rumah kiyai) dan “asrama kecil” yaitu pondok yang ada di rumah-rumah kiyai. Dari kedua bentuk asrama ini, Pondok Pesantren Buntet memiliki 275 buah kamar terdiri dari 155 buah kamar yang ada di asbes dengan kondisi bangunan semi permanen disertai sarana MCK, dan 120 buah kamar yang ada di rumah-rumah kiyai dengan kondisi bangunan sangat bervariasi bergantung pada tingkat kepedulian kiyai pembina dalam memperhatikan kondisi bangunan.

Dalam pelaksanaan pengajian al-quran dan KK, santri yang tinggal di asrama besar dapat mengikuti pengajian yang di rumah-rumah kiyai; tapi bagi santri yang tinggal di rumah-rumah kiyai mereka belajar al-quran dan KKnya disesuaikan dengan jadwal yang ditetapkan kiyainya masing-masing. Kaitan dengan kegiatan pengajian ini, penulis merasa kesulitan untuk mencantumkan jadwal pengajian yang berlaku di Pondok Pesantren Buntet. Pengajian yang berlangsung di asrama, jadwalnya sangat bervariasi sebanyak rumah-rumah kiyai yang menyelenggarakan pengajian. Di bawah ini merupakan sebagian dari beberapa nama KK yang diajarkan kiyai baik di masjid jami’ maupun di rumah-rumah kiyai.

Tabel 4

NAMA-NAMA KITAB YANG DISAMPAIKAN

DI PESANTREN BUNTET

No Jenis Kitab Nama Kitab Tempat Ketera-ngan
01 

02.

03.

04.

05.

06.

07.

 

al Quran 

Tafsir/

ilmu Tafsir

Hadits/

Ilmu Hadits

Fiqh/

Ushul Fiqh

‘Ilm Tawhid

Ilmu Lughah

‘Ilm Tashawuf

Juz ‘Amma, ‘Ilm Tajdwid, Takhassus (Qiraah Sab’ah) 

Tafsir al-Jalalen, Tafsir Ayat al-Ah- kam, Tafsir Yasin, Tafsir al-Maraghi

Bulugh al-Marram, Riyad al-Shalihin, Tankih al Qaul, Abain al-Nawawi, Al-Targhib al-Tartib, Minhaj al-Shalihin, Minhaj al-Muhit

Sulam al-Tawfiq,

Sufinah al-Najah, Mabadi’ al-Awwalin, Fath al-Qarib, Fath al-Mu’in, Fath Al-Wahab, Kifayah al-Akhyar, Minhaj al-Thalibin.

Tijan al-Dharari,

Sya’b al-Iman

Aqidah al-Awwam, Husn al-Hamidiyah, Jawahir al-Kalamiyah.

Nahw al-Wadhih,

Al-‘Awamil, al-Jur-miyah, al-‘Amrithi, Alfiyah Ibn Malik, ‘Ilm al-Sharaf, ‘Ilm Mantiq, Balaghah.

Ta’lim al-Muta’lim,

Muraqib al-Ubudiyah, Tanwir al-Qulub, Minhaj al-Abidin.

Khaer al-Nisa,

Akhlaq al-Banin,

Di semua rumah/asrama kiyai 

Di semua rumah/asrama kiyai

Di semua rumah/asrama kiyai

Di semua rumah/asrama kiyai

Di semua rumah/asrama kiyai

Di semua rumah/asrama kiyai

Di semua rumah/asrama kiyai

qiraah sab’ah, di Rumah 

KH Shobih

Sumber: Data PP Buntet tahun 1998

Pengajian dasar-dasar al-quran dan KK tingkat pemula (elementary) seperti kitab sufinah al-najah, sulam al-taufiq, tijan al-dharari, aqidah al-awwam, ‘awamil dan jurmiyah, akhlaq al-banin, khaer al-nisa. “Kitab-kitab kecil” ini pada umumnya disampaikan oleh asisten kiyai atau ustadz dengan menggunakan metode sorogan dilaksanakan setelah shalat fardlu shubuh, ‘ashar dan maghrib dengan pesertanya adalah para santri santri baru yakni para pelajar MI dan MTs. Sedangkan KK tingkat lanjutan seperti kitab ta’lim al-muta’lim, tafsir al-jalalen, tafsir yasin, bulugh al-marram, riyad al-shalihin, arba’in nawawi, fath al-qarib, fath al-mu’in, ‘amrithi, al-fiah ibn malik disampaikan langsung oleh kiyai dalam bentuk halaqah (kiyai dikelilingi sejumlah santri dengan membawa KK yang sama) dengan menggunakan metode bandongan dilaksanakan setelah shalat fardlu maghrib, ‘Isya dan shubuh dengan pesertanya adalah para pelajar Aliyah.

Kitab Kuning (KK) merupakan bekal bagi santri kelak setelah mereka kembali ke daerah masing-masing, namun yang paling penting adalah pesan dan kesan ketika mereka memperoleh pengetahuan dan amanat yang disampaikan para kiyai ketika pengajian KK berlangsung. Pada saat itu, kiyai biasanya memberikan nasihat kepada santri agar dalam menghadapi suatu persoalan, hendaknya dihadapi dengan penuh arif dan bijaksana serta jangan menyalahkan orang; tetapi berupaya untuk mencarikan jalan yang terbaik untuk mendamaikan sesama manusia. Perbedaan pandangan adalah, merupakan ciri ber-kembangnya pemikiran dan sekaligus menunjukkan bahwa kehidupan selalu berubah.

b.      Pelatihan Keterampilan

Latihan keterampilan yang diberlangsung di Pondok Pesantren Buntet, dapat dikelompokkan ke dalam empat macam keterampilan yaitu (1) beladiri, (2) kesenian, (3) koperasi dan (4) manajemen. Keterampilan dalam bentuk pelatihan beladiri dan kesenian, biasanya diupayakan oleh para kiyai kepada santrinya yang berlangung di asramanya; sedangkan pelatihan keterampilan dalam bentuk perkoperasian dan manajemen diupayakan oleh YPI atau LPI Buntet melalui pengiriman santri sebagai peserta pelatihan yang dilaksanakan oleh pesantren lain, organisasi atau instansi tertentu. Hasil dari pelatihan keterampilan kesenian, misalnya, hingga kini Pondok Pesantren Buntet memiliki group qashidah yang para pemainnya adalah para santri putri. Sedangkan hasil dari pelatihan keterampilan perkoperasian, sekarang Pondok Pesantren Buntet memiliki Koperasi Pondok Pesantren (Kopontren) yang dikelola para santri.

Di samping bentuk-bentuk pelatihan keterampilan tersebut, ada bentuk keterampilan lain yang dilakukan secara berkala yaitu pelatihan keterampilan berpidato melalui kegiatan muhadlarah. Pelatihan ini biasanya dilaksanakan pada Kamis malam (ba’da shalat fardlu ‘Isya) yaitu, setelah usainya kegiatan debaiyah yaitu pembacaan kisah perjuangan dan kepribadian Rasulullah Muhammad saw). Tempatnya, bagi santri putra bertempat di masjid jami’ dengan diikuti semua santri (putra) Pesantren Buntet. Sedangkan bagi santri putri bertempat di pondokannya masing-masing.

2. Kegiatan Pendidikan Sekolah

Pendidikan sekolah yang ada di Pondok Pesantren Buntet, sebagian besar bersifat keagamaan (diniyah) berada dibawah koordinasi dan pengawasan organisasi NU kecuali MAN. Lembaga pendidikan keagamaan tersebut adalah, MI NU (putra dan putri), MTs NU (Putra [2 buah] dan Putri), MA NU (Putra dan Putri) dan MAK NU (Putra). Posisi bangunan lembaga pendidikan sekolah/madrasah tersebut, adalah sebagai berikut:

Madrasah Aliyah (MA) NU Putri dan Madrasah Ibtidaiyyah (MI) NU putri terletak di sebelah Barat Masjid Jami’, sedangkan MANU Putra dan MTs NU Putra (1) terletak di sebelah Timur Masjid Jami”; MAK NU dan MTs NU Putra (2) terletak di sebelah Selatan masjid jami’; di sebelah Utara Masjid Jami terdapat bangunan asrama besar yang di sampingnya ada gedung MTs NU Putri, juga ada Kantor Pesantren Buntet yang berfungsi ganda sebagai Kantor Koperasi Pondok Pesantren dan MI NU Putra. Untuk lebih jelasnya tentang lembaga-lembaga pendidikan yang ada di lingkungan Pondok Pesantren Buntet, dapat dilihat pada tabel di bawah ini,

TABEL 5

NAMA LEMBAGA PENDIDIKAN

No. Nama Lembaga

Pendidik

Peserta Didik

1. 

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

TK. An-Anwar 

MI Putra

MI Putri

MTs NU Putra I

MTs NU Putra II

MTs NU Putri

MA NU Putra

MA NU Putri

MAK NU

MAN

AKPER

6

6

22

24

24

27

26

16

63

16

52 

120

132

400

363

500

670

256

74

900

220

Jumlah
214 3687

Sumber: Data LPI Pondok Pesantren Buntet, 1998

Adapun sistem perjenjangan yang terjadi di Pondok Pesantren Buntet, dapat dilihat pada gambar di bawah ini,

GAMBAR 5

Sistem Perjenjangan Pendidikan Islam Di Pesantren Buntet

Pengajian Tingkat Ulya (2 tahun)

Perguruan Tinggi/Akademi

(5 tahun)

Penga

jian al-quran khusus

(2 thn)

Pengajian Ting kat al-Wustha (2 tahun)

SLTA

(3 th)

PGAA

(4 th)

MA

(3 th)

Madrasah Wathaniyah Ibtidaiyah

(MWI 6 tahun)

Raudhatul Athfal (RA)

(2 tahun)

Perjenjangan pendidikan tersebut di atas, berlaku pada 1940-an hingga 1970-an. keadaan itu mengalami perubahan setelah beberapa lembaga pendidikan keagamaan tertentu berubah nama dan status mengikuti aturan main dari pemerintah seperti PGAP berubah menjadi MTs NU Putra dan Putri, PGAA berubah menjadi MAAIN yang beberapa tahun kemudian berubah menjadi MAN, Perguruan Tinggi Agama lsam (IAIN Jakarta yang pada 1960-an membuka Cabang Buntet) berdasarkan Peraturan Pemerintah tahun 1968 tentang sentralisasi PTAI dikembalikan ke asalnya, dan pengajian al-quran khusus (qiraah sab’ah) yang mulai tidak banyak peminatnya. Namun demikian, perjenjangan terhadap pendidikan yang masih ada terus dilanjutkan dan secara bertahap dilakukan pembenahan untuk meningkatkan kualitas. Kegiatan pendidikan sekolah yang ada di Pondok Pesantren Buntet diungkapkan secara rinci sebagai berikut:

a.      Madrasah Ibtidaiyah

Madrasah Ibtidaiyah NU, pada awal berdirinya pada 1946 bernama Madrasah Ibtidaiyah al-Wathaniyah (MIW), merupakan jenjang pendidikan tingkat dasar bagi para santri, masa belajarnya sama seperti SD yaitu enam tahun. Di pondok pesantren Buntet terdapat dua buah MI yaitu MI NU Putra (Kepala Madrasahnya, KH. Abdul Hamid Annas) dan MI NU Putri (Kepala Madrasahnya, Ny. Hj. Farah). Jumlah murid MI NU putra dan MI NU putri pada tahun ajaran 1998/1999 adalah 252 orang. Masing-masing terbagi ke dalam 6 kelas. Dibina oleh guru/ustadz kelas berjumlah 12 orang terdiri dari enam ustadz dan enam ustadzah. Proses belajar mengajarnya menggunakan kurikulum nasional dari Depag dan kurikulum lokal serta beberapa mata pelajaran khas Pondok Pesantren Buntet yang lebih menekankan kepada penguasaan Bahasa Arab dan KK.

Bagi murid MI NU kelas VI, mereka diberi kebebasan untuk mengikuti EBTAN SD (bagi murid MI NU yang akan melanjutkan studinya ke SLTP) atau MIN (bagi murid MI NU yang akan melanjutkan studinya ke MTs).

b.      Madrasah Tsanawiyah (MTs)

MTs NU di Pondok Pesantren Buntet ada tiga buah yaitu dua buah MTs NU Putra (Kepala MTs NU Putra I Drs. KH. Majduddin, Kepala MTs NU Putra II KH. Fachruddin Mulyono sedangkan Kepala Madrasah MTs NU Putri adalah Ny. Hj. Imroah. Kedua MTs NU Putra, pada tahun ajaran 1998/1999 ini memiliki 763 orang sedangkan murid MTs NU Putri berjumlah 500 murid. Guru yang mengajar di tiga MTs NU, berjumlah 70 orang terdiri dari 46 orang guru MTs NU Putra dan 24 orang guru MTs Putri. Proses belajar mengajarnya, dilaksanakan di masing-masing gedung yang berbeda.

Sebagaimana MI NU, MTs NU juga menggunakan kurikulum nasional dari Depag dan kurikulum lokal (kepesantrenan dan ke-NU-an) yang lebih menekankan pada penguasaan dan pemahaman KK. Tapi sebagai lembaga pendidikan swasta, murid MTs NU diharuskan mengikuti EBTANAS yang diselenggarakan oleh Depag atau Depdikbud (bagi murid MTs NU yang akan melanjutkan studinya ke SMU/SMKK).

c.      Madrasah Aliyah (MA)

Di lingkungan Pesantren Buntet terdapat tiga jenis MA yaitu MAN, MA NU dan MAK NU. Dari ketiga jenis MA ini, MA NU terbagi menjadi dua buah yaitu MA NU Putra dan MA NU Putri, sehingga di komplek Buntet Pesantren ada empat buah MA yaitu: MAN, MAK NU Putra, MA NU Putra dan MA NU Putri). Keempat MA ini, masing-masing memiliki sistem kependidikan yang berbeda.

1) Madrasah Aliyah (MA) NU

Ada dua periode keberadaan MA NU Buntet yaitu pertama pada 1968 KH. Mustahdi Abbas membuka MA Putra dan MA Putri sebagai kelanjutan dari MTs muallimin (putra) dan muallimat (putri)/PGA Putra dan Putri. Tapi setelah MA ini dinegerikan pada 1971 menjadi MAAIN Buntet, maka Pondok Pesantren Buntet tidak lagi memiliki MA. Kedua pada  tahun 1980-an ketika banyak para peminat MAN yang tidak tertampung, maka pimpinan Pesantren Buntet membuka kembali MA NU sebagai upaya memberikan kesempatan kepada para remaja yang bermaksud melanjutkan sekolahnya di Pondok Pesantren Buntet (Wawancara, Drs. H. Samaun Bakri, Kepala MAN 1980-1990, 25 Maret 1999).

Dengan demikian, keberadaan MA NU Putra dan MA NU Putri merupakan upaya pimpinan Pondok Pesantren Buntet dalam memberikan kesempatan kepada remaja yang ingin belajar dan menjadi santri di Pesantren Buntet. Karena itu, secara kelembagaan MA NU tidak jauh berbeda dengan MAN. Perbedaan di antara MA NU dan MAN adalah (1) status lembaga, MA NU berstatus Swasta sedangkan MAN berstatus Negeri; (2) Penggunaan Kurikulum. MA NU menggunakan dua bentuk kurikulum yaitu kurikulum nasional (kurnas) yang dikeluarkan Depag dan kurikulum lokal  (kurlok) yang dikeluarkan NU. Sehingga, siswa-siswi MA NU menerima mata pelajaran ganda yaitu mata pelajaran yang bersifat keagamaan dan mata pelajaran yang bersifat umum.

Dalam pelaksanaan kurlok, MA NU lebih memperioritaskan penguasaan dan pemahaman KK, sehingga mata pelajaran keagamaan seperti al-Quran, Hadits, Fiqh dan Bahasa Arab digunakan KK dan disampaikan oleh para kiyai/pembina Pondok Pesantren Buntet. Karena itu, murid MA NU (Putra maupun Putri) sebagian besar adalah para santri Pondok Pesantren Buntet. Sedangkan pelaksanaan kurnas, MA NU mengikuti kurnas yang dikeluarkan Depag yaitu 30 % mata pelajaran keagamaan dan 70 % mata pelajaran umum. Mata pelajaran Keagamaan yang disampaikan di MA NU meliputi (1) al-quran dan al-hadits, (2) Aqidah dan Akhlaq, (3) Fiqh, (4) Sejarah Kebudayaan Islam dan (5) Bahasa Arab. Sedangkan mata pelajaran yang bersifat umumnya adalah (1) KPKN, (2) Bahasa Indonesia, (3) Bahasa Inggris, (4) Matematika, (5) IPA (Fisika, Biologi dan Kimia), (6) IPS (Sejarah dan Geografi), (7) Keterampilan dan (8) Penjaskes. Begitu juga dengan jurusan, di MA NU juga mengikuti MAN yaitu Jurusan Agama, IPA, IPS dan Bahasa (Wawancara, KH. Hasanuddin Kriyani, BA; Kepala MA NU, 22 Maret 1999).

Pada tahun ajaran 1998/1999 ini, MA NU Putra dipimpin oleh Drs. KH. Hasanuddin Kriyani, memiliki murid berjumlah 670 murid, sedangkan MA NU Putri dipimpin oleh Drs. KH. Moh. Hisyam Abkari, memiliki murid berjumlah 256 orang. Guru yang mengajar di MA NU, berjumlah 53 orang terdiri dari 27 orang guru MA NU Putra dan 26 orang  guru MA NU Putri. Proses belajar mengajarnya dilaksanakan di gedungnya masing-masing, karena mereka memiliki gedung yang berbeda lokasinya.

2) MAK NU Putra

Lembaga pendidikan keagamaan swasta lain yang ada di komplek Buntet pesantren adalah Madrasah Aliyah Khusus (MAK). MAK NU didirikan pada tahun ajaran 1994/1995, dilatar belakangi atas keprihatinan mandalam bahwa murid MA NU dan MAN (santri pesantren Buntet) banyak yang tidak mampu menguasai dan mempraktekkan bahasa asing, padahal dengan memiliki keterampilan bahasa mereka akan mampu menguasai ilmu pengetahuan keagamaan dan ilmu pewngetahuan umum.

Tidak ada perbedaaan yang prinsip antara MAK NU dengan MA NU, kedua lembaga keagamaan ini sama-sama memperioritaskan kurlok (kepesantrenan dan ke-NU-an) yaitu menekankan pada penguasaan dan pemahaman KK; mereka juga sama-sama mewajibkan kepada muridnya untuk mengikuti EBTAN di MAN. Yang membedakan di antara keduanya adalah, MAK NU lebih menekankan pada penguasaan dan penggunaan bahasa asing (bahasa arab dan bahasa Inggris), baik gurunya maupun kepada muridnya. Karena itu, murid MAK NU adalah para remaja pilihan (hasil seleksi) khususnya mereka yang telah memi-liki dasar dan kemampuan berbahasa asing.

Tahun ajaran 1998/1999 ini, MAK NU dipimpin oleh Drs. KH. Yusuf Ma’mun, memiliki murid berjumlah 74 orang. MAK NU memiliki tenaga pengajar sebanyak 16 orang, terdiri dari para sarjana S-1 dari IAIN Cirebon, IAIN Jakarta, IAIN Yogyakarta, Universitas Darul Ulum Makkah dan Universitas al-Azahar Mesir yang memiliki kemampuan berbahasa asing dan dibantu oleh para pengelola lembaga bahasa asing (LBA).

3) MAN

MAN Buntet adalah satu-satunya lembaga pendidikan madrasah yang berstatus negeri di lingkungan Pondok Pesantren Buntet. Telah dikemukakan bahwa, secara kronologis MAN Buntet adalah pergantian nama dari MAAIN. Sedangkan MAAIN merupakan peralihan status dari MA NU yang swasta pada 1971. Dengan demikian, MAN pada mulanya adalah MA NU Buntet yang didirikan pada 1968 sebagai kelanjutan dari PGAP 4 tahun.

Pada tahun ajaran 1998/1999, dipimpin oleh Drs. KH. Hasanuddin Imam, memiliki siswa berjumlah 900 orang siswa terdiri dari 474 orang siswi dan 526 orang siswa. Tenaga pendidikan yang ada berjumlah 63 orang terdiri dari, 34 orang guru PNS dan 29 orang guru tidak tetap. MAN Buntet membuka jurusan yaitu IPA, IPS, Bahasa dan Agama.

d. Pendidikan Tinggi

Pendidikan tinggi yang ada di Pondok Pesantren Buntet adalah Akademi Perawat (AKPER), yang didirikan pada tahun akademik 1997/1998. Tidak sebagai-mana bentuk pendidikan Islam lain yang berada di bawah koordinasi ormas Islam NU, AKPER adalah satu-satunya lembaga pendidikan tinggi yang ada di Pondok Pesantren Buntet yang di bawah naungan Yayasan Pendidikan Islam (YPI) Buntet.

Pada tahun akademik 1998/1999 ini, Direktur AKPER adalah Kol. Drs. H. Abdul Aziz dengan memiliki mahasiswa brjumlah 80 orang terdiri dari 17 orang mahasiswa dan 63 orang mahasiswi. Dosen profesional yang ada hingga tahun akademik ke dua ini berjumlah 20 orang dosen.

Berdasarkan pada uraian panjang di atas dapat dikemukakan bahwa, kiyai dan pembina Pondok Pesantren Buntet hingga saat ini tidak pernah berhenti memikirkan untuk memperbaharui lembaga pendidikan.

3. Karakteristik Pondok Pesantren Buntet

Diperhatikan dari sistem pendidikan yang diselenggarakannya, Pondok Pesantren Buntet menyelenggarakan dua bentuk yaitu pertama, bentuk pendidikan berupa pondok  salafi (tradisional) yang tetap mempertahankan KK sebagai inti pendidikan pesantren dengan tanpa mengenalkan ilmu pengetahuan umum dalam pengajarannya. Sistem madrasah diniyah yang ada seperti MI NU, MTs NU dan MA NU, diselenggarakan hanya untuk memperkenalkan KK dengan metode kelas yang dipakai pada lembaga-lembaga pengkajian dalam bentuk salafy (tradisional). Kedua, bentuk pesantren khalafi (modern) yang telah memasukkan ilmu pengetahuan umum dalam pengajarannya, dan telah mendirikan beberapa madrasah yang bersifat persekolahan umum seperti MAN.

Walaupun terjadi perubahan pada sistem pengajaran, Drs. H. Anis Mansur mengemukakan bahwa, “para pembina Pondok Pesantren Buntet tetap mempertahankan nilai-nilai keagamaan yang selama ini telah dibina” (Wawancara, 19 Januari 1999). Nilai-nilai keagamaan yang selalu dipertahankan di pondok Pesantren Buntet adalah,

Memandang kehidupan secara menyeluruh sebagai ibadah yaitu, sejak pertama kali santri masuk pondok pesantren Buntet, para santri diperkenalkan pada suatu kehidupan tersendiri. Aspek ibadah menempati kedudukan tertinggi. Kecintaan terhadap ilmu-ilmu agama, diperkenalkan dengan cara-cara mengerjakan ibadah secara menyeluruh melalui upaya menuntut ilmu agama secara berkesinambungan, kemudian mengamalkan dan menyebarkannya. Dengan demikian ilmu dan ibadah menjadi identik dan dengan sendirinya akan muncul rasa cinta terhadap ilmu agama. Keikhlasan bekerja untuk tujuan-tujuan bersama yang lebih besar.

Melalui pernyataan di atas, maka dapat dikemukakan bahwa karakteristik Pondok Pesantren Buntet hingga dewasa ini, tetap menjalankan tiga tipe pesantren. Pertama, pondok pesantren Buntet tetap mengajarkan KK dengan ditambah berbagai pelatihan keterampilan; Kedua, Pesantren Buntet tetap mengajarkan KK, di samping menyelenggarakan pendidikan madrasah/sekolah umum dan berbagai latihan keterampilan; Ketiga, Pesantren Buntet tetap mengajarkan KK dan mengembangkan sufisme/tharikat.

C. Pemikiran dan Upaya Kiyai dalam Memenuhi Tuntutan Masyarakat

1. Pemikiran kiyai “Buntet” tentang bentuk pendidikan

Pesantren Buntet, sebagaimana sebagian besar pesantren salaf di Indonesia, pada awal berdirinya bukan sebagai reaksi atas persoalan ataupun tuntutan masyarakat atas tujuan perubahan sosial sekitarnya; melainkan lebih merupakan orientasi pengabdian. Orientasi pengabdian ini tentu saja karena kondisi pribadi mbah Muqayyim adalah para pejuang dan kebutuhan masyarakat saat itu membutuhkan pengabdian dari seseorang yang mampu dijadikan sebagai figur pemersatu. Dengan demikian, pemikiran awal berdirinya pesantren Buntet adalah karena niat ikhlas dan pengabdian mbah Muqayyim yang didukung oleh segelintir masyarakat setempat, dan bukan sebagai respon sosial dan usaha transformasi kultural. Keadaan ini belangsung hingga kepemimpinan K. Muta’ad yang masih berorientasi kepada pengabdian, di samping karena kapasitas kepemimpinan tunggal (single management) juga keadaan masyarakat yang masih menghadapi tekanan dari penjajah.

Pemikiran dan orientasi Pesantren Buntet mulai ada perubahan, ketika KH. Abdul Jamil memimpin Pesantren Buntet pada 1842-1910. Walaupun bentuk kepemimpinannya masih bersifat single management tapi tampak terjadi adanya perubahan bahkan pergeseran orientasi. Perubahan yang terjadi saat itu ditandai dengan dibukanya sistem pendidikan madrasah (persekolahan), sehingga baik metode maupun penyelenggaraan pendidikannya mulai menyesuaikan dengan lembaga pendidikan modern yaitu dibentuknya kepemimpinan madrasah, digunakan kelas, penjadwalan mata pelajaran dan spesialisasi guru serta ditentukan perjenjangan dalam pendidikan. Perubahan pemikiran dan orientasi secara besar-besaran, tampak ketika Pondok Pesantren Buntet dipimpin K.H. Abbas Abdul Jamil (1910-1946) yaitu perubahan atau pergeseran sistem pondok pesantren dari sistem salafy murni berubah menjadi sistem pondok pesantren semi modern (khalafy). Perubahan pemikiran dan pergeseran orientasi ini dilanjutkan oleh generasi berikutnya, hingga generasi KH. Abdullah Abbas (1989- sekarang).

Pada kepemimpinan KH. Abdullah Abbas, telah ditempuh beberapa kebijakan, di antaranya pertama, tidak lagi menerapkan sistem single management ini ditandai dengan telah dibentuk Yayasan Pendidikan Islam (YPI) pada 1992. Kedua, Pesantren Buntet bukan lagi sebagai Pesantren Salafi tetapi telah menjadi Pesantren Terpadu antara pesantren salaf dan pesantren modern) yaitu dengan telah dibukanya lembaga-lembaga pendidikan keterampilan seperti pada tahun ajaran 1995/1996 Pesantren Buntet mendirikan Madrasah Aliyah Khusus (MAK) yang dalam proses belajar-mengajarnya lebih menekankan kepada keterampilan berbahasa asing, dan pada tahun akademik 1996/1997 telah didirikan lembaga pendidikan tinggi AKPER yang dalam kurikulumnya lebih menekankan kepada keterampilan perawat kesehatan (Dokumen “Pondok Pesantren Buntet” tahun 1998 yang dirangkum penulis).

Melalui YPI, segala kebijakan yang berkaitan dengan pendidikan dan kepesan-trenan selalu dimusyawarahkan di kalangan pengurus Yayasan. Sebagai tindak lanjut, hasil musyawarah itu kemudian disosialisasikan kepada masyarakat umum. Tidak hanya itu, semua kebijakan dan informasi publik (public information) dikembalikan kepada YPI. Kenyataan ini mencerminkan bahwa, pondok pesantren Buntet terbuka untuk umum dan menerima saran pendapat dari masyarakat, baik dalam bentuk kelembagaan maupun kurikulum pendidikan.

Jadi para kiyai “Buntet” dalam membina Pesantren Buntet, telah mengalami beberapa perubahan, dan setiap perubahan ditentukan oleh visi pimpinan dan misi kelembagaan yang selalu mengikuti perkembangan jaman dan kemauan masyarakat.

2. Upaya Kiyai dalam memenuhi tuntutan masyarakat

Ada dua upaya nyata yang dilakukan kiyai Buntet dalam memenuhi tuntutan masyarakat yaitu: pertama, merubah visi dan orientasi pendidikan, dan kedua mengadakan kerja sama dengan beberapa lembaga pendidikan.

Merubah visi dan orientasi pendidikan diupayakan para kiyai, karena tuntutan masyarakat yang menginginkan agar lembaga-lembaga pendidikan yang ada di Pondok Pesantren Buntet tidak hanya mengajarkan materi pengetahuan keagamaan tetapi juga materi pengetahuan umum dan teknologi (keterampilan terapan). Dalam hal ini, upaya nyata yang dilakukan adalah, lembaga-lembaga pendidikan yang telah ada dan berorientasi keagamaan dikembangkan menjadi lembaga pendidikan keagamaan bersifat umum dan kejuruan. Misalnya Madrasah Aliyah pada 1967-1970 masih bersifat diniyah (keagamaan), pada 1971 hingga sekarang dikembangkan menjadi madrasah aliyah bersifat umum yakni di samping mengajarkan mata pelajaran keagamaan diajarkan juga mata pelajaran “umum” seperti bahasa Inggris, bahasa Indonesia, matematika, biologi, kimia, fisika, sejarah umum, geografi, akuntansi, dan lain-lain; bahkan pada 1997/1998 Pesantren Buntet membuka lembaga pendidikan yang bersifat pengembangan kejuruan melalui AKPER.

Untuk mengisi lembaga-lembaga pendidikan umum dan lembaga pendidikan kejuruan tersebut, para kiyai Buntet melakukan kerja sama dengan SMUN, SMU NU dan SMK (SMEAN) Sindanglaut dalam bentuk pengadaan guru dan tenaga administrasi yang betul-betul menguasai dalam bidang-bidang tertentu yang diinginkan. Begitu juga dalam pengadaan dosen dan tenaga administrasi yang profesional, AKPER melakukan kerja sama dengan AKPER Muhammadiyah Cirebon, Akademi Bidan (AKBID) Cirebon, RSUD Gunung Djati, RS Pelabuhan Cirebon dan RS Ciremai Cirebon.

Sedangkan upaya kiyai Buntet dalam bentuk pengadaan dana, mereka melakukan silaturahmi dengan beberapa tokoh masyarakat tertentu, PEMDA Kabupaten Cirebon, Pemda Jawa Barat, para alumni yang telah menjadi pengusaha dan dengan para donatur lain.

D. Pendukung dan Penghambat Pembaharuan

Kiyai Buntet dipelajari dari corak pemikirannya, mereka dapat dikelompokkan ke dalam tiga kelompok yaitu: kelompok konservatif, kelompok tradisionalis dan kelompok modernis. Terjadi pengelompokkan ini, terutama disebabkan latar belakang pendidikan dan pondok pesantren yang pernah dimasukinya. Penyebab lainnya, kemungkinan kecil, adalah karena perbedaan kecenderungan dalam mendukung partai politik.

Kelompok kiyai konservatif, adalah para kiyai Buntet yang menginginkan agar Pesantren Buntet berjalan secara apa adanya sehingga makna “tradisi suci pondok” seperti shalat berjamaah, tadarrus al-quran ba’da shalat fardlu, pengajian KK dan rasa hormat santri terhadap kiyainya merupakan perwujudan dari kekharismahan dan kesalehan tidak akan ternodai oleh kemajuan dan perkembangan jaman. Mereka ini adalah para kiyai Buntet yang menekuni bidang thariqah yang selama ini menjadi salah satu “kebesaran” nama Pondok Pesantren Buntet. Mereka khawatir, jika Pondok Pesantren Buntet mengikuti perkembangan jaman, maka etika santri dan pengabdian kiyai yang selama ini merupakan ciri khas pondok akan semakin terpinggirkan atau bahkan terjadi degradasi moral.

Kelompok kiyai tradisionalis adalah, para kiyai Buntet yang tidak banyak memiliki gagasan untuk memajukan Pondok Pesantren Buntet, tetapi mereka tidak berusaha menjadi penghalang atau penghambat ide atau pemikiran kiyai modernis. Bahkan mereka selalu siap mendukung dan turut serta dalam melaksanakan ide atau pemikiran itu. Mereka adalah para pembina santri dan pengajar al-quran dan KK tradisional di lingkungan rumahnya. Sebagian besar dari mereka adalah, keturunan mbah Muqayyim atau kerabat dari pimpinan Pondok Pesantren Buntet.

Sedangkan kelompok kiyai modernis adalah, para kiyai Buntet yang karena latar belakang pendidikan, pengalaman atau pergaulan melalui organisasi sehingga mereka selalu membandingkan dengan keberadaan pondok atau lembaga pendidikan lain yang kemudian ingin diterapkan di lembaga yang dibinanya. Kiyai Buntet yang tergolong kelompok modernis adalah para kiyai muda dan aktivis pada suatu organisasi (kemasyarakatan atau sosial-politik); atau para kiyai sepuh (sebagian dari mereka adalah pengurus NU) tetapi berpikiran ke depan dalam upaya memperjuangkan dan memajukan Pondok Pesantren Buntet.

Di antara ketiga kelompok tersebut, yang sering saling-silang pendapat dalam menentukan kebijakan LPI atau YPI adalah kelompok konservatif dan kelompok modernis.

Berkaitan dengan pro-kontra dalam melakukan berbagai pergeseran visi dan innovasi lembaga, yang sering dianggap sebagai penghambat adalah para kiyai yang bercorak pemikiran konservatif, yaitu mereka yang berharap agar segala kebijakan yang dikeluarkan oleh pimpinan selalu berpijak kepada kepentingan “dalem”. Sedangkan para kiyai tradisionalis, biasanya selalu mendukung terhadap gagasan dan kebijakan yang mengarah kepada perbaikan lembaga (LPI dan YPI).

D. Motivasi dan Peran Kiyai Buntet

1. Motivasi Kiyai Pesantren Buntet

Pemikiran awal ketika mbah Muqayim mendirikan pondok (pesantren Buntet), masih sangat sederhana sekali yaitu sebagai tempat memberikan pemahaman kepada masyarakat lingkungan setempat tentang bagaimana beribadah yang baik kepada Allah swt. (habl min Allah), berhubungan yang baik dengan sesama tetangganya (habl min al-nas) dan berperilaku sosial yang baik (akhlaq al-kariemah) serta sekaligus (pondok itu) dijadikan sebagai tempat pelatihan fisik dan mental para santri dalam menghadapi penjajah Belanda. Tetapi ketika melihat kenyataan bahwa untuk menghadapi per-kembangan jaman yang terus berubah dan keinginan masyarakat yang bervariasi maka ketika K. Muta’ad dipercaya melanjutkan kepemimpinan pondok yang didirikan mbah Muqayyim, pemikiran awal itu mulai berubah sehingga berdirilah lembaga pendidikan, walaupun lembaga pendidikan yang relatif baru didirikan itu masih bersifat “lembaga sosial keagamaan”.

Semangat para kiyai “Buntet” untuk melalukan perubahan sistem pendidikan di Pesantren Buntet terus berlanjut, hingga didirikan lembaga pendidikan umum (baik yang bersifat keagamaan maupun kejuruan) dan teknologi, penulis ungkapkan di bawah ini.

Motivasi kiyai dalam mendirikan Pesantren Buntet, pada awal berdiri (1750-an) hingga tahun 1910-an sangat sederhana sekali yaitu pertama, melaksanakan amanat gurunya agar mengamalkan atau mengembangkan ilmu pengetahuan yang telah dimilikinya, dan kedua melanjutkan perjuangan orang tua atau mertuanya yang juga kiyai pendiri pesantren. Mereka belum memikirkan struktur, tujuan dan sasaran dari materi yang diajarkan; apalagi memikirkan orientasi lembaga kependidikan yang lebih besar. Karena itu pondok pesantren Buntet pada awal berdirinya belum dikategorikan sebagai sebuah sistem lembaga kependidikan. Kenyataan ini dapat dipelajari dari kondisi bangunan fisik (masjid, madrasah dan pondokan) yang masih sangat sederhana. Dengan demikian, Pondok Pesantren Buntet saat itu belum dapat dikate-gorikan sebagai sebuah sistem lembaga pendidikan. Pondok Pesantren Buntet untuk periode awal ini, menurut penulis, baru dapat dikategorikan sebagai “lembaga sosial keagamaan” dengan nama pondok yang dalam proses pembelajaranya berlangsung sebagaimana di majlis ta’lim atau madrasah masjid yang belum terorganisasi dengan baik.

Akan tetapi, pada periode berikutnya (1910-1946) tampaknya KH. Abbas Abdul Jamil (salah seorang putra KH. Abdul Jamil) sebagai tokoh sentral Pondok Pesantren Buntet saat itu, berusaha keras untuk melakukan berbagai perubahan. Beliau tampaknya termotivasi bahwa untuk memajukan pesantren, harus bekerja sama dan/atau mempertimbangkan keinginan masyarakat. Karena itu beliau berusaha menerapkan konsep yang telah dicita-citakannya yaitu menjadikan pesantren Buntet sebagai sebuah sistem lembaga kependidikan. Sebagai realisasi dari keinginannya itu, semasa beliau memimpin Pondok Pesantren Buntet telah berdiri madrasah atau “sekolah agama” seperti Madrasah Wajib Belajar setingkat TK, Madrasah Wathaniah Ibtidaiyyah I setingkat SD; dibangun beberapa sarana-fasilitas kependidikan sebagai sarana belajar mengajar secara berjenjang (yang sebelumnya tidak ada); dibentuk sistem kepemimpinan dan diangkat beberapa ustadz untuk mengajar di Madrasah Diniyah atau “sekolah agama” itu sesuai dengan bidang ilmu pengetahuan keagama-an. Pada saat yang sama, beliau juga menentukan spesialisasi kitab kuning kepada para ustadz kiyai yang mengajarkan KK di Pondok Pesantren Buntet; Pada masa kepemimpinannya juga dikirim beberapa alumni untuk melanjutkan belajarnya ke Makkah dan Madinah. Dengan demikian, motivasi kiyai Buntet pada periode ini adalah menjadikan Pesantren sebagai sebuah sistem lembaga kependidikan, walaupun masih terbatas kepada sistem pendidikan keagamaan.

Motivasi untuk menjadikan Pondok Pesantren Buntet sebagai sebuah sistem lembaga kependidikan, ini dilanjutkan bahkan dikembangkan oleh salah seorang putranya yaitu KH. Mustahdi Abbas ketika memimpin Pondok Pesantren Buntet pada 1946-1975. Pada antara tahun-tahun ini, telah didirikan beberapa lembaga pendidikan keagamaan yang lebih tinggi yaitu, MTs Muallimin dan Muallimat yang beberapa tahun kemudian berubah menjadi PGA Putra dan Putri; MA Muallimin dan Muallimat yang kemudian berubah status menjadi MAAIN dan perubahan terakhir menjadi MAN Buntet. Dengan berdirinya beberapa lembaga pendidikan atau “sekolah umum” ini, tampaknya KH. Mustahdi ingin memberikan perhatian yang serius kepada masyarakat yang menginginkan agar putra-putrinya di samping memiliki kemampuan dalam memahami isi kandungan KK (ciri khas materi pesantren) juga memiliki ilmu pengetahuan umum. Karena itu, motivasi KH. Mustahdi dalam menentukan orientasi pendidikannya berusaha memadukan antara materi pengetahuan keagamaan dengan materi pengetahuan umum.

Perkembangan Pondok Pesantren Buntet sebagai lembaga kependidikan, semakin dirasakan manfaatnya oleh masyarakat secara luas, sejak KH. Mustamid Abbas (adik KH. Mustahdi Abbas) memimpin Pondok Pesantren Buntet (1975-1989). Pada tahun 1980-an, banyak remaja lulusan SLTP yang mendaftarkan ke MAN Buntet padahal daya tampung siswa yang diterima sangat terbatas, sehingga banyak remaja yang semangat untuk melanjutkan sekolahnya ke MAN Buntet itu ditolak. Melihat keadaan demikian, maka KH. Mustamid Abas sebagai pimpinan pesantren Buntet mengeluarkan kebijakan untuk membuka MA NU yang terdiri dari MA NU Putra dan MA NU Putri. MA NU Putra dan MA NU Putri memiliki sarana-fasilitas, siswa, guru dan kepala madrasah masing-masing; di MA NU Putra semua pelajarnya adalah para remaja putra, sebaliknya di MA NU Putri semua pelajarnya terdiri dari para remaja putri.

Dipelajari dari segi sistem lembaga kependidikan, perbedaan antara MA NU dengan MAN terletak pada status dan penggunaan kurikulumnya. MA NU berstatus swasta di bawah lindungan Lembaga Pendidikan Islam (LPI) Pesantren Buntet; dan dalam penggunaan kurikulum, MA NU menggunakan kurikulum ganda yaitu kurikulum nasional (sebagaimana yang digunakan MAN) juga kurikulum lokal (kurlok) yang diterbitkan oleh NU; begitu juga dalam penggunaan hand book, asaatidz MA NU yang mengajarkan materi pendidikan agamanya diwajibkan menggunakan KK. Dengan kelebihan yang ada pada MA NU ini, menunjukkan bahwa lembaga ini merupakan perpaduan antara madrasah diniyah (karena kurlok dan hand booknya yang menggunakan KK) dan madrasah/sekolah “umum” (di MANU terdapat jurusan sebagaimana jurusan yang ada pada MAN Buntet yaitu: Fisika, Biologi, IPS dan Pendidikan Agama). Karena itu, MA NU merupakan lembaga pendidikan andalan bagi Pondok Pesantren Buntet walaupun dalam pelaksanaan EBTA maupun EBTANASnya, baik MA NU putra maupun MA NU Putri, masih ikut ke MAN Buntet.

Tampak bahwa dengan didirikannya MA NU (lembaga pendidikan yang meru-pakan perpaduan antara “sekolah agama” dan “sekolah umum”), KH. Mustamid Abbas sebagai pimpinan Pesantren Buntet menaruh perhatian yang sangat serius terhadap kepercayaan masyarakat yang menginginkan anak-anaknya untuk belajar di lembaga-lembaga pendidikan yang ada di Pondok Pesantren Buntet memperoleh dua pengetahuan sekaligus yaitu pengetahuan agama dan pengetahuan umum. Ini menunjukkan bahwa, motivasi yang tertanam di hati para kiyai Buntet dalam menentukan orientasi pendidikan di Pondok Pesantren Buntet sama seperti para kiyai pendahulunya yaitu mereka berusaha keras memberikan sesuatu yang terbaik bagi masyarakat.

Motivasi para kiyai Buntet semakin kuat untuk menjadikan Pondok Pesantren Buntet bukan hanya sebagai sebuah sistem lembaga kependidikan, tapi lebih dari itu yaitu jadi pelopor dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek). Motivasi ini diimplementasikan ketika KH. Abdullah Abbas yang memimpin Pesantren Buntet (1989 — sekarang) memberikan rekomendasi kepada ketua Yayasan Pendidikan Islam (YPI) untuk membuka AKPER pada tahun akademik 1997/1998. Dengan dibukanya AKPER, maka keberadaan Pondok Pesantren Buntet semakin lengkap dalam pengembangan lembaga-lembaga kependidikannya yaitu majlis ta’lim, madrasah masjid dan madrasah diniyah (sebagai lembaga pendidikan luar sekolah), “sekolah umum” dan pendidikan kejuruan (sebagai lembaga pendidikan sekolah). Karena itu keberadaan Pesantren Buntet dapat dikategorikan sebagai “Pondok Pesantren Terpadu” yang memadukan ilmu pengetahuan agama, ilmu pengetahuan umum dan teknologi atau keterampilan. Dengan demikian, tidak ada alasan bagi Pondok Pesantren Buntet untuk tidak dapat disejajarkan dengan lembaga-lembaga pendidikan atau perguruan modern lainnya.

Dengan mempelajari berbagai tahapan motivasi kiyai Buntet yang disesuaikan dengan perkembangan jaman, maka dapat dikemukakan bahwa motivasi kiyai yang paling utama dalam menentukan orientasi pendidikan di Pondok Pesantren Buntet adalah mereka berusaha sekuat tenaga menjadikan Pesantren Buntet sebagai lembaga pendidikan yang tetap menjaga ciri khas kepesantrenannya melalui majlis ta’lim, madrasah masjid dan madrasah diniyahnya; tetapi juga ber-usaha mengembangkan pengetahuan umum dan keterampilan. Bahkan lebih dari itu, Pondok Pesantren Buntet telah menjadi pelopor dalam pengembangan Iptek bagi kalangan pondok pesantren di Indonesia.

2. Peran Kiyai Pesantren Buntet

Kiyai dan para ustadz Pondok Pesantren Buntet yang banyak terlibat dalam pemrakarsa berdirinya beberapa madrasah, peranan dan keterlibatan mereka dapat dilihat dari dua sisi yaitu pengorbanan dalam bentuk material yaitu sebagian tanah dan hartanya dimanfaatkan sebagai sarana dan fasilitas; dan pengorbanan dalam bentuk fisik yaitu sebagian besar waktu dan ilmunya diamalkan demi kemajuan lembaga pendidikan yang telah didirikan.

Para kiyai yang ada di Pondok Pesantren Buntet sangat berperan dalam mengendalikan sistem dan orientasi pendidikan madrasah yang ada di Pondok Pesantren Buntet. Sebagian besar kiyai Buntet yang sebagian bangunan rumahnya dijadikan asrama santri, secara langsung ataupun tidak langsung mereka turut serta dalam mengajar, membimbing dan membina santrinya. Pengajaran, pembimbingan dan pembinaan yang dilakukan kiyai, tidak hanya bagi santri yang ada di asramanya melainkan bagi santri Pondok Pesantren Buntet secara keseluruhan. Misalnya, beberapa kiyai tertentu yang mengajarkan KK tertentu dengan diikuti oleh para santri dari beberapa asrama-asrama, begitu juga pengajaran qiraat al-quran secara khushus (qiraah sab’ah) yang disampaikan oleh kiyai tertentu tidak hanya bagi santri yang tinggal di asramanya saja melainkan santri dari asrama lain juga boleh mengikutinya.

Karena itu, para kiyai dan pengelola Pondok Pesantren Buntet pada umumnya merasakan betul tentang keinginan adanya perubahan yang diinginan sebagian besar masyarakat, terutama berkaitan dengan relevansi orientasi lembaga pendidikan dengan perkembangan dan kemajuan jaman. Namun tampaknya para “kiyai Buntet” lebih mengetahui kenyataan bahwa SDM (tenaga pendidik dan tenaga administrasi) yang ada di lingkungannya belum cukup banyak untuk mewujudkan keinginan sebagian besar masyarakat itu. “Kiyai Buntet” juga mengetahui bahwa, sebagian besar para santri atau pelajar yang belajar di lembaga-lembaga pendidikan yang ada di Pesantren Buntet adalah anak-anak desa yang berlatar belakang ekonomi orang tuanya pas-pasan atau anak-anak kota yang sengaja dimasukkan orang tuanya agar moral anaknya perlu diperbaiki. Dengan demikian, persoalan yang dihadapi para “kiyai Buntet” adalah SDM yang belum profesional dan in-put yang berekonomi dan berIQ atau berEQ pas-pasan.

Mewujudkan keinginan adanya perubahan orientasi pendidikan, seyogyanya didukung minimal oleh beberapa faktor yaitu pertama, sistem kepemimpinan dan dididik para pendidik yang profesional; kedua sarana-fasilitas yang memadai; dan ketiga, memiliki dana yang cukup. Faktor lain yang tidak kalah pentingnya adalah, kualitas in-put atau latar belakang IQ dan EQ pelajar yang unggul. Tanpa faktor-faktor tersebut, lembaga-lembaga pendidikan yang ada di lingkungan pesantren (khususnya dan lembaga-lembaga pendidikan keagamaan pada umumnya) masih dipandang sebagai lembaga pendidikan alternatif; lembaga pendidikan bagi masyarakat miskin atau masyarakat marjinal. Tampaknya, perkataan terakhir inilah yang terjadi di pesantren yaitu sebagai lembaga pendidikan alternatif.

Walaupun dalam keadaan seperti di atas, para kiyai dan pengelola  Pondok Pesantren Buntet dengan penuh keikhlasan selalu berupaya melakukan berbagai perubahan. Melalui Lembaga Pendidikan Islam (LPI) mereka selalu mengadakan musyawarah untuk mengevaluasi terhadap kelemahan-kelemahan yang terjadi pada lembaga-lembaga pendidikan yang telah ada kemudian dicarikan solusi yang terbaik untuk memperbaiki kelemahan-kelemahan pada sistem kelembagaan ataupun pada sistem kependidikan. Pada lima tahun terakhir ini, kiyai dan pengelola Pesantren Buntet sedang melakukan berbagai upaya nyata antara lain: (1) merubah visi dan orientasi kelembagaan dan kepemdidikan; (2) mengadakan kerja sama dengan berbagai fihak dalam bentuk pengadaan tenaga pendidik dan tenaga administrasi yang berkualitas maupun dalam bentuk penggalangan dana untuk pengembangan sarana-fasilitas dan kesejahteraan pendidikan.

Pertama, merubah visi dan orientasi kelembagaan dan kependidikan. Pondok Pesantren Buntet pada mulanya, merupakan sarana yang dapat dijadikan sebagai media untuk menjaga atau melestarikan dan mengembangkan ajaran Islam. Tapi perkembangan berikutnya, setelah menghadapi perubahan jaman yang sangat cepat, maka visi dan orientasi pendidikannya mengikuti perkembangan dan kemajuan jaman itu sehingga Pondok Pesantren Buntet tidak hanya berfungsi sebagai media dakwah tapi juga sebagai lembaga pendidikan Islam yang berusaha mendidik para remaja agar mereka terbebas dari kebodohan dan pergaulan yang sesat.

Kedua, kerja sama dengan berbagai fihak dalam pengadaan tenaga pengajar yang profesional dan penggalangan dana. Dalam mewujudkan keinginan masya-rakat agar tenaga pengajar yang mengajar di lembaga-lembaga pendidikan di Pondok Pesantren Buntet adalah tenaga pengajar yang profesional, maka upaya yang dilakukan yaitu bekerja sama dengan lembaga-lembaga pendidikan umum dan kejuruan yang ada di wilayah Kecamatan Astanajapura. Begitu juga dalam pengembangan sarana-fasilitas pendidikan, beberapa kiyai tertentu melakukan safari silaturahmi dengan berbagai fihak sebagai upaya memohon dukungan dan saran-pendapat ketika akan mendirikan AKPER yaitu lembaga pendidikan tinggi yang lebih menekankan pada sain (ilmu pengetahuan) dan teknologi.

Safari silaturahmi itu dilakukan antara lain mengunjungi Menhankam Pangab TNI (ketika itu Jendral Edi Sudradjat yang kemudian dilanjutkan Jendral Wiranto); mohon dukungan dari Jendral Soedarmono (Mantan Wakil Presiden); bersilaturahmi dengan Ketua PB NU Abdurrachman Wachid (sekarang Presiden ke-4) dan dengan beberapa kiyai pembina pesantren se-Jawa Barat. Dalam upaya melakukan studi banding, safari silaturahmi juga dilakukan dengan beberapa alumni Pondok Pesantren Buntet yang telah menjadi praktisi atau pengelola lembaga pendidikan serta berkunjung ke beberapa lembaga pendidikan tinggi terapan seperti UNINUS Bandung, UNISBA dan Institut Ilmu al-Quran (IIQ) Jakarta.

Hasil dari kunjungan tersebut, pada tahun 1979 terbentuklah sebuah Yayasan Pendidikan Islam (YPI) yang personalia kepengurusannya terdiri dari para kiyai “Buntet”, beberapa orang pendukung dana dan para alumni Pesantren Buntet. Melalui YPI, pada 1994 dibangun dan didirikanlah dengan megah bangunan AKPER dan pada tahun  akademik 1997/1998 AKPER menerima mahasiswa baru. Melalui YPI juga pada tahun 1997 dirintis untuk mendirikan Perguruan Tinggi Islam (PTI) yang pada pertengahan 1999 dimusyarawahkan nama dan bentuk PTI itu adalah antara lain Universitas Islam Buntet (UIB) atau Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Buntet.

Dengan berdirinya lembaga pendidikan yang berorientasi Iptek, di  Pondok Pesantren Buntet terdapat dua jenis lembaga yaitu pertama “lembaga sosial ke-agamaan” atau madrasah diniyah yaitu madrasah masjid (yang mengajarkan KK dengan metode sorogan) dan majlis ta’lim (yang mengajarkan KK dengan metode bandongan dan halaqah) atau lembaga pendikan keagamaan yang bersifat umum seperti TPA/TKA, MINU, MTS NU, MA NU dan MAK NU; Kedua, lembaga pendidikan kejuruan yaitu AKPER.

Dengan mempelajari perjuanan para “kiyai Buntet” yang sangat gigih dalam memajukan Pondok Pesantren Buntet, maka sangat wajar jika diungkapkan bahwa para kiyai Buntet sangat berperan dalam mengendalikan sistem dan orientasi pendidikan di Pondok Pesantren Buntet.

3. Orientasi Pendidikan Pesantren Buntet

Pada awalnya, lembaga pendidikan yang ada di lingkungan Pondok Pesantren Buntet adalah jenis pendidikan keagamaan berbentuk madrasah. Di samping itu, telah ada jauh sebelum itu yaitu, “lembaga sosial keagamaan” berupa pengajian dasar-dasar al-quran dan KK tingkat dasar bagi masyarakat Buntet sekitarnya, yang keberadaan dan perkembangannya terus dipertahankan. Melalui kedua lembaga pendidikan keagamaan inilah para santri belajar tentang ilmu pengetahuan keagamaan yang materi dan kurikulumnya adalah ‘aqidah-akhlaq, al-quran dan Tafsirnya, Hadits dan ‘ulum al-Hadits, Fiqh dan Usul fiqh, Bahasa Arab dan tata bahasanya (nahw, sharf). Ke semua jenis dan bentuk pendidikan yang telah ada ini, sebagian besar dipimpin oleh para kiyai dan ustadz “Buntet”; dan materi pengajaran yang ada di lembaga-lembaga pendidikan pun disampaikan oleh para “kiyai/ustadz “Buntet”. Dengan demikian, lembaga-lembaga pendidikan yang telah ada di lingkungan pesantren, belum memperioritaskan untuk mengembangkan pengetahuan umum dan keterampilan; ini disebabkan karena sistem kepemimpinan sekolah dan SDM yaitu tenaga pendidik dan tenaga administrasinya yang telah ada masih belum banyak yang memiliki bidang bidang pengetahuan untuk mengembangkan penge-tahuan umum dan keterampilan.

Dengan keadaan seperti di atas, maka bagi masyarakat yang hanya berharap yang penting anaknya belajar di lembaga pendidikan dan kelak mampu memahami serta memiliki pengetahuan keagamaan, tampaknya lembaga-lembaga pendidikan di Pondok Pesantren Buntet dapat dipertimbangkan. Tetapi bagi masyarakat yang berharap banyak agar anaknya memiliki ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek), keterampilan terapan serta mampu memahami pengetahuan keagamaan sekaligus, maka lembaga-lembaga pendidikan yang ada di Pesantren Buntet belum dapat dijadikan standard untuk harapan itu. Karena itu, lembaga-lembaga pendidikan yang dikehendaki masyarakat adalah lembaga pendidikan yang mengajarkan tentang Iptek, keterampilan sekaligus mengajarkan keimanan dan akhlaq yang baik (akhlaq al-kariemah) sebagai penyeimbang Iptek yang dipelajarinya. Lembaga-lembaga pendidi-kan yang dikehendaki masyarakat ini, belum ada di Pondok Pesantren Buntet.

Karena itu, para kiyai dan pengelola Pondok Pesantren Buntet dengan penuh kesungguhan mereka berjuang melakukan berbagai revisi dan innovasi atau peru-bahan. Revisi yang dilakukan para “kiyai Buntet” adalah berusaha menjadikan “lembaga sosial keagamaan” menjadi sebuah sistem lembaga kependidikan. Sedangkan innovasinya, melakukan berbagai perubahan dan mengimplementasikan visi yang telah diupayakannya itu dalam bentuk mendirikan beberapa lembaga pendidikan –baik dalam bentuk madrasah, sekolah umum ataupun sekolah kejuruan. Dari sinilah diketahui bahwa KH. Abbas Abdul Jamil mendirikan MWB,  MWI, KH. Mustahdi Abbas (MTs NU Putra dan Putri/PGA, MA, MAN), KH. Mustamid Abbas (MA NU Putra dan Putri) dan KH. Abdullah Abbas (MAK, AKPER) adalah sebagai upaya untuk memperbaiki kekurangan-kekurangan yang ada pada sekaligus memenuhi tuntutan masyarakat yang menginginkan agar pondok pesantren tidak hanya membuka lembaga pendidikan yang mengajarkan materi pengetahuan agama, tapi juga lembaga-lembaga pendidikan yang mengajarkan pengetahuan agama, pengetahuan umum dan keterampilan.

Dengan berdirinya lembaga-lembaga pendidikan yang berorientasi kepada agama dan Iptek, maka sudah jelas bahwa orientasi pendidikan di Pondok Pesantren Buntet yaitu berusaha membimbing dan membina manusia Indonesia selalu beriman dan bertaqwa kepada Allah swt., memiliki ilmu pengetahuan dan teknologi tapi juga berakhlaq mulia (akhlaq al-kariemah) serta mandiri. Dengan demikian, orientasi pendidikan di Pondok Pesantren Buntet merupakan implementasi dari tujuan pendidikan nasional yaitu “mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebang-saan”.

E. Temuan dan Implementasi Hasil Penelitian

1. Asrama Besar dan Asrama Kecil

Di lingkungan Pondok Pesantren Buntet, hingga penelitian ini berlangsung, terdapat 37 buah asrama/pondok santri, ke semuanya adalah milik kiyai atau pembina Pondok Pesantren Buntet yang dihuni oleh santri yang jumlahnya beragam. Ke-37 buah asrama/pondok santri itu disebut “asrama kecil”. Di samping itu ada yang disebut “asrama besar” (asbes), yaitu sebuah bangunan permanen berlantai dua, terdiri dari 12 kamar dan ditemapti oleh kurang lebih 70 orang santri. Karena berada di luar rumah kiyai, sehingga mereka seolah-olah tidak punya “bapak asuh”.

Keadaan dualisme asrama/pondok santri itulah sehingga Drs. H. Bisri Imam (salah seorang keturunan dari pendiri Pesantren Buntet) mengatakan ,

Pesantren Buntet sesungguhnya bukanlah pesantren, melainkan pondok. pesantren yaitu lembaga pendidikan Islam yang di dalamnya terdiri dari beberapa kamar pondok, rumah kiyai dan sebuah masjid. Melalui pondok itulah para santri menetap untuk beberapa waktu yang tidak ditentukan. Sedangkan santri Buntet, bukan tinggal di pondok yang ada di pesantren, melainkan tinggal di beberapa pondok yang milik para kiyai.

Keberadaan dan pernyataan di atas menunjukkan bahwa, Pondok Pesantren Buntet berbeda dengan beberapa pesantren lain yang ada di wilayah III Cirebon. Di beberapa Pesantren pada umumnya, pondok/asrama santri bukan milik orang-orang tertentu, melainkan milik Yayasan Pendidikan Islam (YPI) yang dikelola secara organisasi. Di dalam YPI terdiri dari beberapa orang pengurus sesuai dengan fungsi dan perannya masing-masing.

Implikasinya. Dengan adanya dua sistem asrama/pondok santri, maka ada beberapa hal yang terjadi di Pesantren Buntet yaitu pertama sistem pembinaan dan kedua kualitas santri.

Pertama, sistem pembinaan santri. Sistem pembinaan terhadap santri yang berada di asrama/pondoknya kiyai, sangat ditentukan oleh “kualitas” kiyainya; mereka memper-oleh pengawasan dan perhatian penuh dari kiyainya sebagaimana kiyai mengawasi dan memperhatikan keluarganya, karena mereka juga “anggota keluarganya”. Begitu juga dalam belajar keagamaan, mereka memperoleh pengetahuan keagamaan sesuai dengan keahlian dan kualitas kiyainya. Berbeda dengan santri yang ada di “asrama besar”, karena mereka tidak memiliki “bapak asuh” sehingga perilaku dan kegiatan mereka seolah-olah tidak memperoleh pengawasan dari siapapun. Mereka belajar sesuai kemampuan dan kemauamnya sendiri; mereka bebas memilih kiyai dan jenis KK yang akan dipelajarinya.

Keadaan di atas menunjukkan bahwa, di Pondok Pesantren Buntet terjadi dua atau polisistem pembinaan dan bahkan diskriminatif terhadap santri yang tinggal di asrama besar. Di samping itu, Pesantren Buntet tidak memiliki data santri secara administratif yaitu santri yang betul-betul miliki Pondok Pesantren Buntet, bukan santri milik Pondok Pesantren Buntet.

Kedua, kualitas santri. Berkaitan dengan dua atau polisistem pembinaan di Pondok Pesantren Buntet, berdampak kepada kualitas santri baik dalam penguasaan pengetahuan umum dari sekolahnya maupun pengetahuan agama dari pondoknya. Bagi santri yang tinggal di pondok “A”, misalnya ia dinilai berkualitas baik, lantaran di pondoknya selalu diarahkan dan diawasi agar selalu belajar; begitu juga dalam menjalankan ibadah, membaca al-quran dan mempelajari KK mereka diberi arahan untuk memilih KK yang sesuai dengan kemampuannya. Berbeda dengan santri yang tinggal di pondok “B” yang dinilai kurang berkualitas karena tidak selalu memperoleh pengawasan dan arahan dari kiyainya. Dengan demikian, perhatian intensif dari kiyai dan keahlian kiyai dalam penguasaan KK  sangat menententukan kualitas santri.

b. Latar Belakang Pendidikan Pembina Pesantren

Pondok Pesantren Buntet, hingga penelitian ini berlangsung, dibina oleh 51 orang pembina yang terdiri dari kiyai ustadz/ustadzah. Dipelajari dari latar belakang pendidikan (sekolah dan pesantren)nya, 24 orang pembina di antaranya adalah lulusan dari Pondok Pesantren Buntet yaitu mereka memperoleh pengetahuan keagamaan (al-quran dan KK)-nya dari orang dan saudara-saudaranya atau dari lembaga-lembaga pendidikan yang ada di Pesantren Buntet. Sebagian besar dari mereka adalah ustadzah yang melanjutkan kepemimpinan suaminya dalam membina santri yang ada di pondoknya. Mereka dalam membina santrinya, dibantu oleh anak dan menantunya yang telah selesai mesantren di beberapa Pesantren di luar Pondok Pesantren Buntet bahkan ada yang lulusan dari Makkah, Madinah atau Madinah.

Disinyalir bahwa dulu anak wanita dilarang belajar ke luar Buntet, karena yang diajarkan kepada santri wanita sama seperti yang diajarkan oleh orang tuanya di rumah yaitu belajar al-quran dan beberapa KK tentang kewanitaan. Di samping itu, usia belajar wanita tidak lama yaitu hanya sampai usia 17/20 tahun setelah itu mereka dinikahkan dengan ustadz atau kiyai kemudian membina pondoknya.

Melihat kenyataan di atas, maka dimaklumi jika beberapa ustadzah yang sekarang menjadi pembina di beberapa pondok di Pondok Pesantren adalah karena saat itu kaum wanita dibatasi waktu dan tempat belajarnya Di samping itu, ada beberapa kiyai yang dalam membina lembaga pendidikan yang ada di rumahnya dikelola secara turun-temurun.

Implikasinya. Dampak langsung dari latar belakang pendidikan para pembina ini adalah kepribadian dan keahlian santri dalam penguasaan KK yang dipelajarinya; santri akan menguasai suatu KK, sesuai dengan kitab yang diajarkan kiyainya. Karenanya, santri yang tinggal di rumah kiyai dengan keahlian tertentu, terutama pengetahuan keagamaan maka ia akan mewarisi ilmunya. Dengan demikian, kualitas santri dalam memahami dan menguasai KK tidak hanya ditentukan oleh sistem pembinaan melainkan kualitas dan keahlian kiyai dalam penguasaan KK juga sangat menentukan.

c. Sistem Kepemimpinan

Lajimnya sebuah lembaga kependidikan, dalam perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi programnya selalu ditentukan secara bersama-sama antara anggota dan pimpinan lembaga. Pesantren Buntet, sebagai lembaga pendidikan Islam, yang menyelenggarakan dua bahkan tiga jenis pendidikan (pendidikan keagama-an, keumuman dan kejuruan) masing-masing lembaga pendidikan tersebut memiliki kepemimpinan dengan programnya yang berbeda-beda. Namun ketiga jenis lembaga pendidikan ini, dalam pertanggung jawaban programnya sangat ditentukan oleh sistem kepemimpinan Pesantren.

Sistem kepemimpinan yang berlangsung di Pondok Pesantren Buntet, secara umum juga terjadi di beberapa Pesantren tradisional lainnya yaitu selalu dipimpin oleh kiyai keturunan dari kiyai pendiri Pesantren (mbah Muqayim atau K. Muta’ad). Namun dipelajari secara mendasar, sistem kepemimpinan di Pondok Pesantren Buntet memi-liki ciri khas tersendiri. Kekhasan ini terjadi, karena latar belakang berdirinya Pondok Pesantren Buntet yang didirikan oleh seorang kiyai (mbah Muqayim) yang berasal dari keluarga Kesultanan Cirebon, sehingga dalam mengendalikan kepemimpinannya tampak seperti mengendalikan sebuah kerajaan yakni diutamakan kepada kiyai putra dari istri pertama. Ini dapat diperhatikan, antara lain dari sebutan “Buntet Pesantren” dan suasana daerah.

Buntet Pesantren, memiliki kedalaman makna yang berbeda dengan Pondok Pesantren Buntet. Buntet Pesantren adalah area atau wilayah daerah yang dihuni oleh keturunan mbah Muqayim, sedangkan Pondok Pesantren Buntet adalah lembaga pendidikan Islam yang didirikan oleh keturunan mbah Muqayim bertempat di tengah-tengah masyarakat Buntet Pesantren. Masyarakat Buntet meliputi, penduduk Desa Mertapada Kulon, Desa Mertapada Wetan, Desa Buntet, Desa Munjul, Desa Ender dan beberapa desa yang berada di wilayah Kecamatan Astanajapura bahkan beberapa Desa lain yang berada di Desa Kempek dan Desa Babakan (Kec. Ciwaringin), Kelurahan Argasunya (Kota Cirebon). Ke semua desa tersebut, masyarakatnya sebagian besar adalah keturunan mbah Muqayim. Di samping itu, mereka selalu menjaga keutuhan “kerajaan” Buntet Pesantren yakni Islami, gotong royong dan bahkan sistem pernikahan yang lebih mengutamakan keluarga Buntet. Ini barangkali yang dimaksud Abdurrachman Wahid (1979) bahwa, “Pesantren adalah tatanan masyarakat yang selalu menjaga suasana dan kultur Islami seperti shalat selalu berjamaah, selalu menjaga sunnah Rasul yakni saling menasihati kesabaran dan ketaqwaan serta bertegur-sapa dengan bahasa agama”.

Implikasinya. Sistem kepemimpinan yang dibangun atas dasar keturunan dan senioritas, biasanya berakibat pada sikap pemimpin yang otoriter terhadap anggotanya baik dalam perencanaan maupun dalam pelaksanaan program kerja. Ia kurang bahkan tidak sepenuhnya mempercayai pekerjaan bawahannya dan cenderung mengangkat orang yang disenanginya. Ketika memimpin rapat, ia lebih mendominasi pembicaraanb dan berusaha memaksakan pendapatnya daripada menerima masukan dari pengurus lain. Karenanya wajar jika bentuk kepemimpinan ini identik dengan kepemimpinan yang berlaku di kerajaan. Pondok Pesantren Buntet dipelajari dari sejarahnya, ia didirikan oleh para kiyai keturunan dari kesultanan (kerajaan) Cirebon, sehingga dinilai ada kemiripan dalam menjalankan kepemimpinannya.

d. Dualisme Kelembagaan Pendidikan Islam

Di pondok pesantren Buntet, terdapat dua lembaga yang megkoordinasikan lembaga-lembaga pendidikan yaitu LPI dan YPI. LPI mengkoordinasikan lembaga-lembaga pendidikan Islam baik yang bersifat pendidikan luar sekolah (PLS) seperti madrasah diniyah, madrasah masjid dan majlis taklim, ataupun yang bersifat pendidikan sekolah seperti MI NU, MTs NU, MA NU dan MAK NU. Sedangkan YPI mengkoordinasikan lembaga pendidikan kejuruan yaitu AKPER. Kedua lembaga ini, masing-masing memiliki peran, struktur dan kepemimpinan yang berbeda walaupun ada beberapa pembina yang menjadi pengurus di dua lembaga tersebut. Kenyataan inilah yang dimaksud bahwa, di Pondok Pesantren terdapat dua penyelenggara pendidikan.

Implikasinya. Dengan adanya dua penyelenggara pendidikan, maka dapat dipastikan keduanya masing-masing memiliki fungsi dan peran yang berbeda. Sehingga ada dugaan bahwa, para pembina/kiyai di Pondok Pesantren Buntet tidak memiliki kebersamaan dalam penyelenggaraan pendidikan. Kenyataan ini dapat diperhatikan dari salah satu bentuk penentuan kebijakan untuk mendirikan lembaga pendidikan tinggi (LPTA). Mereka selalu berbeda pendapat: apakah LPI atau YPI yang berhak dan bertanggung jawab ketika LPTA itu didirikan. Sehingga akhirnya, LPTA sejak direncanakan pada 1997 hingga penelitian ini dilakukan, berlum terwujud bahkan Sekolah Tinggi Agama Islam, salah satu bentuk LPTA telah berdiri bukan didirikan oleh dan di Pondok Pesantren Buntet melainkan didirikan oleh tokoh masyarakat desa Mertapada Kulon.

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Qadir Djaelani, Peran Ulama dan Santri dalam Perjuangan Politik Islam Di Indonesia, Bina Ilmu, Surabaya, 1994

Abdurrachman Wachid, Pesantren sebagai Subkultur dalam Dawam Rahardjo (Ed) Pesantren dan Pembaharuan, LP3ES, Jakarta, 1979

Abu Hamid, Sistem Pendidikan Pesantren dan Madrasah di Sulawesi Selatan dalam Taufiq Abdullah (Ed), Agama dan Perubahan Sosial, Rajawali, Jakarta, 1993

Achmad Nurhadi Jamil, Epistemologi Pendidikan Islam Suatu Telaah Refleksi Qurani, dalam Chabib Thaha, dkk., Reformulasi Filsafat Pendidikan Islam, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, 1996

Achmad Tafsir, Epistemologi Pendidikan Islam, Rosda Karya, Bandung,1995

——————-, Ilmu Pendidikan dalam Perespektif Islam, Rosda Karya, Bandung, 1992

Al-Nahlawi, Abdurrachman, Pendidikan Islam Di Rumah, Sekolah dan Masyarakat, Gema Insan Press, Jakarta, 1995

Amri Murzali, Pergeseran Orientasi Nilai Kebudayaan dan Keagamaan dalam Kaitannya dengan Perubahan Sosial-Kebudayaan Di Indonesia dalam Abdul Aziz Penelitian Agama dalam Perspektif, Depag RI., Jakarta, 1995

Astrid S. Susanto, Sosiologi Pembangunan, Bina Cipta, Jakarta, 1984

Bogdan, C, Robert & Biklen, Knop Sari, Qualitative Research for Education: An Intreoduction to Theory and Methode, Allyn and Bacon, Inc, Boston, AS, 1982

Brower, MAW, dkk., Kepribadian dan Perubahannya, Gramedia, Jakarta, 1982

Buche B. Soedjojo dan Manfred Ziemek, Pesantren dan Perubahan Sosial, P3M, Jakarta, 1986

Busyairi Madjid, Tokoh-tokoh Pendidikan Islam, IAIN Sunan Kalijaga Press, Yogyakarta, 1997

Chabib Thaha, Kapita Selekta Pendidikan Islam, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, 1977

Consuelo, G, Sevila, et all., Pengantar Metode Penelitian, Terj. Alimuddin Teue, UI Press, Jakarta, 1993

Coombs, H, Philip, The World Crisis in Education, Oxford University Press, Cambridge, 1989.

Dawam Rahardjo, Gambaran Pemuda Santri dalam Taufiq Abdullah (Ed) Pemuda dan Perubahan Sosial, LP3ES, Jakarta, 1982

———————- (Ed), Pesantren dan Pembaharuan, LP3ES, Jakarta, 1986

Dedi Supriadi, Mengangkat Citra dan Martabat Guru, Adicita Karya Nusa, Yogyakarta, 1998.

—————–, Isu dan Agenda Pendidikan Tinggi Di Indonesia, Rosda Karya, Bandung, 1997

Escober M,. dkk. (Ed), Paulo Freire: Sekolah Kapitalisme yang Licik, LKIS, Yogyakarta, 1998

Geertz, Clifort, Abangan, Santri dan Priyayi dalam Masyarakat Jawa, Pustaka Jaya, Jakarta, 1978

Guba, G & Lincoln, S, Yvona, Naturalistic Inquiry, Sage Publication, Beberly Hills, Lonjdon, New Delhi, 1984

Hasan Langgulung, Azas Azas Pendidikan Islam, Alma’arif, Bandung, 1978

Hemming, James, Individual Morality, Nelsen and Sons Ltd, Capewood, New Jersey, 1969.

Horikosih, Hiroko, Kiyai dan Perubahan Sosial, P3M, Jakarta, 1987

Joyce, Bruce & Weil, Marsha, Models of Teaching, Prentice Hall, Inc, Englewood Cliffs, New Jersey, 198

Kafrawi, Pembaharuan Sistem Pendidikan Pondok Pesantren sebagai Usaha Peningkatan Prestasi Kerja dan Pembinaan Kesatuan Bangsa, Cemara Indah, Jakarta, 1978,

Koentjoroningrat, Paradigma Islam Interpretasi untuk Aksi, Mizan, Bandung, 1976

Karel A. Steenbrink, Pesantren, Madrasah dan Sekolah, LP3ES, Jakarta, 1978

Krech, David, cs., Individual in Society, Mc, Grow Hill Book Company, Inc, New York. 1962

Mar’at, Sikap Manusia, Perubahan serta Pengukurannya, Ghalia Indonesia, Bandung, 1982

Marwan Saridjo, Sejarah Pondok Pesantren di Indonesia, Karya Bhakti, Jakarta, 1996

Mastuhu, Dinamika Sistem Pendidikan Pesantren Suatu Kajian tentang Unsur dan Nilai Sistem Pendidikan Pesantren, INIS, Jakarta, 1994

Mochtar Buchari, Transpormasi Pendidikan, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta, 1988

Moeslim Abdurrachman, Islam Transformatif, Gema Insan Press, Jakarta,1995

Moh. Rusli Karim Pendidikan Islam sebagai Upaya Pembebasan Manusia, dalam Muslih Usa (Ed) Sistem Pendidikan Islam di Indonesia, Tiara Wacana, Jakarta, 1996

Moleong, J, Lexy, Metodologi Penelitian Kualitatif, Remaja Karya, Bandung, 1989

Nasrullah Ali-Fauzi (Ed), ICMI antara Status Quo dan Demokrasi, Mizan, Bandung, 1995

Nasution, S., Metode Research (Penelitian Ilmiah), Bumi Aksara, Jakarta, 1996

Nasution, Harun, Pembaharuan dalam Islam Studi Pemikiran dan Gerakan, Bulan Bintang, Jakarta, 1979

———————, Iptek berwawasan Moral, Perspektif Filsafat dan Pemikiran Islam dalam Mastuhu, dkk (Ed), Iptek Berwawasan Moral, IAIN Syarif Hidayatullah Press, Jakarta, 1998

———————, Perlunya Menghidupkan Kembali Pendidikan Moral, dalam Saiful Mujani dan Arief Subhan (Ed) Pendidikan Agama dalam Perpektif Agama Agama, Dirjen Dikti, Depdikbud, Jakarta, 1995

Nurcholis Madjid, Kurikulum Pondok Pesantren dalam Dawam Rahardjo (Ed) Pesantren dan Pembaharuan, LP3ES, Jakarta, 1982

———————–, Dialog Keterbukaan, Paramadina, Jakarta, 1998

———————–, Masyarakat Religious, Mizan, Bandung, 1998

Noeng Muhadjir, Metodologi Penelitian Kualitatif, Rake Sarasin, Yogyakarta, 1996

Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam, Kalam Ilahi, Jakarta, 1994

Robert N. Bella, Tokugawa Religion, 1970

Sardiman AM, Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, Pedoman bagi Guru dan Calon Guru, Rajawali Press, Jakarta, 1997

Seolaiman Jeosoef, Konsep Dasar Pendidikan Luar Sekolah, Bumi Aksara, Jakarta, 1992

Suharsimi Arikunto, Organisasi dan Administrasi: Pendidikan Teknologi dan Kejuruan, Rajawali Press, jakarta, 1992

Sudjoko Prasodjo (Ed), Profil Pesantren, LP3ES, Jakarta, 1982

St. Takdir Ali Syahbana, Antropologi Baru: Nilai-nilai sebagai Tenaga Integrasi dalam Pribadi, Masyarakat dan Kebudayaan, Dian Rakyat, Jakarta, 1960

Suyoto, Pesantren dan Pendidikan dalam Dawam Rahardjo (Ed), Pergulatan Pesantren, P3M, Jakarta, 1985

Tatang M. Amirin, Teori Sistem sebuah Pengantar, Rajawali Press, 1985

Umar Hasyim, Mencari Ulama Pewarisa Nabi Selayang Pandang Sejarah Ulama, Bina Ilmu, Surabaya, 1998

Wahjoetomo, Perguruan Tinggi Pesantren: Pendidikan Alternatif Masa Depan, Gema Insani Press, Jakarta, 1997

Yusuf Amir Feisal, Reorientasi Pendidikan Islam, Gema Insan Press, Jakarta, 1995

Zakiyah Daradjat, Ilmu Pendidikan Islam, Bumi Aksara, Jakarta, 1983

Zamachsyari Dzofier, Tradisi Pesantren Studi tentang Pandangan Hidup Kiyai, LP3ES, Jakarta, 1984

———————-, Pendidikan Islam dalam Keluarga dan Sekolah, Ruhama, Jakarta, 1995

Zubaidi Habibullah Asy’ari, Moralitas Pendidikan Pesantren, LKPSM, Yogyakarta, 1996

Zuhairini, Sistem Pendidikan Islam di Indonesia, Bumi Aksara, Jakarta, 1996

Posted in RESEARCH, TASAWUF | Leave a comment

KITAB ASHNAF AL-MAGHRURIN

KARYA:

ABU HAMID MUHAMMAD BIN MUHAMMAD

AL-THUSI AL-GHAZALI

PEMATERI

SUTEJA

1431 H./ 2010 M.

فصل فى بيان المغرورين وأقسام كل صنف

ORANG-ORANG TERPEDAYA/TERTIPU

الصنف الأول

من المغرورين العلماء

ULAMA TERTIPU

الفرقة الأولى

منهم لما أحكمت العلوم الشرعية والعقلية

تعمقوا فيها واشتغلوا بها

وأهملوا تفقد الجوارح وحفظها عن المعاصى،

وإلزامها الطاعات

فاغتروا بعلمهم وظنوا أنهم عند الله بمكان..

الفرقة الثانية

أحكموا العلم والعمل الظاهر

وتركوا المعاصى الظاهرة وغفلوا عن قلوبهم

فلم يمحو منها الصفات المذمومة عند الله

كالكبر والرياء والحسد وطلب الرياسة والعلا

وإرادة الثناء على الأقران والشركاء

وطلب الشهرة فى البلاد والعباد،

الفرقة الثالثة

علموا هذه الأخلاق..

وعلموا أنها مذمومة من وجه الشرع

إلا أنهم لعجبهم بأنفسهم يظنون أنهم منفكون..

وأنهم أرفع عند الله من أن يبتليهم بذلك..

الفرقة الرابعة

حكموا العلم..

وطهروا الجوارح وزينوها بالطاعات..

واجتنبوا ظاهر المعاصى..

وتفقدوا أخلاق النفس وصفات القلب

من الرياء.. والحسد والكبر والحقد..

وطلب العلو..

الفرقة الخامسة

تركوا المهم من العلوم..

واقتصروا على علوم الفتاوى

فى الحكومات والخصومات..

وتفصيل المعاملات الدنيوية

الجارية بين الخلق لمصالح المعايش..

وخصصوا اسم الفقيه..

الفرقة السادسة

اشتغلوا بعلم الكلام والمجادلة

والرد على المخالفين وتتبع مناقضاتهم..

واستكثروا من علم المقولات المختلفة..

واشتغلوا بتعلم الطريق

فى مناظرة أولئك وإفحامهم..

الفرقة السابعة

اشتغلوا بالوعظ..

وأعلاهم نية من يتكلم فى أخلاق النفس وصفات القلب..

من الخوف والرجاء..

والصبر والشكر والتوكل..

والزهد واليقين والإخلاص والصدق

الفرقة الثامنة

منهم عدلوا عن المنهج الواجب فى الوعظ

وهم وعاظ أهل هذا الزمان كافة

إلا من عصمه الله تبارك وتعالى..

فاشتغلوا بالطامات..

الفرقة التاسعة

منهم فتنوا بكلام الزهاد

وأحاديثهم فى ذم الدنيا فيعيدونها

على نحو ما يحفظونه من كلام حفظوه

من غير إحاطة بمعانيها..

فيعظهم بفعل ذلك على المنابر..

وبعضهم فى المحاريب..

وبعضهم فى الأسواق مع الجلساء..

ويظن أنه ناج عند الله..

وأنه مغفور له

بحفظه لكلام الزهاد

مع خلوه من العمل..

الفرقة العاشرة

شغلوا أوقاتهم فى علم الحديث..

أعنى سماعه.. وجمع الروايات الكثيرة منه..

وطلب الأسانيد الغريبة العالية..

الفرقة الحادية عشرة

اشتغلوا بعلم النحو والشعر واللغة وغيرها..

واغتروا به وزعموا أنه غفر لهم..

وأنهم من علماء الأمة،

الصنف الثانى

من المغرورين أرباب العبادات والأعمال

AHLI IBADAH YANG TERTIPU

والمغرورون فرق كثيرة..

فمنهم من غروره فى الجهاد،

ومنهم من غروره فى الزهد..

الفرقة الأولى

فمنهم فرقة أهملوا الفرائض..

واشتغلوا بالنوافل.

وربما تعمقوا حتى خرجوا إلى السرف والعدوان

كالذى تغلب عليه الوسوسة فى الوضوء فيبالغ فيه..

الفرقة الثانية

غلب عليهم الوسوسة فى نية الصلاة

فلا يدعه الشيطان يعتقد نية صحيحة..

بل يوسوس عليه حتى تفوته الجماعة..

وتخرج الصلاة عن الوقت..

وإن تم تكبيرة الاحرام فيكون فى قلبه تردد..

الفرقة الثالثة

غلب عليها الوسوسة فى إخراج حروف الفاتحة..

وسائر الأذكار من مخارجها..

فلا تزال تحتاط فى التشديدات..

والفرق بين الضاد والظاء..

الفرقة الرابعة

اغتروا بقراءة القرآن..

فيهدرونه هدرا..

وربما يختمونه فى اليوم والليلة ختما..

وألسنتهم تجرى به..

وقلوبهم تتردى فى أودية الأماني

والتفكر فى الدنيا..

ولا يتفكر فى معانى القرآن..

لينزجر بزواجره..

الفرقة الخامسة

اغتروا بالصوم..

وربما صاموا الدهر..

وصاموا الأيام الشريفة

وهم فيها لا يحفظون ألسنتهم من الغيبة..

ولا خواطرهم من الربا..

ولا بطونهم من الحرام عند الافطار

ولا من الهذيان من أنواع الفضول.

الفرقة السادسة

أخذت فى طريق الخشية

والأمر بالمعروف

والنهى عن المنكر

ينكر على الناس..

ويأمرهم بالخير.. وينسى نفسه!..

الفرقة السابعة

جاوروا بمكة والمدينة واغتروا بهما..

ولم يراقبوا قلوبهم..

ولم يطهروا ظواهرهم وبواطنهم..

وربما كانت قلوبهم متعلقة ببلادهم..

الفرقة الثامنة

زهدت فى المال

وقنعت من الطعام واللباس بالدون..

ومن السكن بالمساجد.

وظنت أنها أدركت رتبة الزهاد..

وهم مع ذلك راغبون فى الرياسة والجاه..

الفرقة التاسعة

حرصت على النوافل،

ولم يعظم اعتدادها بالفرائض..

فتارة يفرح بصلاة الضحى، وصلاة الليل..

وأمثال هذه النوافل،

فلا يجد لصلاة الفريضة لذة ولا خير من الله تعالى،

الصنف الثالث

من المغرورين أرباب الأموال وفرقهم

KAUM KAYA TERTIPU

الفرقة الأولى

يحرصون على بناء المساجد والمدارس

والرباطات والصهاريج للماء..

وما يظهر للناس..

ويكتبون أسماءهم بالآجر عليه..

ليتخلده ذكرهم،

ويبقى بعد الموت أثرهم..

وهم يظنون أنهم استحقوا المغفرة بذلك..

الفرقة الثانية

ربما اكتسبوا الحلال..

واجتنبوا الحرام وأنفقوه على المساجد،

الفرقة الثالثة

ينفقون الأموال فى الصدقات

على الفقراء والمساكين..

ويطلبون بها المحافل الجامعة..

ومن الفقراء من عادته الشكر..

والإفشاء للمعروف..

ويكرهون التصدق فى السر..

ويرون إخفاء الصدقة للفقير

الفرقة الرابعة

يحفظون الأموال..

ويمسكونها بحكم البخل

ويشتغلون بالعبادات الدينية

التى لا يحتاجون فيها إلى نفقة..

كصيام النهار..

وقيام الليل..

وختم القرآن..

الفرقة الخامسة

غلب عليهم البخل..

فلا تسمح نفوسهم إلا بأداء الزكاة فقط..

ثم إنهم يخرجونها من المال الخبيث الردئ الذى يرغبون عن..

ويطلبون من الفقراء من يخدمهم..

الفرقة السادسة

من عوام الخلق وأرباب والأموال والفقراء..

اغتروا بحضور مجالس الذكر..

واعتقدوا أن ذلك يغنيهم ويكفيهم..

فاتخذوا ذلك عادة

ويظنون أن لهم على مجرد سماع الوعظ

دون العمل..

ودون الاتعاظ أجرا..

من المغرورين المتصوفة

AHLI TASAWUF TERTIPU

الفرقة الأولى

اغتروا بالزى والمنطق والهيبة..

فشابهوا الصادقين من الصوفية

فى زيهم وهيئتهم وألفاظهم..

وآدابهم.. ومراسمهم.. واصطلاحاتهم..

وأموالهم الظاهرة فى السماع..

الفرقة الثانية

ازدادت على هؤلاء فى الغرور..

إذا صعب عليها الاقتداء فى بذاذة الثياب..

والرضا بالدون فى المطعم والمنكح والمسكن..

وأرادت أن تتظاهر بالتصوف..

ولم تجد بدا من التزيى بزيهم..

الفرقة الثالثة

ادعت علم المكاشفة..

ومشاهدة الحق..

ومجاوزة المقامات..

والوصول والملازمة فى عين الشهود..

والوصول إلى القرب..

الفرقة الرابعة

جاورت هؤلاء فأحسنت الأعمال..

وطلبت الحلال..

واشتغلت بتفقد القلب..

وصار أحدهم يدعى المقامات

من الزهد.. والتوكل.. والرضا..

والحب من غير وقوف

على حقيقة هذه المقامات

وشروطها وعلاماتها وآفاتها..

الفرقة الخامسة

ضيقت على أنفسها

أمر القوت حتى طلبت منه الحلال الخالص..

وأهملت تفقد القلب والجوارح

فى غير هذه الخصلة الواحدة..

ومنهم من أهمل الحلال

فى مطعمه وملبسه ومكسبه فيتعمق فى ذلك..

الفرقة السادسة

ادعت حسن الخلق

والتواضع والسماحة.

وقصدوا الخدمة للصوفية..

فجمعوا قوما وتكلفوا خدمتهم..

واتخذوا ذلك شبكة لحطام الدنيا..

وجمعا للمال..

وإنما غرضهم التكثير،

الفرقة السابعة

اشتغلت بالمجاهدة

وتهذيب الأخلاق..

وتطهير النفس من عيوبها..

وصاروا يتعمقون فيها..

فاتخذوا البحث عن عيوب النفس

ومعرفة خداعها علما وحرفة لهم..

الفرقة الثامنة

جاوزت هذه المرتبة..

وابتدأوا سلوك الطريق..

وانفتحت لهم أبواب المعرفة..

الفرقة التاسعة

جاوزت هؤلاء..

ولم تلتفت إلى ما يفيض عليهم

من الأنوار فى الطريق..

ولا إلى ما تيسر لهم من العطايا الجزيلة..

ولم يلتفتوا إليها..

Posted in TASAWUF | Leave a comment

PENDIDIKAN TASAWUF

PENDIDIKAN TASAWUF; TUGAS BARU PENDIDIKAN ISLAM?
Oleh: SUTEJA
(Dosen Fak. Tarbiyah IAIN Syekh Nurjati Cirebon)

PENDAHULUAN
Ketika peradaban ummat sampai pada puncaknya, pertanyaan yang mendasar tentang eksistensi kehadiran manusia di dunia kembali muncul untuk mendapatkan jawaban. Apa sebenarnya hakikat manusia hidup di dunia ini ? Ketika pertanyaan itu muncul, peradaban puncak itu runtuh dengan sendirinya. Maka, kehidupan yang masuk fase digitalisasi, dunia serba di ujung jari , hanya menjadi tiada berarti. Muncul kegersangan jiwa dan manusia kembali mencari jati diri dalam bentuk lain. Manusia akhirnya kembali mencari dan menggali kedalaman makna kehidupan dan hakikat dirinya.
Eksistensi kehidupan dunia ternyata tak sekedar mencari dan memenuhi hasrat terhadap materi belaka. Jiwa yang selama ini kurus kering dan kering kerontang tak dipenuhi kebutuhannya meminta untuk diisi dan diberi makan juga. Inilah titik balik yang membuat beberapa waktu terakhir munculnya fenomena menarik masyarakat kota. Tumbuhnya pola hidup beragama yang berwajah lain. Agama tak sekedar ritual aktual tetapi menjadi ritual religi yang menumbuhkan aura kesadaran mendalam atas ibadah dan pendekatan diri terhadap Tuhan. Jika selama ini agama hanyalah sebuah bentuk ibadah formal, menyeru kepentingan duniawi atasnya, digali lebih dalam mendekati titik ketakutan manusia atas kematian nurani yang selama ini telah terbelenggu dalam penjara materialisme, terkubur di bawa liberalisme dan kapitalisme. Maka agama kini tak sekedar kegiatan rutin tanpa memberi sentuhan kedekatan bathin terhadap Tuhan. Dengan kata lain, ketika modernisasi Barat meninggalkan agama, mempengaruhi semua lini kehidupan, maka atas kesadaran terhadap kekosongan jiwa, pada saat itulah agama diajak kembali di masa posmodernis saat ini.
Fenomena menarik pada sebagian masyarakat di kota-kota besar sekarang ini, mereka mulai tertarik untuk mempelajari dan mempraktikkan pola hidup sufistik. Hal ini dapat dilihat dari banjirnya buku-buku tasawuf di tokok-toko buku, bermunculannya kajian-kajian tasawuf dan maraknya tayangan-tayangan, televisi dan radio. Fenomena ini menunjukkan bahwa ternyata agama telah dibawa untuk hidup di wilayah industri dan digitalisasi. Kitab suci masuk ruang internet, diolah ke dalam MP3, pesantren virtual, dan lain-lain. Fenomena ini makin menarik dikaji mengingat betapa pongahnya masyarakat modern ketika puncak kehidupannya yang rasional, empiris telah membawa mereka ke puncak peradaban.
B. KRISIS SPIRITUALITAS MANUSIA MODERN
Peradaban modern yang berkembang di Barat sejak zaman renaissance adalah sebuah eksperimen yang telah mengalami kegagalan sedemikian parahnya, sehingga umat manusia menjadi ragu akan pertanyaan apakah mereka dapat menemukan cara-cara lain di masa yang akan datang. Hal ini, seperti dikatakan oleh Hossein Nasr, karena manusia modern yang memberontak melawan Allah, telah menciptakan sebuah sains yang tidak berlandaskan cahaya intelek. Berbeda dengan yang kita saksikan di dalam sains-sains Islam Tradisional pada masa kejayaan klasik. Barat hanya mendasarkan kekuatan akal (rasio) manusia semata untuk memperoleh data melalui indera, sehingga peradaban modern hanya ditegakkan di atas landasan konsep mengenai manusia yang tidak menyertakan hal yang paling esensial dari manusia itu sendiri.
Ilmu Eropa dapat dijelaskan melalui keadaan-keadaan ketika para ilmuwan menggarap bahan-bahan yang diwarisi selama dua fase berturut-tururt, fase renaisans dan fase revolusi dalam Filsafat Alam. Hal itu mencakup prinsip-prinsip dasar pengenalan dunia alamiah (natural world) melalui argumen-argumen demostratif, prinsip yang pertama kali dicapai oleh peradaban Yunani kemudian diadopsi oleh perdaban Islam. Pada abad ke-17 M. terjadi perumusan kembali yang radikal terhadap objek-objek, metode-metode dan fungsi-fungsi pengetahuan alamiah (the natural sciences). Objek baru adalah fenomena yang teratur di dunia tanpa sifat-sifat manusiwi dan spiritual. Metode-metode barunya merupakan penelitian yang kooperatif. Sedangkan fungsi-fungsi barunya adalah gabungan dan pengetahuan ilmiah serta kekuasaan industrial. Target sasaran revalousi ini ialah pendidikan tradisional yanglebih tinggi yang lazim dikenal Skolastik. Para “nabi” dan tokoh-tokoh revolusioner abad ini adalah Francis Bacon (di Inggris) dan Galileo Galilie (di Italia). Mereka memiliki tekad yang sama terhadap dunia alamiah dan studinya. Mereka melihat alam sebagai sesuatu yang tidak mempunyai sifat-sifat manusiawi dan spiritual. Tidaklah mungkin adanya dialog dengan alam.
Tujuan-tujuan penelitian yang masih mempertahankan pengaruh magis dalam idealisasi failosof tradisional digantikan dengan dominasi alam demi keuntungan manusia. Pengetahuan diharapkan akan lebih bermanfaat ketika dihadapkan kepada perbaikan-perbaikan kecilindustri dan ilmu kedokteran, serta tidak bersifat merusak. Revolusi dalam filsafat mengubah bentuk ilmu Eropa menjadi sesuatu yang unik. Di masa sekarang filsafat kemudian disuntikkan ke dalam perkembangan ilmu yang sedang tumbuh subur. Mulanya memang perlahan-lahan, tetapi kemudian aktivitas sintesis mampu menciptakan satu jenis ilmu baru yang ditandai dengan gaya baru aktivitas sosial dalam bidang penelitian dengan jiwa menciptakan etos kerja yang menentingkan kebaikan umum.
Akibat dari fenomena di atas, masyarakat Barat, yang sering digolongkan the post industrial society, suatu masyarakat yang telah mencapai tingkat kemakmuran materi sedemikian rupa dengan perangkat teknologi yang serba mekanis dan otomat. Bukannya semakin mendekati kebahagian hidup, melainkan sebaliknya, kian dihinggapi rasa cemas akibat kemewahan hidup yang diraihnya. Mereka telah menjadi pemuja ilmu dan teknologi, sehingga tanpa disadari integritas kemanusiaannya tereduksi, lalu terperangkap pada jaringan sistem rasionalitas teknologi yang sangat tidak human. Masyarakat modern sedang berada di wilayah pinggiran eksistensinya sendiri, bergerak menjauh dari pusat, baik yang menyangkut dirinya sendiri maupun dalam lingkungan kosmisnya. Mereka merasa cukup dengan perangkat ilmu dan teknologi, sebagai buah gerakan renaissance abad 16 M., sementara pemikiran dan paham keagamaan yang bersumber pada ajaran wahyu kian ditinggalkan. Dengan ungkapan lebih populer, masyarakat Barat telah memasuki the post-Christian era dan berkembanglah paham sekularisme. Sekularisasi, meminjam penjelasan Peter L. Berger, dapat dibedakan menjadi dua bentuk; dalam arti sosial pemisahan institusi agama dan politik. Yang lebih penting dalam konteks keagamaan adalah “adanya proses-proses penerapan dalam pikiran manusia berupa sekularisasi kesadaran”. Sekularisasi terbebasnya manusia dari kontrol ataupun komitmen terhadap nilai-nilai agama.
Proses sekularisasi kesadaran ini, menyebabkan manusia modern kehilangan self control sehingga mudah dihinggapi berbagai penyakit rohaniah. Manusia menjadi lupa akan siapa dirinya, dan untuk apa hidup ini serta ke mana sesudahnya. Masalah penghancuran lingkungan oleh teknologi, krisis ekologi, dan semacamnya, semuanya bersumber dari penyakit amnesis atau pelupa yang diidap oleh manusia modern. Manusia modern telah lupa, siapakah ia sesungguhnya. Karena manusia modern hidup di pinggir lingkaran eksistensinya. Ia hanya mampu memperoleh pengetahuan tentang dunia yang secara kualitatif bersifat dangkal dan secara kuantitatif berubah-ubah. Dari pengetahuan yang hanya bersifat eksternal ini, selanjutnya ia berupaya merekonstruksi citra dirinya. Dengan begitu, manusia modern semakin jauh dari pusat eksistensi, dan semakin terperosok dalam jeratan pinggir eksistensi.
Masyarakat Barat modern yang telah kehilangan visi keilahian, telah tumpul penglihatan intellectus-nya dalam melihat realitas hidup dan kehidupan. Intellectus adalah kapasitas mata hati (bashiraj), satu-satunya elemen esensi manusia yang sanggup menatap bayang-bayang Tuhan yang diisyaratkan oleh alam semesta. Akibat dari intellectus yang disfungsional, maka sesungguhnya apa pun yang diraih manusia modern yang berada di pinggir (rim atau periphery) tidak lebih dari sekedar pengetahuan yang terpecah-pecah (fragmented knowledge), tidak utuh lagi, dan bukanlah pengetahuan yang akan mendatangkan kearifan untuk melihat hakikat alam semesta sebagai kesatuan yang tunggal, cermin keesaan dan kemahakuasaan Tuhan. Orang dapat melihat realitas lebih utuh manakala ia berada pada titik ketinggian dan titik pusat. Karena, yang lebih tinggi level eksistensinya saja, yang dapat memahami apa-apa yang lebih rendah.
Manusia untuk dapat mencapai level yang eksistensi, tentu harus mengadakan pendakian spiritual dan melatih ketajaman intellectus. Pengetahuan fragmentaris tidak dapat digunakan untuk melihat realitas yang utuh kecuali padanya memiliki visi intellectus tentang yang utuh tadi. Bahwa dalam setiap hal pengetahuan yang utuh tentang alam tidak dapat diraih melainkan harus melalui pengetahuan dari pusat (centre), karena pengetahuan ini sekaligus mengandung pengetahuan tentang yang ada di pinggir dan juga ruji-ruji yang menghubungkannya. Manusia dapat mengetahui dirinya secara sempurna, hanya bila ia mendapat bantuan ilmu Tuhan, karena keberadaan yang relatif hanya akan berarti bila diikatkannya apa Yang Absolut, Tuhan.
Penyebab kejatuhan manusia Barat modern, apabila dilacak ke belakang, akan ditemukan pada aliran filsafat dualisme Cartesian, yang mendapat tempat di Barat. Sejak rasionalisme yang tersistematisasikan ini berkembang, manusia hanya dilihat dari sudut fisiolois-lahiriah. Dualisme Cartesian membagi relitas menjadi dua: realitas material dan realitas mental, atau realitas fisik dan realitas akal (rasio), sementara dimensi spiritualnya tercampakkan. Padahal, konsepsi metafisika pada mulanya merupakan “ilmu pengetahuan suci” (scientia sacra) atau “pengetahuan keilahian” (Divine knowledge), bukan filsafat yang profane (profane philosophy) seperti yang berkembang di Barat sekarang ini.
Metafisika Barat sekarang yang seharusnya berintikan kecintaan kepada kebijakan (the love of wisdom) beralih kepada kebencian kepada kebijakan (the hate of wisdom). Konsep metafisika Barat berasal dari philosophia menjadi data empiris, sehingga hanya mampu melahirkan konsepsi rohaniah yang palsu (pseudo-spiritual). Dalam paham rasionalisme Descartes, dikatakan bahwa kebenaran sesuatu boleh diyakini kalau sesuai dengan kriteria yang dirumuskan oleh rasio. Dalil Cogito ergo sum (saya berpikir maka saya ada), dapat dinilai sebagai metode kaca mata kuda yang terlalu mengagungkan rasio dan cenderung menafikan keberadaan manusia lebih utuh sebagai totalitas yang bereksistensi.
Pengetahuan yang hanya dihasilkan oleh kesadaran psikis (bukan spiritual) dan rasio hanyalah bersifat terbagi-bagi dan sementara. Pengetahuan yang akan membawa kebahagiaan dan kedamaian, hanyalah akan dapat diraih bila seseorang telah membuka mata hatinya, atau visi intellectusnya, lalu senantiasa mengadakan pendakian rohani (suluk) ke arah titik pusat lewat hikmah spiritual agama. Manusia yang demikian, meskipun ia hidup dalam batasan ruang dan waktu serta berkarya dengan disiplin ilmunya yang fragmentalis, namun ia akan dapat memahami rahasia watak alam sehingga dapat mengelolanya. Sementara mata hatinya menyadarkan bahwa alam yang dikelolanya adalah sesama makhluk Tuhan yang mengisyaratkan Sang Penciptanya, Yang Rahman dan Rahim. Manusia modern, telah menciptakan situasi sedemikian rupa yang berjalan tanpa adanya kontrol, sehingga mereka terperosok dalam posisi terjepit yang pada gilirannya tidak hanya mengantarkan pada kehancuran lingkungan, melainkan juga kehancuran manusia.
Akibat dari terlalu mengagungkan rasio, manusia modern mudah dihinggapi penyakit kehampaan spiritual. Kemajuan yang pesat dalam lapangan ilmu pengetahuan dan filsafat rasionalisme abad 18 M. dirasakan tidak mampu memenuhi kebutuhan pokok manusia dalam aspek nilai-nilai transenden, satu kebutuhan vital yang hanya bisa digali dari sumber wahyu ilahi. Berger menegaskan bahwa, nilai-nilai supra-natural telah lenyap dalam dunia modern. Lenyapnya niali-nilai tersebut dapat diungkapkan dalam suatu rumusan kalimat agak dramatis sebagai “Tuhan telah mati” atau “Berakhirnya Zaman Kristus”. Hilangnya batasan-batasan yang dianggap dan diyakini sebagai sakral dan absolut, menjadikan manusia modern hanya melingkar-lingkar dalam dunia yang serba relatif, terutama sistem nilai dan moralitas yang dibangunnya. Marcel A. Boisard menyatakan bahwa, Barat telah kehilangan rasa supernatural secara besar-besaran.
Manusia modern yang mengabaikan kebutuhannya yang paling mendasar yang bersifat spiritual tidak bisa menemukan ketentraman batininiah, yang berarti tidak adanya keseimbangan dalam diri. Keadaan ini akan semakin akut, terlebih lagi apabila tekanannya pada kebutuhan materi kian meningkat sehingga keseimbangan akan semakin rusak. Menyadari bahwa modernisasi ternyata tidak mampu memenuhi kebutuhan manusia yang bersifat spiritual, maka tidak heran kalau sekarang manusia beramai-ramai untuk kembali kepada agama yang memang berfungsi, antara lain, untuk memberikan makna kepada kehidupan. Naisbitt dalam Megatrends 2000, mengatakan bahwa, fenomena kebangkitan agama merupakan gejala yang tidak bisa dihindarkan lagi pada masyarakat yang sudah mengalami proses modernisasi, sebagai counter terhadap kehidupan yang semakin sekuler.
Di dunia Barat, kecenderungan untuk kembali kepada dunia spiritual ditandai dengan semakin merebaknya gerakan fundamentalisme agama dan kerohanian. Munculnya fenomena ini cukup menarik dicermati karena polanya jauh berbeda dengan agama-agama mainstream (agama formal), kalau tidak dikatakan malah bertentangan. Sehingga persoalan spiritualitas bukan “organized religion”. Corak keberagamaannya cenderung bersifat pencarian pribadi, lepas dari agama-agama ada di sana, seperti Kristen, Budha, dan lainnya. Akibat dari kecenderungan ini, muncul kultus-kultus dan sekte-sekte spiritual ekstrim yang sangat fundamentalis. Sebagai contoh, misalnya kasus David Koresh dengan Clan Davidian-nya, yang membakar diri setelah dikepung tentara Amerika, atau Pendeta Jim Jones yang mengajak jama’ahnya bunuh diri secara massal di hutan, atau kasus sekte sesat Ashahara di Jepang yang membunuh massa di jembatan kereta api bawah tanah.
Semua itu pada dasarnya, akibat kebingunan mereka dalam menentukan hidupnya. Mereka kalut dan kehilangan kendali dalam menghadapi kehidupan yang semakin sulit. Jiwa-jiwa dan batin-batin mereka sibuk mencari, tapi mereka tidak tahu apa yang mereka cari. Spiritual dalam pengertian Barat cenderung dipahami sekedar sebagai fenomena psikologi. Perkembangan ini tidak dapat dilepaskan dari akibat-akibat kemanusiaan yang muncul dalam proses modernisasi, yang kemudian mendorongnya mencari tempat pelarian yang memberikan perlindungan dan kepuasan yang cepat. Hal ini diperoleh dengan memasuki kelompok fundamentalisme dan kerohanian.
Perkembangan spiritualitas dalam bentuk gerakan fundamentalisme, dalam banyak kasus, sering menimbulkan persoalan psikologis. Spritualisme dalam bingkai fundamentalis hanya menawarkan jani-janji keselamatan absurd atau palsu dan ketenangan batin yang bersifat sementara (palliative). Lebih dari itu, fundamentalisme agama melahirkan sikap-sikap eksklusif, ekstrim, dan doktrinal, dan tidak toleran dengan pemahaman lain.
C. Fenomena Tasawuf Kontemporer
Sufi (pengamal ajaran tasawuf) adalah orang yang berusaha membersihkan diri dari sesuatu yang hina dan menghiasi dirinya dengan sesuatu yang baik, yaitu akhlak rabbaniyah, atau sampai pada maqam tertinggi. Dan jika seseorang telah dekat dengan Allah dan meraih cinta-Nya, karena kemuliaan akhlaknya, maka secara otomatis ia pun akan dekat dan dicintai oleh sesama manusia. Pemahaman itu tetap dipedomani sampai sekarang. Tasawuf kontemporer tidak terlepas dari kontek ajaran tasawuf klasik. Tetapi tidak memiliki silsilah secara langsung terhadap tasawuf klasik. Kalau masih ada silsilah, tentu saja ia masih masuk kategori tasawuf klasik.
Tasawuf kontemporer terdapat di wilayah masyarakat kota mengambil ajaran tasawuf dan mengemasnya menjadi industri baru berbasis agama karena dibutuhkan oleh masyarakat kota. Kejenuhan masyarakat kota terhadap persaingan hidup membuat pasar tasawuf tumbuh dan masuk wilayah komunikasi massa dan teknologi. Tasawuf kontemporer adalah penamaan yang pada dasarnya berakar dan berada pada barisan neo-sufisme Rahman dan tasawuf modern, yang diusung Hamka. Menurut Hamka, tasawuf modern adalah penghayatan keagamaan esoteris yang mendalam tetapi tidak dengan serta merta melakukan pengasingan diri (‘uzlah). Neo-sufism menekankan perlunya keterlibatan diri dalam masyarakat secara lebih dari pada sufisme terdahulu. Neo Sufism cenderung menghidupkan kembali aktifitas salafi dan menanamkan kembali sikap positif terhadap kehidupan.
Pemahaman ini bisa memberi bukti konkrit ketika melihat fenomena yang terjadi di tengah-tengah masyarakat kota saat ini. Terdapat lembaga-lembaga tasawuf yang tidak memiliki akar langsung kepada tarekat dan digelar massal juga komersial. Sekedar misal, Indonesian Islamic Media Network (IMaN), Kelompok Kajian Islam Paramadina, Yayasan Takia, Tasauf Islamic Centre Indonesia (TICI). Kelompok ini mencoba menelaah dan mengaplikasikan ajaran tasawuf dalam kehidupan sehari-hari secara massal. Misalnya Dzikir Bersama, Taubat, Terapi Dzikir. Wajah tasawuf dalam bentuk lain dilakukan —dan sangat laku—Emotional Spritual Question (ESQ) di bawah pimpinan Ari Ginanjar. Konon, konsep awal ESQ ini, dilakukan oleh kaum nashrani di Eropa dan Amerika dalam mengantisipasi kebutuhan jiwa masyarakat kota setempat.
Selain bentuk lembaga, dalam pengembangannya melibatkan komunikasi massa. Misalnya, promosi dalam bentuk buku, pamflet, iklan, adventorial, program audio visual CD, VCD, Siaran Televisi, hingga internet. Siaran televisi yang sehari-hari dapat ditonton, memperlihatkan kecenderungan yang sama besarnya dengan booming sinetron misteri dengan tayangan dzikir bersama dan ceramah agama. Karena masuk pada ranah industri dan bersentuhan dengan komersialisme, tasawuf terkesan menjadi alat untuk mengedepankan perilaku keagamaan yang katarsis. Bersedih dan disedih-sedihkan. Taubat, sebuah jendela masuk tasawuf menjadi arena penyesalan yang dipertontonkan. Dzikir dilapadzkan secara bersama-sama dan dipandu, yang dipaksa-paksa menjadi seolah-olah khusu’, Dan, doapun disandiwarakan dengan tetes air mata. Jika tidak hati-hati, pola seperti ini akan terjerumus dalam pseudo tasawuf. Tasawuf yang hanya mengedepankan tontonan daripada substansi penghayatan dan internalisasi dalam keseharian.
Karena ia masuk dalam wadah publikasi, maka ongkos yang harus dibayar adalah tumbuhnya idola baru yang menjadi pujaan. Berbeda dengan tasawuf klasik dan tarekat yang memiliki rasa hormat yang tinggi terhadap guru spiritual, Tasawuf kontemporer adalah pemujaan idola yang tiada berbeda dengan pemujaan manusia sekuler terhadap Madonna. Maka, tidaklah heran, jika hari lebaran, salah satu baju “wajib” dibeli kaum muslim adalah baju (simbol) yang dipakai sang idola. Suasana religius yang terpaksa hadir itu juga dibayar mahal jika akan menghadirkan sang idola ke sebuah majelis. Sungguh naif, bila dipandang dari segi ajaran tasawuf itu sendiri. Selain bentuk-bentuk di atas, tanpa mengurangi kehadiran tasawuf klasik yang masih berkembang bersamaan juga dengan tarekat yang sudah pula masuk ke kota besar, tasawuf kontemporer juga ditunjukkan dalam bentuk terapi pengobatan. Pengamalan ibadah mahdhah yang lengkap dan metode tasawuf yang dijalankan selama 24 jam dengan paket pengobatan yang mahal pula.
Agaknya, inilah yang lebih spesifik dalam tasawuf kontemporer. Sebuah bentuk baru yang terjadi di tengah masyarakat kota. Jika masa modern banyak dihadapkan pada semangat untuk kembali kepada bentuk lebih positif dan kemurnian ajaran agama, maka pada tasawuf kontemporer adalah beralihnya model dari sifat tasawuf individual kepada wilayah massa. Hal ini berangkat dari kegagalan dalam pencitraan dan kekosongan jiwa, setidaknya pada massa terdapat pengakuan terhadap diri individu yang masuk kelompok ibadah tersebut. Wilayah massa itu adalah masyarakat yang memiliki wadah komunikasi massa dan teknologi informasi. Tasawuf masuk menjadi bagian dari perangkat hidup dengan wajah baru yang sesuai pada selera zamannya.
D. Analisis Tasawuf Kontemporer
Tasawuf kontemporer merupakan bentuk aktual corak beragama masyarakat kota. Jika tidak hati-hati, atau salah dalam pengajaran dan aplikasinya akan membawa bentuk pemalsuan tasawuf. Atau lebih ekstrim lagi, tasawuf kontemporer yang bersentuhan dengan corak sufistik, hanyalah mengambil semangat yang tidak utuh dari tasawuf konvensional yang dikenal selama ini. Apabila kita memahami corak sufistik, seakan-akan hanya mengarah kepada dunia tasawuf, bukan masuk ke dalam ranah tasawuf secara total.
Pencapaian yang hendak ditujukan oleh tasawuf kontemporer adalah sama dengan konsep para sufi terdahulu (sufi klasik). Seperti kedekatan (qurb) dengan Allah, kehadiran Allah dalam kehidupan sehari-hari (muroqobah), dan menjadi al-Insan al-Kamil. Melihat coraknya, pengembangan tasawuf kontemporer mengarah kepada tubuhnya tasawuf akhlaqi, yang lebih mengedepankan sikap kesahajaan dan ibadah yang banyak untuk mencapai kedamaian hidup dan kedekatan diri dengan Allah, yang harus dilalui dari tahap pensucian diri (tazkiyat al-Nafs).
Menurut al-Ghazali, setiap orang dapat menempuh cara-cara ke arah itu dengan melalui penyucian hati, konsentrasi dalam berdzikir, dan fana` fillah atau mukasyafah. Penyucian hati terdiri dari atas dua bagian, yaitu mawas diri dan penguasaan serta pengendalian nafsu-nafsu alias muhasabah. Kedua, membersihkan hati dari ikatan pengaruh keduniaan. Di dalam hati sendiri terdapat ruh dan sirr. Sirr adalah tempat atau alat untuk musyahadah sedangkan ruh merupakan tempat atau alat untuk mahabbah dan qalb adalah tempat atau alat untuk ma’rifatullah. Nafsu-afsu yang bersemanyam di dalam hati setiap manusia, menurut al-Ghazali, terdiri atas nafsu lawwamah dan nafsu ammarah. Keduanya merupakan musuh dalam selimut. Nafsu lawwamah laksana babi yang amat rakus dunia, tidak ingat batalatau haram. Sedangkan nafsu ammarah laksana srigala yang berwatak buas dan ingin menang sendiri. Disamping itu masih banyak lagi nafsu-nafsu yang membahayakan kesucian jiwa manusia, terutama nafsu sabû’iah, bahimiah dan nafsu syaythaniah. Sedangkan nafsu yang sangat konstruktif adalah nafsu rabbaniah. Kesucian batiniah seorang hamba ditandai dengan adanya sesuatu selain Allah di hatinya. Kesucian yang sempurna darinya akan menjadi tempat yang sangat subur bagi datang dan tumbuhya ‘ilmu ladunni dan limpahan nur ilahi (al-Faydh al-Rabbani). Maka, terbukalah semua rahasia ketuhanan.
Tetapi, apresiasi positif yang patut diberikan kepada mereka yang mengusung tasawuf dengan wajah baru ini adalah, mereka masuk dalam mewarnai zaman. Tak terbayangkan, jika mereka tidak ada. Kekosongan pada wilayah massa akan membuat kepercayaan diri (confidence self) beragama masyarakat akan terus menurun. Tentu saja, nuansa keagamaan akan tidak terlihat lagi di permukaan. Setidaknya, mereka sekarang sudah memulainya untuk menjawab kebutuhan rohani masyarakat. Lebih dari itu, tasawuf kontemporer merupakan bentuk alternatif beragama sebagai pilihan setelah goncangan ketiadaan dan kekosongan jiwa. Sentuhan terhadap jiwa-jiwa yang kurus kering tidak pernah mendapat cahaya religi, sementara kebutuhan itu adalah primer tetapi tidak pernah diberikan.
Tasawuf kontemporer menempatkan nilainilai tasawuf menjadi kecil atau justru menjadi bahan dari teknologi. Tasawuf kontemporer masih diragukan otentitasnya. Ia hanya menjadi bagian kecil dari teknologi maju. Bukan sebagai subjek dari kemajuan. Meskipun demikian, ia masih berlandaskan al-Quran dan al-Sunnah, tetapi mengedepankan packaging dari pada esensi. Mereka yang terlibat di dalam dunia tasawuf kontemporer, meskipun demikian, masih terus mencoba dan menggali serta merasakan dan mengakui bahwa mereka sudah mulai memasuk sufi. Tentulah tidak akan mampu ruh tasawuf yang pernah ada pada masa lalu bisa dijemput secara total tanpa mengetahui secara utuh ajaran dan doktrin tasawuf tersebut. Apalagi hanya mencomot bagian-bagian penting dan menjadikannya sebagai bahan dari apa yang dikomersilkan sebagai bahan komoditi kepada masyarakat kota.
Walaupun secara tidak langsung ada akar klasik dan konvensional, sesungguhnya mereka mempelajari secara mendalam setiap ajaran dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. Ada kerinduan masyarakat kota untuk kembali hidup pada akar budaya agama yang mengedepan ruh beragama. Tidak sekedar formalitas aktual tetapi juga memiliki makna yang dalam terhadap kehidupan sehari-hari. Tetapi jika kita lihat lebih jauh, semestinya harus terus dievaluasi karena tasawuf ini bersentuhan dengan industri yang cenderung bermata dua. Terlepas dari plus dan minus ajaran, juga corak dan potret kehidupannya yang nyaris mengarah kepada pseudo tasawuf, semangat dan pengaruhnya membawa arti penting bagi agama Islam di tengah masyarakat. Lebih-lebih masyarakat kota yang memang merindukan khazanah kehidupan beragama.
G. Pembelajaran Tasawuf; Kebutuhan Sejak Dini
Sejak awal budaya manusia, pendidikan pada hakikatnya merupakan proses sosialisasi dan enkulturasi yang menyebarkan nilai-nilai dan pengetahuan-pengetahuan yang terakumulasi di masyarakat. Dengan berkembangnya masyarakat, berkembang pula proses sosialisasi dan enkulturasinya dalam bentuknya yang diserap secara optimal. Dewasa ini pendidikan terlihat lebih mengupayakan peningkatan potensi intelegensia manusia. IQ telah menjadi sebuah “patok absolut” dalam melihat tingkat progresivitas kedirian manusia. Manusia dituntut mengasah ketajaman intelektualnya demi kemampuan mengoperasikan mekanisme alam yang menurut Jurgen Habermas, menghunjamnya hegemoni rasio instrumentalis. Produk dari instrumentalisasi intelek ini adalah terbangunnya manusia-manusia mekanis yang kering dari nuansa kebasahan ruang diri, atau dalam istilah Herbert Marcuse, one dimensional men.
Multikulturalisme berkembang sebagai sekolah yang menaruh pentingnya keragaman sumber-sumber serta kantung-kantung budaya yang menjadi oasis penghayatan hidup dan acuan makna penganutnya, justru dalam penghayatan jagat-jagat nilai kelompoknya. Tuntutan multikulturalisme ini mekar bersama memadatnya kesadaran terhadap keterbatasan tradisi-tradisi besar yang setelah krisis monopoli tafsir kebenaran tunggal ternyata ambruk dalam rasionalisme demokrasi, serta krisis-krisis dehumanisme dan kukuhnya teknologis-instrumental yang membuat hidup menjadi sempit satu dimensi.
Maka pendidikan pun perlu diarahkan untuk melakukan perombakan substansial menuju penyadaran hakiki dengan bertumpu pemaknaan hidup secara lebih human. Perubahan ini sepatutnya dibidikkan pada wilayah esoteris yang merupakan kesadaran hakiki yang berwatak multi dimensional. Kesadaran esoteris senantiasa meneguhkan nilai-nilai keillahiahan yang menjadi sumber segala bentuk kesadaran. Padahal, kesadaran akan hadirnya kekuatan illahiah bisa menghadirkan kesadaran praksis yang amat signifikan bagi pengembangan kepribadian baik privat maupun sosial.
Di atas kondisi multikulturalisme, ada pemikiran yang berlandasan pendalaman wisdom tentang pemikiran yang substansial, universal, dan integral melalui jalur yang emansipatoris, moralis, dan spiritual. Sebuah pengayaan proses pendidikan yang berlambar nilai-nilai tasawuf dengan tujuan praksis sosial. Tasawuf bukan penyikapan pasif atau apatis terhadap kenyataan sosial. Tasawuf berperan besar dalam mewujudkan sebuah revolusi spiritual di masyarakat. Bukankah aspek moral-spiritual ini sebagai ethical basic bagi formulasi dunia pendidikan? Kaum sufi adalah elite di masyarakatnya dan sering memimpin gerakan penyadaran akan adanya penindasan dan penyimpangan sosial. Tasawuf merupakan metodologi pembimbingan manusia menuju keharmonisan dan keseimbangan total. Interaksi kaum sufi dalam semua kondisi adalah harmoni dan kesatuan dengan totalitas alam, sehingga perilakunya tampak sebagai manifestasi cinta dan kepuasan dalam segala hal.
Bertasawuf berarti pendidikan bagi kecerdasan emosi dan spiritual (ESQ) yang sebenarnya adalah belajar untuk tetap mengikuti tuntutan agama, saat berhadapan dengan musibah, keberuntungan, perlawanan orang lain, tantangan hidup, kekayaan, kemiskinan, pengendalian diri, dan pengembangan potensi diri. Bukankah lahirnya sufi-sufi besar seperti Rabi’ah Adawiah, Al-Ghazali, Sari al-Saqothi atau Asad al-Muhasabi telah memberi teladan, pendidikan yang baik, yakni berproses menuju perbaikan dan pengembangan diri dan pribadi.
Disadari, pendidikan yang dikembangkan masih terlalu menekankan arti penting akademik, kecerdasan otak, dan jarang sekali pendidikan tentang kecerdasan emosi dan spiritual yang mengajarkan integritas, kejujuran, komitmen, visi, kreativitas, ketahanan mental, keadilan, kebijaksanaan, prinsip kepercayaan, penguasaan diri atau sinergi. Akibatnya, berkecambahnya krisis dan degradasi dalam ranah moral, sumber daya manusia dan penyempitan cakrawala berpikir yang berakibat munculnya militansi sempit atau penolakan terhadap pluralitas. Dalam tasawuf, antara IQ (dzaka al-Dzihn), EQ (tashfiat al-Qolb) dan SQ (tazkiyah al-nafs ) dikembangkan secara harmonis, sehingga menghasilkan daya guna luar biasa baik horizontal maupun vertikal.
Sufi besar, Ibnu ‘Arabi, melihat manusia perlu memekarkan apa yang disebut sebagai daya-daya khoyyal yakni suatu potensi daya dan kekuatan substansial yang mengejawantah secara hakiki, tetapi faktawi dan bergerak menuju pengungkapan diri dalam dunia indrawi yang merupakan bentuk abadi dan azali. Demikianlah, manusia perlu dikembalikan pada pusat eksistensi atau pusat spiritual dan dijauhkan dari hidup di pinggir lingkar eksistensi.
Di tengah kondisi multikulturalisme, yang patut dipertahankan dan
dikembangkan adalah penguatan pendidikan yang berbasis spiritualitas yang justru akan meneguhkan otentisitas kemanusiaan yang senantiasa dicitrai oleh ketuhanan. Doktrin sufistik bisa dijadikan dasar etik pengembangan kehidupan lebih humanis dengan tetap memelihara produktivitas di tengah gaya hidup modern yang memproduksi ketidakadilan dan ketimpangan sosial. Fungsionalisasi ajaran sufi itu lebih urgen ketika berbargai wilayah negeri ini dilanda bencana alam akibat salah urus. Konflik menajam dalam pertarungan politik setiap pergantian pimpinan partai dan pemilihan kepala daerah yang mulai berlangsung di seluruh kawasan Tanah Air, membuat kemiskinan dan penderitaan rakyat semakin mengenaskan. Fakir-miskin dan korban bencana alam itu makin tak terurus saat elite partai dan bahkan keagamaan terperangkap perebutan kekuasaan materiil. Doktrin sufi mengajarkan bagaimana cara pembebasan manusia dari perangkap hasrat kuasa dan kaya yang mejadikan pelaku ekonomi, politik dan tokoh agama kehilangan rasa kemanusiaannya.
Tuduhan ajaran sufi menjadi penyebab utama lemahnya etos sosial, ekonomi dan politik sehingga mayoritas pemeluk Islam tergolong miskin dan berpendidikan rendah adalah akibat kesalahpahaman memaknai ajaran-ajaran sufi, yang jelas-jelas bersumber kepada Kitabullah dan al-Sunnah. Ajaran sufi bisa menjadi basis etik dinamika kehidupan sosial, ekonomi dan politik kebangsaan yang humanis dan berkeadilan dalam dunia global, jika dimaknai sebagai praksis kemanusiaan. Akar etik sufi ialah kesediaan manusia menempatkan dinamika kebendaan dan duniawi (sosial, ekonomi, politik) sebagai wahana pencapaian tahapan kehidupan (maqam) lebih tinggi dan bermutu. Bagi kaum sufi, kehidupan sosial, ekonomi dan politik bukanlah tujuan final, tapi tangga bagi kehidupan lebih luhur. Inilah maksud ajaran suluk sebagai jalan mencapai ma’rifat; Ma’rifat adalah karunia tertinggi tentang hakikat kehidupan dinamis alam dan manusia. Karunia ma’rifat yang futuristik itu menciptakan manusia-manusia yang piawai melihat hukum kausal sejarah dan berbagai kemungkinan kejadian di masa depan.
Realisasi doktrin sufistik bukanlah dengan menjauhi, menolak dan menghindari pergulatan bendawi, melainkan melampaui dan menerobos batas-batas dinamika bendawi yang materialistik. Perilaku dan pola hidup sufistik merupakan teknik pembebasan manusia dari perangkap materiil ketika melakukan tindakan sosial, ekonomi dan politik, juga dalam kegiatan ritual keagamaan. Itulah basis etik setiap laku sufi yang seharusnya meresap kedalam setiap tindakan manusia di dalam kehidupan sosial, ekonomi dan politik serta berbagai kegiatan ilmiah. Inti ajaran sufi demikian itu mudah kita kenali di semua ajaran agama-agama samawi. Berbasis etika sufistik seseorang bersedia membantu meringankan penderitaan orang lain, walaupun diri sendiri menghadapi kesulitan dan penderitaan. Prestasi kehidupan sosial, ekonomi dan politik penganut sufi, selalu terarah bagi capaian kualitas spiritual, bukan semata bagi status sosial, penumpukan harta dan kuasa pribadi.
Konsep faqr misalnya, bukan pola hidup miskin tanpa harta dan kekuatan, tapi berlaku bagi si miskin kepemilikan atas harta dan “kekuasaan” yang dimiliki, sehingga dia dapat dengan mudah memberikan harta dan kuasanya bagi kesejahteraan publik. Sufistisasi ekonomi inilah yang belakangan berkembang menjadi faktor penentu dinamika sosial dan politik. Sufistisasi berarti peletakkan tiap usaha dan prestasi sosial, ekonomi, dan politik pada akar nilai kemanusiaan, bukan sebagai berhala-berhala ketika harta dan kuasa dianggap lebih berharga dari praksis pemihakan kepentingan humanitas universal.
Kerakusan kapilatistik dan politik yang cenderung korup adalah lahir akibat perilaku ekonomi dan politik yang berororientasi hanya bagi peraihan kekayaan harta finalistik. Gagasan Imam al-Ghazali seringkali dijadikan referensi penolakan pelibatan diri dalam dinamika sejarah, ekonomi dan politik dalam doktrin zuhd dan faqr. Ajaran itu bagi al-Ghazali berarti peletakkan kegiatan ekonomi dan politik bagi pengabdian kepada Allah. bukan menolak atau lari dari kehidupan empiris. Inilah transendensi dan radikalisasi dalam pemikiran filsafat. Proses demikian akan menumbuhkan kesadaran tentang diri, realitas alam raya, dan Allah.
Sufistisasi ialah praksis sufi dalam kehidupan empirik sehingga kebekuan sosial, eknomi, politik, dan keberagamaan dicerahi kemanusiaan dan diresapi logika sejarah kritis dan dinamis. Bukan lari dari kecenderungan ekonomi dan politik yang culas dan korup, tapi kerja keras menahan diri mengatasi perangkap finalitas ekonomi dan politik. Tidak jarang kegiatan ritual keagamaan terperangkap finalitas serupa ketika ditujukan hanya untuk meraih pahala sebesar mungkin tanpa keterkaitan fungsional pemecahan problem kehidupan riil. Prestasi sosial, ekonomi, politik, dan kesalehan religius lebih bermakna saat seseorang memasuki wilayah tanpa batas penuh kenikmatan hidup dan melampaui dimensi bendawi. Sufistisasi produktif penting dalam keberagamaan non-produktif fatalis yang lebih menekankan pencarian kekayaan moral-spiritual menolak kekayaan dan kuasa bendawi. Pemahaman ajaran zuhud seperti itulah penyebab ketertinggalan masyarakat muslim yang miskin dan terkebelakang.
E. Tasawuf; Alternatif Spiritualitas Masa Depan
Spiritualitas Islam atau sufisme memiliki aspek-aspek lain yang tercermin dalam ungkapan merenungkan keindahan manusia adalah media untuk dapat merenungkan keindahan Allah. Spiritualitas Islam atau tasawuf nampaknya mempunyai signifikansi yang kuat bagi masyarakat Barat modern yang mulai merasakan kekeringan batin dan kini upaya pemenuhannya kian mendesak. Mereka mencari-cari, baik terhadap ajaran Kristen maupun Budha atau sekedar berpetualang kembali kepada alam sebagai ‘uzlah’ dari kebosanan karena lilitan masyarakat ilmiah-teknologis. Dalam situasi kebingunan seperti itu, Islam masih belum dipandang sebagai alternatif pencarian, karena Islam dipandang dari sisinya yang legalistis-formalistis dan banyak membentuk kewajiban bagi pemeluknya serta tidak memiliki kekayaan spiritual. Atau, karena Islam di Barat bercitra negatif karena kesalahan orientalis dalam memandang Islam lewat literatur dan media massa. Akibatnya, Islam dipandang sebelah mata oleh masyarakat Barat. Barat juga masih amat asing kalau Muhammad ditempatkan sebagai tokoh spiritual, dan Islam memiliki kekayaan rohani yang sesungguhnya amat mereka rindukan. Citra idola seorang tokok spiritual menurut mereka hanyalah berkisar pada Budha Gautama yang meninggalkan kemewahan hidup kerajaan, atau Kristus sang penebus dosa anak cucu Adam, atau pada Gandhi yang hidupnya begitu sederhana meski pribadinya amat besar. Sementara Nabi Muhammad SAW, lebih dikenal sebagai panglima perang yang terlalu sibuk dengan penaklukkan wilayah dan membangun kekuasaan duniawi.
Islam, sebagai agama samawi paling akhir diturunkan, merupakan agama yang menghendaki kebersihan lahiriah sekaligus batiniah. Hal ini tampak misalnya melalui keterkaitan erat antara niat (aspek esoterik) dengan beragam praktek peribadatan seperti wudhu, shalat dan ritual lainnya (aspek eksoterik). Tasawuf merupakan salah satu bidang kajian studi Islam yang memusatkan perhatiannya pada upaya pembersihan aspek batiniah manusia yang dapat menghidupkan kegairahan akhlak yang mulia. Jadi sebagai ilmu sejak awal tasawuf memang tidak bisa dilepaskan dari tazkiyah al-Nafs (penjernihan jiwa). Upaya inilah yang kemudian diteorisasikan dalam tahapan-tahapan pengendalian diri dan disiplin-disiplin tertentu dari satu tahap ke tahap berikutnya sehingga sampai pada suatu tingkatan (maqam) spiritualitas yang diistilahkan oleh kalangan sufi sebagai syuhud (persaksian), wujd (perjumpaan), atau fana’ (peniadaan diri). Dengan hati yang jernih, menurut perspektif sufistik, seseorang dipercaya akan dapat mengikhlaskan amal peribadatannya dan memelihara perilaku hidupnya karena mampu merasakan kedekatan dengan Allah yang senantiasa mengawasi setiap langkah perbuatannya. Tasawuf merujuk pada dua hal pokok yaitu, penyucian jiwa (tazkiyy al-nafs) dan pendekatan diri (muraqabah) kepada Allah.
Faktor yang paling penting dalam membangun dan membuat identitas muslim masa kini adalah system pendidikan Islam tradisional, sepeti yang diteladankan kaum sufi. Indonesia mencatat betapa besar pengaruh tasawuf kedalam dunia pendidikan sebelum masa kemerdekaan. Pengaruh tasawuf sudah sejak lama memasuki lembaga-lembaga pendidikan seperti Pesantren Salafiyah Syafi’iyah, Jami’at Khair, Madrasah al-Khaerat, Nahdhatul Ulama dan Pesantren. Kini saatnya Lembaga Pendidikan Islam mensosialisasikan dan menginternasikan dimensi batiniah Islam kepada peserta didik (murid, tholib) sebagai alternatif. Islam perlu disosialisasikan pada mereka, setidak-tidaknya ada tiga tujuan utama. Pertama, turut serta berbagi peran dalam menyelamatkan kemanusiaan dari kondisi kebingungan sebagai akibat dari hilangnya nila-nilai spiritual. Kedua, memperkenalkan literatur atau pemahaman tentang aspek esoteris Islam, terhadap masyarakat Barat modern. Ketiga, untuk memberikan penegasan kembali bahwa sesungguhnya aspek esoteris Islam, yakni tasawuf, adalah jantung ajaran Islam, sehingga bila wilayah ini kering dan tidak lagi berdenyut, maka keringlah aspek-aspek lain ajaran Islam.
Ada tiga tataran Islam yang dapat mempengaruhi umat manusia. Pertama, ada kemungkinan mempraktekkan ajaran spiritual Islam secara aktif. Pada tahap ini orang harus membatasi kesenangan terhadap dunia materi dan kemudian mengarahkan hidupnya untuk bermeditasi, berdo’a, mensucikan batin, mengkaji hati nurani, dan melakukan praktek-praktek ibadah lain (mujahadah dan riyadhoh). . Mujahadah adalah memerangi atau mencegah kecenderungan hawa nafsu dari masalah-masalah duniawi. Mujahadah yang lazim berlaku di kalangan orang ‘awam adalah berupa perbuatan-perbuatan lahiriah yang sesuai dengan ketentuan syari’at. Sementara di kalangan khawash Mujahadah dimaknai sebagai usaha keras menuscikan batin dari segala akhlak tercela. Mujahadah yang berat dan lama yang dipusatkan untuk mematikan segala keinginannya selain kepada Allah, dan menghancurkan segala kejelekannya dan menjalankan bermacam riyadhoh yang diatur dan ditentukan oleh para sufi sendiri.
Kedua, tasawuf mungkin sekali mempengaruhi Barat dengan cara menyajikan Islam dalam bentuk yang lebih menarik, sehingga orang dapat menemukan praktek-praktek tasawuf yang benar. Maka, umat Islam harus mampu menyajikan dan mendakwahkan Islam kepada umat manusia dengan lebih menarik, yakni keseimbangan antara aktivitas duniawi dengan ukhrawi. Cara seperti ini telah dipraktekkan secara sukses dalam penyiaran Islam di India, Indonesia, dan Afrika Barat. Ketiga, dengan memperkenalkan ajaran tasawuf sebagai alat bantu untuk mengingatkan membangunkan jiwa-jiwa yang tidur. Karena tasawuf merupakan tradisi yang hidup dan kaya dengan doktrin-doktrin metafisis, kosmologis, dan psikologis serta psiko-terapi religius, maka berarti tasawuf atau sufisme akan dapat menghidupkan kembali berbagai aspek kehidupan rohani umat manusia yang selama ini tercampakkan dan terlupakan.

PUSTAKA
Ali, Yunasril, Jalan Kearifan Sufi: Tasawuf sebagai Terapi Derita Manusia, Jakarta, Serambi Ilmu Semesta, 2002.
al-Jaylani, Abdul Qadir, Rahasia Sufi, terj., Yogyakarta, Pustaka Sufi, 2003.
Anwar, C. Ramli Bihar, Bertasawuf Tanpa Tarekat: Aura Tasawuf Positif, Jakarta, Penerbit IIMAN bekerjasama dengan Penerbit HIKMAH, 2002
Asmaran As, Pengantar Studi Tasawuf, Jakarta, Rajawali Pers, 1996
Fattah, Sayyid Ahmad ’Abd., Tasawuf: antara Al-Ghazali dan Ibnu Taimiyah, terj., Jakarta, Khalifa, 2000.
Gulen, Fathullah , Kunci-Kunci Rahasia Sufi, Jakarta, Srigunting, 2001.
Halim, Abdul Mahmud, Tasawuf di Dunia Islam, Jakarta, Pustaka Setia, 2002
Hamka, , Tasawuf Modern, Jakarta, Pustaka Panjimas, 2005
Ibn al-Qayyim al-Jauziyah, Tazkiyatun Nafs: Konsep Penyucian Jiwa Menurut Ulama Salafusshalih, terj., Solo, Pustaka Arafah, 2005.
Khusairi, Abdullah, Hipokrisi dalam Posmodernisme, Harian Pagi Padang Ekspres Minggu, 17 Desember 2006.
Madjid, Nurcholis, Islam Agama Peradaban: Membangun Makna dan Relevansi Islam dalam Sejarah, Jakarta, Yayasan Paramadina, 1995
Muhammad Zaki Ibrahim, Tasawuf Hitam Putih, Solo, Penerbit Tiga Serangkai 2004
Mubarok, Achmad, Sunatullah dalam Jiwa Manusia: Sebuah Pendekatan Psikologi Islam, Jakarta, The International Institute of Islamic Thought (IIIT) Indonesia, 2003.
Nasr, Seyyed Hossein, dkk, Warisan Sufi, Sufisme Klasik dari Permulaan hingga Rumi (700-1300 M), terj., Jogjakarta, Pustaka Sufi 2002.
Nasution, Harun, Falsafah dan Mistisisme dalam Islam, Jakarta, Bulan bintang, 1985
Nasution, Harun, Teologi Islam, Aliran-aliran Sejarah Analisa Perbandingan, Jakarta, UI Press, 1986
Ni’am, Syamsun, Cinta Ilahi: Perspektif Rabi’ah al-Adawiyah dan Jalaluddin Rumi, Surabaya, Risalah Gusti, 2001.
Poerwadarminta, WJS, Kamus Umum Bahasa Indonesia, Jakarta, Balai Pustaka 1999
Rahman, Ahmad , Sastra Ilahi, Ilham Sirriyah Tuangku Syaikh Muhammad Ali Hanafiah, Bandung, Hikmah Mizan, Cet. 1, 2004
Rahmat, Jalaluddin, Reformasi Sufistik, Jakarta, Pustaka Hidayat, 2002
Schimmel, Annemarie, Dimensi Mistik dalam Islam, ter., Jakarta : Putaka Firdaus, 1986
Syukur, Amin, Zuhud di Abad Modern, Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 1997.
Sells, Michael A., Terbakar Cinta Tuhan: Kajian Eksklusif Spiritualitas Islam Awal, terj., Bandung, Mizan, 2004.
Solihin, Mukhtar, Tasawuf Tematik: Membedah Tema-tema Penting Tasawuf, Bandung, CV Pustaka Setia, 2003.
Solihin, Mukhtar, Terapi Sufistik: Penyembuhan Penyakit Kejiwaan Perspektif Tasawuf, Bandung, Pustaka Setia, 2004.
Solihin, Mukhtar-Rosihan Anwar, Ilmu Tasawuf, Bandung, CV.Pustaka Setia, 2000.
Siregar, H.A. Rivay,, Tasawuf: Dari Sufisme Klasik ke Neo-Sufisme, Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2002
Simuh, Tasawuf dan Perkembangannya dalam Islam, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 1997.
Syatha, Syayid Abu Bakar Ibnu Muh., Missi Suci Para Sufi, terj., Yogyakarta: Mitra Pustaka, 20
al-Taftazani, Abu al-Wafa, al-Ghanimi, Madkhal ila al-Tasawwuf al-Islamy, Qahirah, Dar al-Tsaqafah , 1979.
_________________, Zuhud di Abad Modern, terj., Yogyakarta, Pustaka Pelajar,2000
Taymiyah, ibn, al-Shuffiyyah wa al-Fuqoro’, Kairo, Mathba’ah al-Manar,1348 H.
al-Tusi, al-Luma’, Mesir, Dar al-Kutub al-Haditsah,1960
Yafie, Ali, Menggagas Fikih Sosial, Bandung : Mizan, 1994
Zuhdi, Nazib, Kamus Inggris-Indonesia, Indonesia Inggris, Penerbit, Fajar Mulya Surabaya, 1993

Posted in TASAWUF | Tagged | Leave a comment

AYAT-AYAT PENDIDIKAN

AZAS-AZAS PENDIDIKAN KELUARGA;

STUDI  TERHADAP AL-QURAN SURAT AL-TAHRIM

AYAT 6

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ }سورة التحريم الآية 6{

AZAS-AZAS PENDIDIKAN KELUARGA;

STUDI  TERHADAP AL-QURAN SURAT AL-ISRO

AYAT 23-24

وَقَضَى رَبُّكَ أَلَّا تَعْبُدُوا إِلَّا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلَاهُمَا فَلَا تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلًا كَرِيمًا * وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا} سورة الإسراء الآيتين 23-24 {

AZAS-AZAS PENDIDIKAN KELUARGA;

STUDI  TERHADAP AL-QURAN SURAT LUQMAN

AYAT 14-15

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ } سورة لقمان الآية 14{

وَإِنْ جَاهَدَاكَ عَلَى أَنْ تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلَا تُطِعْهُمَا وَصَاحِبْهُمَا فِي الدُّنْيَا مَعْرُوفًا } سورة لقمان الآية {15

Posted in TAFSIR | Leave a comment

أدب الدنيا والدين

أَدَبُ الدِّينِ

SUTEJO IBN PAKAR

اعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ سُبْحَانهُ وَتَعَالَى

إنَّمَا كَلَّفَ الْخَلْقَ مُتَعَبَّدَاتِهِ ،

وَأَلْزَمَهُمْ مُفْتَرَضَاتِهِ ،

وَبَعَثَ إلَيْهِمْ رُسُلَهُ

وَشَرَعَ لَهُمْ دِينَهُ لِغَيْرِ حَاجَةٍ دَعَتْهُ إلَى تَكْلِيفِهِمْ ،

وَلَا مِنْ ضَرُورَةٍ قَادَتْهُ إلَى تَعَبُّدِهِمْ ،

وَإِنَّمَا قَصَدَ نَفْعَهُمْ تَفَضُّلًا مِنْهُ عَلَيْهِمْ

كَمَا تَفَضَّلَ بِمَا لَا يُحْصَى عَدًّا مِنْ نِعَمِهِ .

بَلْ النِّعْمَةُ فِيمَا تَعَبَّدَهُمْ بِهِ أَعْظَمُ ؛

لِأَنَّ نَفْعَ مَا سِوَى الْمُتَعَبَّدَاتِ مُخْتَصٌّ بِالدُّنْيَا الْعَاجِلَةِ ،

وَنَفْعَ الْمُتَعَبَّدَاتِ يَشْتَمِلُ عَلَى نَفْعِ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ،

وَمَا جَمَعَ نَفْعَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ كَانَ أَعْظَمَ نِعْمَةً وَأَكْثَرَ تَفَضُّلًا .

وَجَعَلَ مَا تَعَبَّدَهُمْ بِهِ مَأْخُوذًا مِنْ عَقْلٍ مَتْبُوعٍ ،

وَشَرْعٍ مَسْمُوعٍ فَالْعَقْلُ مَتْبُوعٌ فِيمَا لَا يَمْنَعُ مِنْهُ الشَّرْعُ ،

وَالشَّرْعُ مَسْمُوعٌ فِيمَا لَا يَمْنَعُ مِنْهُ الْعَقْلُ ؛

لِأَنَّ الشَّرْعَ لَا يَرِدُ بِمَا يَمْنَعُ مِنْهُ الْعَقْلُ ،

وَالْعَقْلُ لَا يُتَّبَعُ فِيمَا يَمْنَعُ مِنْهُ الشَّرْعُ .

فَلِذَلِكَ تَوَجَّهَ التَّكْلِيفُ إلَى مَنْ كَمُلَ عَقْلُهُ

فَأَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى

وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ

وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ .

فَبَلَّغَهُمْ رِسَالَتَهُ ، وَأَلْزَمَهُمْ حُجَّتَهُ ،

وَبَيَّنَ لَهُمْ شَرِيعَتَهُ ، وَتَلَا عَلَيْهِمْ كِتَابَهُ ،

فِيمَا أَحَلَّهُ وَحَرَّمَهُ ، وَأَبَاحَهُ وَحَظَرَهُ ،

وَاسْتَحَبَّهُ وَكَرِهَهُ ، وَأَمَرَ بِهِ وَنَهَى عَنْهُ ،

وَمَا وَعَدَ بِهِ مِنْ الثَّوَابِ لِمَنْ أَطَاعَهُ

وَأَوْعَدَ بِهِ مِنْ الْعِقَابِ لِمَنْ عَصَاهُ .

فَكَانَ وَعْدُهُ تَرْغِيبًا ، وَوَعِيدُهُ تَرْهِيبًا ؛

لِأَنَّ الرَّغْبَةَ تَبْعَثُ عَلَى الطَّاعَةِ ،

وَالرَّهْبَةَ تَكُفُّ عَنْ الْمَعْصِيَةِ ،

وَالتَّكْلِيفُ يَجْمَعُ أَمْرًا بِطَاعَةٍ وَنَهْيًا عَنْ مَعْصِيَةٍ .

وَلِذَلِكَ كَانَ التَّكْلِيفُ مَقْرُونًا بِالرَّغْبَةِ وَالرَّهْبَةِ ،

وَكَانَ مَا تَخَلَّلَ كِتَابَهُ مِنْ قَصَصِ الْأَنْبِيَاءِ السَّالِفَةِ ،

وَأَخْبَارِ الْقُرُونِ الْخَالِيَةِ ،

عِظَةً وَاعْتِبَارًا تَقْوَى مَعَهُمَا الرَّغْبَةُ ،

وَتَزْدَادُ بِهِمَا الرَّهْبَةُ .

وَكَانَ ذَلِكَ مِنْ لُطْفِهِ بِنَا وَتَفَضُّلِهِ عَلَيْنَا .

فَالْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي نِعَمُهُ لَا تُحْصَى وَشُكْرُهُ لَا يُؤَدَّى .

ثُمَّ جَعَلَ إلَى رَسُولِهِ : صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

بَيَانَ مَا كَانَ مُجْمَلًا ،

وَتَفْسِيرَ مَا كَانَ مُشْكِلًا ،

وَتَحْقِيقَ مَا كَانَ مُحْتَمَلًا ؛

لِيَكُونَ لَهُ مَعَ تَبْلِيغِ الرِّسَالَةِ ظُهُورُ الِاخْتِصَاصِ بِهِ

وَمَنْزِلَةُ التَّفْوِيضِ إلَيْهِ .

قَالَ اللَّهُ تَعَالَى :

{ وَأَنْزَلْنَا إلَيْك الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَّ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ إلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ } .

ثُمَّ جَعَلَ إلَى الْعُلَمَاءِ اسْتِنْبَاطَ مَا نَبَّهَ عَلَى مَعَانِيهِ ،

وَأَشَارَ إلَى أُصُولِهِ بِالِاجْتِهَادِ فِيهِ إلَى عِلْمِ الْمُرَادِ ،

فَيَمْتَازُوا بِذَلِكَ عَنْ غَيْرِهِمْ وَيَخْتَصُّوا بِثَوَابِ اجْتِهَادِهِمْ .

قَالَ اللَّهُ تَعَالَى :

{ يَرْفَعُ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَاَلَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ }

وَقَالَ اللَّهُ تَعَالَى :

{ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إلَّا اللَّهُ وَالرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ }

فَصَارَ الْكِتَابُ أَصْلًا وَالسُّنَّةُ فَرْعًا

وَاسْتِنْبَاطُ الْعُلَمَاءِ إيضَاحًا وَكَشْفًا .

وَرُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ :

{ الْقُرْآنُ أَصْلُ عِلْمِ الشَّرِيعَةِ نَصُّهُ وَدَلِيلُهُ } ،

وَالْحِكْمَةُ بَيَانُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

وَالْأُمَّةُ الْمُجْتَمِعَةُ حُجَّةٌ عَلَى مَنْ شَذَّ عَنْهَا .

وَكَانَ مِنْ رَأْفَتِهِ بِخَلْقِهِ وَتَفَضُّلِهِ عَلَى عِبَادِهِ

أَنْ أَقْدَرَهُمْ عَلَى مَا كَلَّفَهُمْ ،

وَرَفَعَ الْحَرَجَ عَنْهُمْ فِيمَا تَعَبَّدْهُمْ ؛

لِيَكُونُوا مَعَ مَا قَدْ أَعَدَّهُ لَهُمْ نَاهِضِينَ

بِفِعْلِ الطَّاعَاتِ وَمُجَانَبَةِ الْمَعَاصِي .

قَالَ اللَّهُ تَعَالَى :

{ لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إلَّا وُسْعَهَا }

وَقَالَ : { وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ }

وَجَعَلَ مَا كَلَّفَهُمْ ثَلَاثَةَ أَقْسَامٍ :

قِسْمًا أَمَرَهُمْ بِاعْتِقَادِهِ ،

وَقِسْمًا أَمَرَهُمْ بِفِعْلِهِ ،

وَقِسْمًا أَمَرَهُمْ بِالْكَفِّ عَنْهُ ؛

لِيَكُونَ اخْتِلَافُ جِهَاتِ التَّكْلِيفِ أَبْعَثَ عَلَى قَبُولِهِ ،

وَأَعْوَنَ عَلَى فِعْلِهِ ، حِكْمَةً مِنْهُ وَلُطْفًا .

وَجَعَلَ مَا أَمَرَهُمْ بِاعْتِقَادِهِ قِسْمَيْنِ :

قِسْمًا إثْبَاتًا ، وَقِسْمًا نَفْيًا .

فَأَمَّا الْإِثْبَاتُ فَإِثْبَاتُ تَوْحِيدِهِ ، وَصِفَاتِهِ ،

وَإِثْبَاتُ بَعْثَتِهِ رُسُلَهُ ،

وَتَصْدِيقِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيمَا جَاءَ بِهِ .

وَأَمَّا النَّفْيُ فَنَفْيُ الصَّاحِبَةِ ، وَالْوَلَدِ ،

وَالْحَاجَةِ ، وَالْقَبَائِحِ أَجْمَعَ .

وَهَذَانِ الْقِسْمَانِ أَوَّلُ مَا كَلَّفَهُ الْعَاقِلَ

وَجَعَلَ مَا أَمَرَهُمْ بِفِعْلِهِ ثَلَاثَةَ أَقْسَامٍ :

قِسْمًا عَلَى أَبْدَانِهِمْ كَالصَّلَاةِ وَالصِّيَامِ ،

وَقِسْمًا فِي أَمْوَالِهِمْ كَالزَّكَاةِ وَالْكَفَّارَةِ ،

وَقِسْمًا عَلَى أَمْوَالِهِمْ وَأَبْدَانِهِمْ كَالْحَجِّ وَالْجِهَادِ ،

لِيَسْهُلَ عَلَيْهِمْ فِعْلُهُ وَيَخِفَّ عَنْهُمْ أَدَاؤُهُ نَظَرًا مِنْهُ تَعَالَى لَهُمْ ،

وَتَفَضُّلًا مِنْهُ عَلَيْهِمْ .

وَجَعَلَ مَا أَمَرَهُمْ بِالْكَفِّ عَنْهُ ثَلَاثَةَ أَقْسَامٍ :

قِسْمًا لِإِحْيَاءِ نُفُوسِهِمْ وَصَلَاحِ أَبْدَانِهِمْ ،

كَنَهْيِهِ عَنْ الْقَتْلِ ، وَأَكْلِ الْخَبَائِثِ وَالسُّمُومِ ،

وَشُرْبِ الْخُمُورِ الْمُؤَدِّيَةِ إلَى فَسَادِ الْعَقْلِ وَزَوَالِهِ .

وَقِسْمًا لِائْتِلَافِهِمْ وَإِصْلَاحِ ذَاتِ بَيْنِهِمْ ،

كَنَهْيِهِ عَنْ الْغَضَبِ ، وَالْغَلَبَةِ ، وَالظُّلْمِ ،

وَالسَّرَفِ الْمُفْضِي إلَى الْقَطِيعَةِ ، وَالْبَغْضَاءِ .

وَقِسْمًا لِحِفْظِ أَنْسَابِهِمْ وَتَعْظِيمِ مَحَارِمِهِمْ ،

كَنَهْيِهِ عَنْ الزِّنَا وَنِكَاحِ ذَوَاتِ الْمَحَارِمِ .

فَكَانَتْ نِعْمَتُهُ فِيمَا حَظَرَهُ عَلَيْنَا كَنِعْمَتِهِ فِيمَا أَبَاحَهُ لَنَا ،

وَتَفَضُّلُهُ فِيمَا كَفَّنَا عَنْهُ كَتَفَضُّلِهِ فِيمَا أَمَرَنَا بِهِ .

فَهَلْ يَجِدُ الْعَاقِلُ فِي رَوِيَّتِهِ مَسَاغًا أَنْ يُقَصِّرَ فِيمَا أَمَرَ بِهِ وَهُوَ نِعْمَةُ عَلَيْهِ ،

أَوْ يَرَى فُسْحَةً فِي ارْتِكَابِ مَا نَهَى عَنْهُ وَهُوَ تَفَضُّلٌ مِنْهُ عَلَيْهِ ؟

وَهَلْ يَكُونُ مَنْ أَنْعَمَ عَلَيْهِ بِنِعْمَةٍ فَأَهْمَلَهَا ،

مَعَ شِدَّةِ فَاقَتِهِ إلَيْهَا ،

إلَّا مَذْمُومًا فِي الْعَقْلِ مَعَ مَا جَاءَ مِنْ وَعِيدِ الشَّرْعِ ؟

ثُمَّ مِنْ لُطْفِهِ ِخَلْقِهِ وَتَفَضُّلِهِ عَلَى عِبَادِهِ

أَنْ جَعَلَ لَهُمْ مِنْ جِنْسِ كُلِّ فَرِيضَةٍ نَفْلًا ،

وَحَمَلَ لَهَا مِنْ الثَّوَابِ قِسْطًا ،

وَنَدَبَهُمْ إلَيْهِ نَدْبًا ،

وَجَعَلَ لَهُمْ بِالْحَسَنَةِ عَشْرًا لِيُضَاعِفَ ثَوَابَ فَاعِلِهِ ،

وَيَضَعَ الْعِقَابَ عَنْ تَارِكِهِ .

وَمِنْ لَطِيفِ حِكْمَتِهِ أَنْ جَعَلَ لِكُلِّ عِبَادَةٍ حَالَتَيْنِ :

حَالَةُ كَمَالٍ وَحَالَةُ جَوَازٍ ،

رِفْقًا مِنْهُ بِخَلْقِهِ لِمَا سَبَقَ فِي عِلْمِهِ

أَنَّ فِيهِمْ الْعَجِلَ الْمُبَادِرَ وَالْبَطِيءَ الْمُتَثَاقِلَ ،

وَمَنْ لَا صَبْرَ لَهُ عَلَى أَدَاءِ الْأَكْمَلِ

لِيَكُونَ مَا أَخَلَّ بِهِ مِنْ هَيْئَاتِ عِبَادَتِهِ غَيْرَ قَادِحٍ فِي فَرْضٍ ،

وَلَا مَانِعٍ مِنْ أَجْرٍ ،

فَكَانَ ذَلِكَ مِنْ نِعَمِهِ عَلَيْنَا وَحُسْنِ نَظَرِهِ إلَيْنَا .

وَكَانَ أَوَّلُ مَا فَرَضَ بَعْدَ تَصْدِيقِ نَبِيِّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

عِبَادَاتِ الْأَبْدَانِ ،

وَقَدْ قَدَّمَهَا عَلَى مَا يَتَعَلَّقُ بِالْأَمْوَالِ ؛

لِأَنَّ النُّفُوسَ عَلَى الْأَمْوَالِ

أَشَحُّ وَبِمَا يَتَعَلَّقُ بِالْأَبْدَانِ أَسْمَحُ ،

وَذَلِكَ الصَّلَاةُ وَالصِّيَامُ .

SHOLAT

فَقَدَّمَ الصَّلَاةَ عَلَى الصِّيَامِ ؛

لِأَنَّ الصَّلَاةَ أَسْهَلُ فِعْلًا ، وَأَيْسَرُ عَمَلًا ،

وَجَعَلَهَا مُشْتَمِلَةً عَلَى خُضُوعٍ لَهُ وَابْتِهَالٍ إلَيْهِ .

فَالْخُضُوعُ لَهُ رَهْبَةٌ مِنْهُ ، وَالِابْتِهَالُ إلَيْهِ رَغْبَةٌ فِيهِ .

وَلِذَلِكَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :

{ إذَا قَامَ أَحَدُكُمْ إلَى صَلَاتِهِ فَإِنَّمَا يُنَاجِي رَبَّهُ فَلْيَنْظُرْ بِمَا يُنَاجِيهِ } .

وَرُوِيَ عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ

أَنَّهُ كَانَ كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيْهِ وَقْتُ صَلَاةٍ اصْفَرَّ لَوْنُهُ مَرَّةً

وَاحْمَرَّ أُخْرَى فَقِيلَ لَهُ فِي ذَلِكَ ،

فَقَالَ : أَتَتْنِي الْأَمَانَةُ الَّتِي عُرِضَتْ

عَلَى السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ

فَأَبَيْنَ أَنْ يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا

وَحَمَلْتهَا أَنَا

فَلَا أَدْرِي أَأُسِيءُ فِيهَا أَمْ أُحْسِنُ .

ثُمَّ جَعَلَ لَهَا شُرُوطًا لَازِمَةً

مِنْ رَفْعِ حَدَثٍ ، وَإِزَالَةِ نَجَسٍ ؛

لِيَسْتَدِيمَ النَّظَافَةَ لِلِقَاءِ رَبِّهِ ،

وَالطَّهَارَةَ لِأَدَاءِ فَرْضِهِ .

ثُمَّ ضَمَّنَهَا تِلَاوَةَ كِتَابِهِ الْمُنَزَّلِ لِيَتَدَبَّرَ مَا فِيهِ ،

مِنْ أَوَامِرِهِ وَنَوَاهِيهِ ،

وَيَعْتَبِرَ إعْجَازَ أَلْفَاظِهِ وَمَعَانِيهِ .

ثُمَّ عَلَّقَهَا بِأَوْقَاتٍ رَاتِبَةٍ ،

وَأَزْمَانٍ مُتَرَادِفَةٍ ؛

لِيَكُونَ تَرَادُفُ أَزْمَانِهَا وَتَتَابُعُ أَوْقَاتِهَا سَبَبًا

لِاسْتِدَامَةِ الْخُضُوعِ لَهُ وَالِابْتِهَالِ إلَيْهِ ،

فَلَا تَنْقَطِعُ الرَّهْبَةُ مِنْهُ وَلَا الرَّغْبَةُ فِيهِ ،

وَإِذَا لَمْ تَنْقَطِعْ الرَّغْبَةُ وَالرَّهْبَةُ اسْتَدَامَ صَلَاحُ الْخَلْقِ .

وَبِحَسَبِ قُوَّةِ الرَّغْبَةِ وَالرَّهْبَةِ

يَكُونُ اسْتِيفَاؤُهَا عَلَى الْكَمَالِ

أَوْ التَّقْصِيرِ فِيهَا حَالَ الْجَوَازِ .

وَقَدْ رُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :

{ الصَّلَاةُ مِكْيَالٌ فَمَنْ وَفَّى وُفِّيَ لَهُ وَمَنْ طَفَّفَ فَقَدْ عَلِمْتُمْ مَا قَالَ اللَّهُ فِي الْمُطَفِّفِينَ } .

وَرُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ :

{ مَنْ هَانَتْ عَلَيْهِ صَلَاتُهُ كَانَتْ عَلَى اللَّهِ تَعَالَى وَعَزَّ وَجَلَّ أَهْوَنَ } .

وَأَنْشَدْت لِبَعْضِ الْفُصَحَاءِ فِي ذَلِكَ :

أَقْبِلْ عَلَى صَلَوَاتِك الْخَمْسِ

كَمْ مُصْبِحٍ وَعَسَاهُ لَا يُمْسِي

وَاسْتَقْبِلْ الْيَوْمَ الْجَدِيدَ بِتَوْبَةٍ

تَمْحُو ذُنُوبَ صَبِيحَةِ الْأَمْسِ

فَلَيَفْعَلَنَّ بِوَجْهِك الْغَضِّ الْبِلَى

فِعْلَ الظَّلَامِ بِصُورَةِ الشَّمْسِ

ثُمَّ فَرَضَ اللَّهُ تَعَالَى الصِّيَامَ

وَقَدَّمَهُ عَلَى زَكَاةِ الْأَمْوَالِ

لِتَعَلُّقِ الصِّيَامِ بِالْأَبْدَانِ .

وَكَانَ فِي إيجَابِهِ حَثٌّ

عَلَى رَحْمَةِ الْفُقَرَاءِ وَإِطْعَامِهِمْ

وَسَدِّ جَوْعَاتِهِمْ لِمَا عَايَنُوهُ مِنْ شِدَّةِ الْمَجَاعَةِ فِي صَوْمِهِمْ .

وَقَدْ قِيلَ لِيُوسُفَ – عَلَى نَبِيِّنَا وَعَلَيْهِ السَّلَامُ – :

أَتَجُوعُ وَأَنْتَ عَلَى خَزَائِنِ الْأَرْضِ ؟

فَقَالَ : أَخَافُ أَنْ أَشْبَعَ فَأَنْسَى الْجَائِعَ .

PUASA

ثُمَّ لِمَا فِي الصَّوْمِ مِنْ قَهْرِ النَّفْسِ وَإِذْلَالِهَا

وَكَسْرِ الشَّهْوَةِ الْمُسْتَوْلِيَةِ عَلَيْهَا

وَإِشْعَارِ النَّفْسِ مَا هِيَ عَلَيْهِ مِنْ الْحَاجَةِ

إلَى يَسِيرِ الطَّعَامِ وَالشَّرَابِ .

وَالْمُحْتَاجُ إلَى الشَّيْءِ ذَلِيلٌ بِهِ .

وَبِهَذَا احْتَجَّ اللَّهُ تَعَالَى

عَلَى مَنْ اتَّخَذَ عِيسَى

وَأُمَّهُ إلَهَيْنِ مِنْ دُونِهِ ، فَقَالَ :

{ مَا الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ إلَّا رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ وَأُمُّهُ صِدِّيقَةٌ كَانَا يَأْكُلَانِ الطَّعَامَ } .

فَجَعَلَ احْتِيَاجَهُمَا إلَى الطَّعَامِ نَقْصًا فِيهِمَا عَنْ أَنْ يَكُونَا إلَهَيْنِ .

وَقَدْ وَصَفَ الْحَسَنُ الْبَصْرِيُّ نَقْصَ الْإِنْسَانِ بِالطَّعَامِ وَالشَّرَابِ

فَقَالَ : مِسْكِينُ ابْنُ آدَمَ مَحْتُومُ الْأَجَلِ ،

مَكْتُومُ الْأَمَلِ ، مَسْتُورُ الْعِلَلِ .

يَتَكَلَّمُ بِلَحْمٍ

وَيَنْظُرُ بِشَحْمٍ ،

وَيَسْمَعُ بِعَظْمٍ .

أَسِيرُ جُوعِهِ ،

صَرِيعُ شِبَعِهِ تُؤْذِيهِ الْبَقَّةُ ،

وَتُنْتِنُهُ الْعَرَقَةُ وَتَقْتُلُهُ الشَّرْقَةُ .

لَا يَمْلِكُ لِنَفْسِهِ ضَرًّا ،

وَلَا نَفْعًا وَلَا مَوْتًا ، وَلَا حَيَاةً ، وَلَا نُشُورًا .

فَانْظُرْ إلَى لُطْفِهِ بِنَا ،

فِيمَا أَوْجَبَهُ مِنْ الصِّيَامِ عَلَيْنَا .

كَيْفَ أَيْقَظَ الْعُقُولَ لَهُ ،

وَقَدْ كَانَتْ عَنْهُ غَافِلَةً أَوْ مُتَغَافِلَةً .

وَنَفَعَ النُّفُوسَ بِهِ وَلَمْ تَكُنْ مُنْتَفِعَةً وَلَا نَافِعَةً .

ثُمَّ فَرَضَ زَكَوَاتِ الْأَمْوَالِ

وَقَدَّمَهَا عَلَى فَرْضِ الْحَجِّ ؛

لِأَنَّ فِي الْحَجِّ مَعَ إنْفَاقِ الْمَالِ سَفَرًا شَاقًّا ،

فَكَانَتْ النَّفْسُ إلَى الزَّكَاةِ أَسْرَعَ إجَابَةً مِنْهَا إلَى الْحَجِّ ،

فَكَانَ فِي إيجَابِهَا مُوَاسَاةً لِلْفُقَرَاءِ ،

وَمَعُونَةً لِذَوِي الْحَاجَاتِ ،

تَكُفُّهُمْ عَنْ الْبَغْضَاءِ

وَتَمْنَعُهُمْ مِنْ التَّقَاطُعِ وَتَبْعَثُهُمْ عَلَى التَّوَاصُلِ ؛

لِأَنَّ الْآمِلَ وَصُولٌ وَالرَّاجِيَ هَائِبٌ ،

وَإِذَا زَالَ الْأَمَلُ وَانْقَطَعَ الرَّجَاءُ

وَاشْتَدَّتْ الْحَاجَةُ وَقَعَتْ الْبَغْضَاءُ وَاشْتَدَّ الْحَسَدُ

فَحَدَثَ التَّقَاطُعُ بَيْنَ أَرْبَابِ الْأَمْوَالِ وَالْفُقَهَاءِ ،

وَوَقَعَتْ الْعَدَاوَةُ بَيْنَ ذَوِي الْحَاجَاتِ وَالْأَغْنِيَاءِ ،

حَتَّى تُفْضِيَ إلَى التَّغَالُبِ عَلَى الْأَمْوَالِ وَالتَّغْرِيرِ بِالنُّفُوسِ .

هَذَا مَعَ مَا فِي أَدَاءِ الزَّكَاةِ

مِنْ تَمْرِينِ النَّفْسِ عَلَى السَّمَاحَةِ الْمَحْمُودَةِ

وَمُجَانَبَةِ الشُّحِّ الْمَذْمُومِ ؛

لِأَنَّ السَّمَاحَةَ تَبْعَثُ عَلَى أَدَاءِ الْحُقُوقِ

وَالشُّحَّ يَصُدُّ عَنْهَا .

وَمَا يَبْعَثُ عَلَى أَدَاءِ الْحُقُوقِ فَأَجْدَرُ بِهِ حَمْدًا ،

وَمَا صَدَّ عَنْهَا فَأَخْلِقْ بِهِ ذَمًّا .

وَقَدْ رَوَى أَبُو هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ :

{ شَرُّ مَا أُعْطِيَ الْعَبْدُ شُحٌّ هَالِعٌ ، وَجُبْنٌ خَالِعٌ } .

فَسُبْحَانَ مَنْ دَبَّرَنَا بِلَطِيفِ حِكْمَتِهِ ،

وَأَخْفَى عَنْ فِطْنَتِنَا جَزِيلَ نِعْمَتِهِ ،

حَتَّى اسْتَوْجَبَ مِنْ الشُّكْرِ بِإِخْفَائِهَا

أَعْظَمَ مِمَّا اسْتَوْجَبَهُ بِإِبْدَائِهَا .

ثُمَّ فَرَضَ الْحَجَّ فَكَانَ آخِرَ فُرُوضِهِ ؛

لِأَنَّهُ يَجْمَعُ عَمَلًا عَلَى بَدَنٍ وَحَقًّا فِي مَالٍ .

فَجَعَلَ فَرْضَهُ بَعْدَ اسْتِمْرَارِ فُرُوضِ الْأَبْدَانِ وَفُرُوضِ الْأَمْوَالِ ؛

لِيَكُونَ اسْتِئْنَاسَهُمْ بِكُلِّ وَاحِدٍ مِنْ النَّوْعَيْنِ

ذَرِيعَةً إلَى تَسْهِيلِ مَا جَمَعَ بَيْنَ النَّوْعَيْنِ .

فَكَانَ فِي إيجَابِهِ تَذْكِيرٌ لِيَوْمِ الْحَشْرِ بِمُفَارَقَةِ الْمَالِ وَالْأَهْلِ ،

وَخُضُوعِ الْعَزِيزِ وَالذَّلِيلِ فِي الْوُقُوفِ بَيْنَ يَدَيْهِ ،

وَاجْتِمَاعِ الْمُطِيعِ وَالْعَاصِي فِي الرَّهْبَةِ مِنْهُ وَالرَّغْبَةِ إلَيْهِ ،

وَإِقْلَاعِ أَهْلِ الْمَعَاصِي عَمَّا اجْتَرَحُوهُ ،

وَنَدَمِ الْمُذْنِبِينَ عَلَى مَا أَسْلَفُوهُ ،

فَقَلَّ مَنْ حَجَّ إلَّا وَأَحْدَثَ تَوْبَةً مِنْ ذَنْبٍ

وَإِقْلَاعًا مِنْ مَعْصِيَةٍ ،

وَلِذَلِكَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :

{ مِنْ عَلَامَةِ الْحَجَّةِ الْمَبْرُورَةِ

أَنْ يَكُونَ صَاحِبُهَا بَعْدَهَا خَيْرًا مِنْهُ قَبْلَهَا } .

وَهَذَا صَحِيحٌ ؛

لِأَنَّ النَّدَمَ عَلَى الذُّنُوبِ مَانِعٌ مِنْ الْإِقْدَامِ عَلَيْهَا ،

وَالتَّوْبَةَ مُكَفِّرَةٌ لِمَا سَلَفَ مِنْهَا .

فَإِذَا كَفَّ عَمَّا كَانَ يَقْدُمُ عَلَيْهِ أَنْبَأَ عَنْ صِحَّةِ تَوْبَتِهِ ،

وَصِحَّةُ التَّوْبَةِ تَقْتَضِي قَبُولَ حَجَّتِهِ .

ثُمَّ نَبَّهَ بِمَا يُعَانِي فِيهِ مِنْ مَشَاقِّ السَّفَرِ الْمُؤَدِّي إلَيْهِ

عَلَى مَوْضِعِ النِّعْمَةِ بِرَفَاهَةِ الْإِقَامَةِ

وَأَنَسَةِ الْأَوْطَانِ لِيَحْنُوَ عَلَى مِنْ سُلِبَ هَذِهِ النِّعْمَةَ مِنْ أَبْنَاءِ السَّبِيلِ .

ثُمَّ أَعْلَمَ بِمُشَاهَدَةِ حَرَمِهِ الَّذِي أَنْشَأَ مِنْهُ دِينَهُ ،

وَبَعَثَ فِيهِ رَسُولَهُ .

ثُمَّ بِمُشَاهَدَةِ دَارِ الْهِجْرَةِ

الَّتِي أَعَزَّ اللَّهُ بِهَا أَهْلَ طَاعَتِهِ ،

وَأَذَلَّ بِنُصْرَةِ نَبِيِّهِ مُحَمَّدٍ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ أَهْلَ مَعْصِيَتِهِ ،

حَتَّى خَضَعَ لَهُ عُظَمَاءُ الْمُتَجَبِّرِينَ ،

وَتَذَلَّلَ لَهُ زُعَمَاءُ الْمُتَكَبِّرِينَ .

إنَّهُ لَمْ يَنْتَشِرْ عَنْ ذَلِكَ الْمَكَانِ الْمُنْقَطِعِ ،

وَلَا قَوِيَ بَعْدَ الضَّعْفِ الْبَيِّنِ

حَتَّى طَبَّقَ الْأَرْضَ شَرْقًا وَغَرْبًا

إلَّا بِمُعْجِزَةٍ ظَاهِرَةٍ وَنَصْرٍ عَزِيزٍ .

فَاعْتَبِرْ إنْعَامَهُ عَلَيْك فِيمَا كَلَّفَك ،

وَإِحْسَانَهُ إلَيْك فِيمَا تَعَبَّدَك .

فَقَدْ وَكَّلْتُك إلَى فِطْنَتِك

وَأَحَلْتُك عَلَى بَصِيرَتِك

بَعْدَ أَنْ كُنْتُ لَك رَائِدًا صَدُوقًا ،

وَنَاصِحًا شَفُوقًا

هَلْ تُحْسِنُ نُهُوضًا بِشُكْرِهِ إذَا فَعَلْت مَا أَمَرَك ،

وَتَقَبَّلْت مَا كَلَّفَك ؟

كَلًّا إنَّهُ لَا يُوَلِّيك نِعْمَةً

تُوجِبُ الشُّكْرَ إذَا وَصَلَهَا

قَبْلَ شُكْرِ مَا سَلَفَ بِنِعْمَةٍ

تُوجِبُ الشُّكْرَ فِي الْمُؤْتَنَفِ .

وَقَالَ الْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ :

نِعَمُ اللَّهِ أَكْثَرُ مِنْ أَنْ تُشْكَرَ إلَّا مَا أَعَانَ عَلَيْهِ ،

وَذُنُوبُ ابْنِ آدَمَ أَكْثَرُ مِنْ أَنْ تُغْفَرَ إلَّا مَا عَفَا عَنْهُ .

وَأَنْشَدْت لِمَنْصُورِ بْنِ إسْمَاعِيلَ الْفَقِيهِ الْمِصْرِيِّ رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى :

شُكْرُ الْإِلَهِ نِعْمَةٌ مُوجِبَةٌ لِشُكْرِهِ

فَكَيْفَ شُكْرِي بِرَّهُ وَشُكْرُهُ مِنْ بِرِّهِ

وَإِذَا كُنْت عَنْ شُكْرِ نِعَمِهِ عَاجِزًا

فَكَيْفَ بِك إذَا قَصَّرَتْ فِيمَا أَمَرَك ،

أَوْ فَرَّطْت فِيمَا كَلَّفَك ،

وَنَفْعُهُ أَعْوَدُ عَلَيْك لَوْ فَعَلْته .

هَلْ تَكُونُ لِسَوَابِغِ نِعَمِهِ إلَّا كَفُورًا ،

وَبِبِدَايَةِ الْعُقُولِ إلَّا مَزْجُورًا ؟

وَقَدْ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى :

{ يَعْرِفُونَ نِعْمَةَ اللَّهِ ثُمَّ يُنْكِرُونَهَا }

قَالَ مُجَاهِدٌ :

أَيْ يَعْرِفُونَ مَا عَدَّدَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنْ نِعَمِهِ

وَيُنْكِرُونَهَا بِقَوْلِهِمْ أَنَّهُمْ وَرِثُوهَا عَنْ آبَائِهِمْ

وَاكْتَسَبُوهَا بِأَفْعَالِهِمْ .

وَرُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ :

{ يَقُولُ اللَّهُ يَا ابْنَ آدَمَ مَا أَنْصَفْتَنِي

أَتَحَبَّبُ إلَيْك بِالنِّعَمِ

وَتَتَمَقَّتُ إلَيَّ بِالْمَعَاصِي .

خَيْرِي إلَيْك نَازِلٌ

وَشَرُّك إلَيَّ صَاعِدٌ

كَمْ مِنْ مَلَكٍ كَرِيمٍ

يَصْعَدُ إلَيَّ مِنْك بِعَمَلٍ قَبِيحٍ } .

وَقَالَ بَعْضُ صُلَحَاءِ السَّلَفِ :

قَدْ أَصْبَحَ بِنَا مِنْ نِعَمِ اللَّهِ تَعَالَى مَا لَا نُحْصِيهِ ،

مَعَ كَثْرَةِ مَا نَعْصِيهِ ،

فَلَا نَدْرِي أَيَّهُمَا نَشْكُرُ ،

أَجَمِيلَ مَا يَنْشُرُ ،

أَمْ قَبِيحَ مَا يَسْتُرُ .

فَحَقَّ عَلَى مَنْ عَرَفَ مَوْضِعَ النِّعْمَةِ

أَنْ يَقْبَلَهَا مُمْتَثِلًا لِمَا كُلِّفَ مِنْهَا

وَقَبُولُهَا يَكُونُ بِأَدَائِهَا ،

ثُمَّ يَشْكُرَ اللَّهَ تَعَالَى عَلَى مَا أَنْعَمَ مِنْ إسْدَائِهَا .

فَإِنَّ بِنَا مِنْ الْحَاجَةِ إلَى نِعَمِهِ أَكْثَرَ مِمَّا كَلَّفَنَا مِنْ شُكْرِ نِعَمِهِ .

فَإِنْ نَحْنُ أَدَّيْنَا حَقَّ النِّعْمَةِ فِي التَّكْلِيفِ

تَفَضَّلَ بِإِسْدَاءِ النِّعْمَةِ مِنْ غَيْرِ جِهَةِ التَّكْلِيفِ ،

فَلَزِمَتْ النِّعْمَتَانِ

وَمَنْ لَزِمَتْهُ النِّعْمَتَانِ فَقَدْ أُوتِيَ حَظَّ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ،

وَهَذَا هُوَ السَّعِيدُ بِالْإِطْلَاقِ .

وَإِنْ قَصَّرْنَا فِي أَدَاءِ مَا كُلِّفْنَا مِنْ شُكْرِهِ

قَصَرَ عَنَّا مَا لَا تَكْلِيفَ فِيهِ مِنْ نِعَمِهِ ،

فَنَفَرَتْ النِّعْمَتَانِ

وَمَنْ نَفَرَتْ عَنْهُ النِّعْمَتَانِ فَقَدْ سُلِبَ حَظَّ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ،

فَلَمْ يَكُنْ لَهُ فِي الْحَيَاةِ حَظٌّ وَلَا فِي الْمَوْتِ رَاحَةٌ ،

وَهَذَا هُوَ الشَّقِيُّ بِالِاسْتِحْقَاقِ .

وَلَيْسَ يَخْتَارُ الشِّقْوَةَ عَلَى السَّعَادَةِ

ذُو لُبٍّ صَحِيحٍ وَلَا عَقْلٍ سَلِيمٍ .

وَقَدْ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى :

{ لَيْسَ بِأَمَانِيِّكُمْ وَلَا أَمَانِيِّ أَهْلِ الْكِتَابِ مَنْ يَعْمَلْ سُوءًا يُجْزَ بِهِ } .

وَرَوَى الْأَعْمَشُ عَنْ سُلَيْمٌ قَالَ ،

قَالَ أَبُو بَكْرٍ الصِّدِّيقُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ :

{ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا أَشَدَّ هَذِهِ الْآيَةِ :

{ مَنْ يَعْمَلْ سُوءًا يُجْزَ بِهِ } .

فَقَالَ : يَا أَبَا بَكْرٍ إنَّ الْمُصِيبَةَ فِي الدُّنْيَا جَزَاءٌ } .

وَاخْتَلَفَ الْمُفَسِّرُونَ فِي تَأْوِيلِ قَوْله تَعَالَى : { سَنُعَذِّبُهُمْ مَرَّتَيْنِ } .

فَقَالَ بَعْضُهُمْ :

أَحَدُ الْعَذَابَيْنِ الْفَضِيحَةُ فِي الدُّنْيَا ،

وَالثَّانِي عَذَابُ الْقَبْرِ .

وَقَالَ عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ يَزِيدَ :

أَحَدُ الْعَذَابَيْنِ مَصَائِبُهُمْ فِي الدُّنْيَا فِي أَمْوَالِهِمْ وَأَوْلَادِهِمْ ،

وَالثَّانِي عَذَابُ الْآخِرَةِ فِي النَّارِ .

وَلَيْسَ وَإِنْ نَالَ أَهْلُ الْمَعَاصِي لَذَّةً مِنْ عَيْشٍ

أَوْ أَدْرَكُوا أُمْنِيَةً مِنْ دُنْيَا كَانَتْ عَلَيْهِمْ نِعْمَةً ،

بَلْ قَدْ يَكُونُ ذَلِكَ اسْتِدْرَاجًا وَنِقْمَةً .

وَرَوَى ابْنُ لَهِيعَةَ عَنْ عُقْبَةَ بْنِ مُسْلِمِ بْنِ عَامِرٍ

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ :

{ إذَا رَأَيْت اللَّهَ تَعَالَى يُعْطِي الْعِبَادَ

مَا يَشَاؤُنِ عَلَى مَعَاصِيهِمْ إيَّاهُ

فَإِنَّمَا ذَلِكَ اسْتِدْرَاجٌ مِنْهُ لَهُمْ

ثُمَّ تَلَا : { فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى إذَا فَرِحُوا بِمَا أُوتُوا أَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً فَإِذَا هُمْ مُبْلِسُونَ }

فَأَمَّا الْمُحَرَّمَاتُ الَّتِي يَمْنَعُ الشَّرْعُ مِنْهَا

وَاسْتَقَرَّ التَّكْلِيفُ ،

عَقْلًا أَوْ شَرْعًا ،

بِالنَّهْيِ عَنْهَا فَتَنْقَسِمُ قِسْمَيْنِ .

مِنْهَا مَا تَكُونُ النُّفُوسُ دَاعِيَةً إلَيْهَا ،

وَالشَّهَوَاتُ بَاعِثَةً عَلَيْهَا ،

كَالسِّفَاحِ وَشُرْبِ الْخَمْرِ ،

فَقَدْ زَجَرَ اللَّهُ عَنْهَا ؛

لِقُوَّةِ الْبَاعِثِ عَلَيْهَا ،

وَشِدَّةِ الْمَيْلِ إلَيْهَا بِنَوْعَيْنِ مِنْ الزَّجْرِ :

أَحَدُهُمَا : حَدٌّ عَاجِلٌ يَرْتَدِعُ بِهِ الْجَرِيءُ .

وَالثَّانِي : وَعِيدٌ آجِلٌ يَزْدَجِرُ بِهِ التَّقِيُّ .

وَمِنْهَا مَا تَكُونُ النُّفُوسُ نَافِرَةً مِنْهَا ،

وَالشَّهَوَاتُ مَصْرُوفَةً عَنْهَا ،

كَأَكْلِ الْخَبَائِثِ وَالْمُسْتَقْذِرَات

وَشُرْبِ السَّمُومِ الْمُتْلِفَاتِ ،

فَاقْتَصَرَ اللَّهُ فِي الزَّجْرِ عَنْهَا

بِالْوَعِيدِ وَحْدَهُ دُونَ الْحَدِّ ؛

لِأَنَّ النُّفُوسَ مُسْتَعِدَّةٌ فِي الزَّجْرِ عَنْهَا ،

وَمَصْرُوفَةٌ عَنْ رُكُوبِ الْمَحْظُورِ مِنْهَا .

ثُمَّ أَكَّدَ اللَّهُ زَوَاجِرَهُ بِإِنْكَارِ الْمُنْكِرِينَ لَهَا

فَأَوْجَبَ الْأَمْرَ بِالْمَعْرُوفِ

وَالنَّهْيَ عَنْ الْمُنْكَرِ

لِيَكُونَ الْأَمْرُ بِالْمَعْرُوفِ

تَأْكِيدًا لِأَوَامِرِهِ ،

وَالنَّهْيُ عَنْ الْمُنْكَرِ

تَأْيِيدًا لِزَوَاجِرِهِ .

لِأَنَّ النُّفُوسَ الْأَشِرَةَ

قَدْ أَلْهَتْهَا الصَّبْوَةُ عَنْ اتِّبَاعِ الْأَوَامِرِ ،

وَأَذْهَلَتْهَا الشَّهْوَةُ عَنْ تِذْكَارِ الزَّوَاجِرِ .

وَكَانَ إنْكَارُ الْمُجَالِسِينَ أَزْجَرَ لَهَا ،

وَتَوْبِيخُ الْمُخَاطَبِينَ أَبْلَغَ فِيهَا .

وَلِذَلِكَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :

{ مَا أَقَرَّ قَوْمٌ الْمُنْكَرَ بَيْنَ أَظْهُرِهِمْ إلَّا عَمَّهُمْ اللَّهُ بِعَذَابٍ مُحْتَضَرٍ } .

وَإِذَا كَانَ ذَلِكَ فَلَا يَخْلُو حَالُ فَاعِلِي الْمُنْكَرِ مِنْ أَحَدِ الْأَمْرَيْنِ :

أَحَدُهُمَا :

أَنْ يَكُونُوا آحَادًا مُتَفَرِّقِينَ ،

وَأَفْرَادًا مُتَبَدِّدِينَ ،

لَمْ يَتَحَزَّبُوا فِيهِ ،

وَلَمْ يَتَضَافَرُوا عَلَيْهِ ،

وَهُمْ رَعِيَّةٌ مَقْهُورُونَ ،

وَأَفْذَاذٌ مُسْتَضْعَفُونَ ،

فَلَا خِلَافَ بَيْنَ النَّاسِ أَنَّ أَمَرَهُمْ بِالْمَعْرُوفِ

وَنَهْيَهُمْ عَنْ الْمُنْكَرِ ،

مَعَ الْمُكْنَةِ وَظُهُورِ الْقُدْرَةِ وَاجِبٌ

عَلَى مَنْ شَاهَدَ ذَلِكَ مِنْ فَاعِلِيهِ ،

أَوْ سَمِعَهُ مِنْ قَائِلِيهِ .

وَإِنَّمَا اخْتَلَفُوا فِي وُجُوبِ ذَلِكَ

عَلَى مُنْكِرِيهِ

هَلْ وَجَبَ عَلَيْهِمْ بِالْعَقْلِ أَوْ بِالشَّرْعِ .

فَذَهَبَ بَعْضُ الْمُتَكَلِّمِينَ إلَى وُجُوبِ ذَلِكَ بِالْعَقْلِ ؛

لِأَنَّهُ لَمَّا وَجَبَ بِالْعَقْلِ وَجَبَ أَنْ يَمْتَنِعَ مِنْ الْقَبِيحِ ،

وَوَجَبَ أَيْضًا بِالْعَقْلِ أَنْ يَمْنَعَ غَيْرَهُ مِنْهُ ؛

لِأَنَّ ذَلِكَ أَدْعَى إلَى مُجَانَبَتِهِ ،

وَأَبْلَغُ فِي مُفَارَقَتِهِ .

وَقَدْ رَوَى عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ رَحِمَهُ اللَّهُ قَالَ :

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :

{ إنَّ قَوْمًا رَكِبُوا سَفِينَةً فَاقْتَسَمُوا

فَأَخَذَ كُلُّ وَاحِدٍ مِنْهُمْ مَوْضِعًا ،

فَنَقَرَ رَجُلٌ مِنْهُمْ مَوْضِعًا بِفَأْسٍ .

فَقَالُوا : مَا تَصْنَعُ ؟

فَقَالَ : هُوَ مَكَانِي أَصْنَعُ فِيهِ مَا شِئْت .

فَلَمْ يَأْخُذُوا عَلَى يَدَيْهِ فَهَلَكَ وَهَلَكُوا } .

وَذَهَبَ آخَرُونَ إلَى وُجُوبِ ذَلِكَ بِالشَّرْعِ دُونَ الْعَقْلِ ؛

لِأَنَّ الْعَقْلَ لَوْ أَوْجَبَ النَّهْيَ عَنْ الْمُنْكَرِ ،

وَمَنَعَ غَيْرَهُ مِنْ الْقَبِيحِ ،

لَوَجَبَ مِثْلُهُ عَلَى اللَّهِ تَعَالَى ،

وَلَمَا جَازَ وُرُودُ الشَّرْعِ

بِإِقْرَارِ أَهْلِ الذِّمَّةِ عَلَى الْكُفْرِ ،

وَتَرْكِ النَّكِيرِ عَلَيْهِمْ ، ؛

لِأَنَّ وَاجِبَاتِ الْعُقُولِ لَا يَجُوزُ إبْطَالُهَا بِالشَّرْعِ ،

وَفِي وُرُودِ الشَّرْعِ بِذَلِكَ دَلِيلٌ

عَلَى أَنَّ الْعَقْلَ غَيْرُ مُوجِبٍ لِإِنْكَارِهِ .

فَأَمَّا إذَا كَانَ فِي تَرْكِ إنْكَارِهِ مَضَرَّةٌ

لَاحِقَةٌ بِمُنْكِرِهِ

وَجَبَ إنْكَارُهُ بِالْعَقْلِ عَلَى الْقَوْلَيْنِ مَعًا .

وَأَمَّا إنْ لَحِقَ الْمُنْكِرَ مَضَرَّةٌ

مِنْ إنْكَارِهِ وَلَمْ تَلْحَقْهُ مِنْ كَفِّهِ

وَإِقْرَارِهِ لَمْ يَجِبْ عَلَيْهِ الْإِنْكَارُ بِالْعَقْلِ وَلَا بِالشَّرْعِ .

أَمَّا الْعَقْلُ فَلِأَنَّهُ يَمْنَعُ مِنْ اجْتِلَابِ الْمَضَارِّ الَّتِي لَا يُوَازِيهَا نَفْعٌ .

وَأَمَّا الشَّرْعُ فَقَدْ رَوَى أَبُو سَعِيدٍ الْخُدْرِيُّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ :

{ أَنْكِرْ الْمُنْكَرَ بِيَدِك فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِك ، فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِك ، وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ } .

فَإِنْ أَرَادَ الْإِقْدَامَ عَلَى الْإِنْكَارِ مَعَ لُحُوقِ الْمَضَرَّةِ بِهِ نَظَرَ .

فَإِنْ لَمْ يَكُنْ إظْهَارُ النَّكِيرِ مِمَّا يَتَعَلَّقُ بِإِعْزَازِ دِينِ اللَّهِ ،

وَلَا إظْهَارِ كَلِمَةِ الْحَقِّ ،

لَمْ يَجِبْ عَلَيْهِ النَّكِيرُ إذَا خَشِيَ ،

بِغَالِبِ الظَّنِّ ،

تَلَفًا أَوْ ضَرَرًا ،

وَلَمْ يُخْشَ مِنْهُ النَّكِيرُ أَيْضًا .

وَإِنْ كَانَ فِي إظْهَارِ النَّكِيرِ إعْزَازُ دِينِ اللَّهِ تَعَالَى ،

وَإِظْهَارُ كَلِمَةِ الْحَقِّ ،

حَسُنَ مِنْهُ النَّكِيرُ مَعَ خَشْيَةِ الْإِضْرَارِ وَالتَّلَفِ ،

وَإِنْ لَمْ يَجِبْ عَلَيْهِ ،

إذَا كَانَ الْغَرَضُ قَدْ يَحْصُلُ لَهُ بِالنَّكِيرِ وَإِنْ انْتَصَرَ أَوْ قُتِلَ .

وَعَلَى هَذَا الْوَجْهِ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ :

{ إنَّ مِنْ أَفْضَلِ الْأَعْمَالِ كَلِمَةَ حَقٍّ عِنْدَ سُلْطَانٍ جَائِرٍ } .

فَأَمَّا إذَا كَانَ يُقْتَلُ قَبْلَ حُصُولِ الْغَرَضِ

قَبُحَ فِي الْعَقْلِ أَنْ يَتَعَرَّضَ لِإِنْكَارِهِ ،

وَكَذَلِكَ لَوْ كَانَ الْإِنْكَارُ يَزِيدُ الْمُنْهَى

إغْرَاءً بِفِعْلِ الْمُنْكَرِ ،

وَلَجَاجًا فِي الْإِكْثَارِ مِنْهُ ،

قَبُحَ فِي الْعَقْلِ إنْكَارُهُ .

وَالْحَالُ الثَّانِيَةُ :

أَنْ يَكُونَ فِعْلُ الْمُنْكَرِ مِنْ جَمَاعَةٍ قَدْ تَضَافَرُوا عَلَيْهِ ،

وَعُصْبَةٍ قَدْ تَحَزَّبَتْ وَدَعَتْ إلَيْهِ .

وَقَدْ اخْتَلَفَ النَّاسُ فِي وُجُوبِ إنْكَارِهِ

عَلَى مَذَاهِبَ شَتَّى

فَقَالَتْ طَائِفَةٌ مِنْ أَصْحَابِ الْحَدِيثِ وَأَهْلِ الْآثَارِ :

لَا يَجِبُ إنْكَارُهُ وَالْأَوْلَى بِالْإِنْسَانِ أَنْ يَكُونَ كَافًّا ،

مُمْسِكًا ، وَمُلَازِمًا لِبَيْتِهِ ، وَادِعًا غَيْرَ مُنْكِرٍ وَلَا مُسْتَفَزٍّ .

وَقَالَتْ طَائِفَةٌ أُخْرَى مِمَّنْ يَقُولُ بِظُهُورِ الْمُنْتَظَرِ :

لَا يَجِبُ إنْكَارُهُ وَلَا التَّعَرُّضُ لِإِزَالَتِهِ

إلَّا أَنْ يَظْهَرَ الْمُنْتَظَرُ

فَيَتَوَلَّى إنْكَارَهُ بِنَفْسِهِ وَيَكُونُوا أَعْوَانَهُ .

وَقَالَتْ طَائِفَةٌ أُخْرَى ، مِنْهُمْ الْأَصَمُّ :

لَا يَجُوزُ لِلنَّاسِ إنْكَارُهُ

إلَّا أَنْ يَجْتَمِعُوا عَلَى إمَامٍ عَدْلٍ ،

فَيَجِبَ عَلَيْهِمْ الْإِنْكَارُ مَعَهُ .

وَقَالَ جُمْهُورُ الْمُتَكَلِّمِينَ : إنْكَارُ ذَلِكَ وَاجِبٌ ، وَالدَّفْعُ عَنْهُ لَازِمٌ عَلَى شُرُوطِهِ فِي وُجُودِ أَعْوَانٍ يَصْلُحُونَ لَهُ .

فَأَمَّا مَعَ فَقْدِ الْأَعْوَانِ فَعَلَى الْإِنْسَانِ الْكَفُّ ؛ لِأَنَّ الْوَاحِدَ قَدْ يُقْتَلُ قَبْلَ بُلُوغِ الْغَرَضِ ، وَذَلِكَ قَبِيحٌ فِي الْعَقْلِ أَنْ يَتَعَرَّضَ لَهُ .

فَهَذَا مَا أَكَّدَ اللَّهُ تَعَالَى بِهِ أَوَامِرَهُ وَأَيَّدَ بِهِ زَوَاجِرَهُ مِنْ الْأَمْرِ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّهْيِ عَنْ الْمُنْكَرِ ، وَمَا يَخْتَلِفُ مِنْ أَحْوَالِ الْآمِرِينَ بِهِ وَالنَّاهِينَ عَنْهُ .

ثُمَّ لَيْسَ يَخْلُو حَالُ النَّاسِ فِيمَا أُمِرُوا بِهِ وَنُهُوا عَنْهُ ، مِنْ فِعْلِ الطَّاعَاتِ وَاجْتِنَابِ الْمَعَاصِي ، مِنْ أَرْبَعَةِ أَحْوَالٍ : فَمِنْهُمْ مَنْ يَسْتَجِيبُ إلَى فِعْلِ الطَّاعَاتِ ، وَيَكُفُّ عَنْ ارْتِكَابِ الْمَعَاصِي .

وَهَذَا أَكْمَلُ أَحْوَالِ أَهْلِ الدِّينِ ، وَأَفْضَلُ صِفَاتِ الْمُتَّقِينَ .

فَهَذَا يَسْتَحِقُّ جَزَاءَ الْعَامِلِينَ ، وَثَوَابَ الْمُطِيعِينَ .

رَوَى مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ الْمَدَائِنِيُّ .

عَنْ نَافِعٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : { الذَّنْبُ لَا يُنْسَى وَالْبِرُّ لَا يَبْلَى ، وَالدَّيَّانُ لَا يَمُوتُ ، فَكُنْ كَمَا شِئْت ، وَكَمَا تَدِينُ تُدَانُ } .

وَقَدْ قِيلَ : كُلٌّ يَحْصُدُ مَا يَزْرَعُ ، وَيُجْزَى بِمَا يَصْنَعُ .

بَلْ قَالُوا : زَرْعُ يَوْمِك حَصَادُ غَدِك .

وَمِنْهُمْ مَنْ يَمْتَنِعُ مِنْ فِعْلِ الطَّاعَاتِ وَيُقْدِمُ عَلَى ارْتِكَابِ الْمَعَاصِي ، وَهِيَ أَخْبَثُ أَحْوَالِ الْمُكَلَّفِينَ .

فَهَذَا يَسْتَحِقُّ عَذَابَ اللَّاهِي عَنْ فِعْلِ مَا أَمَرَ بِهِ مِنْ طَاعَتِهِ ، وَعَذَابَ الْمُجْتَرِئِ عَلَى مَا أَقْدَمَ عَلَيْهِ مِنْ مَعَاصِيهِ .

وَقَدْ قَالَ ابْنُ شُبْرُمَةَ : عَجِبْت لِمَنْ يَحْتَمِي مِنْ الطَّيِّبَاتِ مَخَافَةَ الدَّاءِ ، كَيْفَ لَا يَحْتَمِي مِنْ الْمَعَاصِي مَخَافَةَ النَّارِ .

فَأَخَذَ ذَلِكَ بَعْضُ الشُّعَرَاءِ فَقَالَ : جِسْمُك قَدْ أَفْنَيْته بِالْحِمَى دَهْرًا مِنْ الْبَارِدِ وَالْحَارِّ وَكَانَ أَوْلَى بِك أَنْ تَحْتَمِي مِنْ الْمَعَاصِي حَذَرَ النَّارِ وَقَالَ ابْنُ صَبَاوَةَ : إنَّا نَظَرْنَا فَوَجَدْنَا الصَّبْرَ عَلَى طَاعَةِ اللَّهِ تَعَالَى أَهْوَنَ مِنْ الصَّبْرِ عَلَى عَذَابِ اللَّهِ تَعَالَى .

وَقَالَ آخَرُ : اصْبِرُوا عِبَادَ اللَّهِ عَلَى عَمَلٍ لَا غِنَى بِكُمْ عَنْ ثَوَابِهِ ، وَاصْبِرُوا عَنْ عَمَلٍ لَا صَبْرَ لَكُمْ عَلَى عِقَابِهِ .

وَقِيلَ لِلْفُضَيْلِ بْنِ عِيَاضٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ : رَضِيَ اللَّهُ عَنْك .

فَقَالَ : كَيْفَ يَرْضَى عَنِّي وَلَمْ أُرْضِهِ .

وَمِنْهُمْ مَنْ يَسْتَجِيبُ إلَى فِعْلِ الطَّاعَاتِ وَيُقْدِمُ عَلَى ارْتِكَابِ الْمَعَاصِي .

فَهَذَا يَسْتَحِقُّ عَذَابَ الْمُجْتَرِئِ ؛ لِأَنَّهُ تَوَرَّطَ بِغَلَبَةِ الشَّهْوَةِ عَلَى الْإِقْدَامِ عَلَى الْمَعْصِيَةِ ، وَإِنْ سَلِمَ مِنْ التَّقْصِيرِ فِي فِعْلِ الطَّاعَةِ .

وَقَدْ رُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ : { أَقْلِعُوا عَنْ الْمَعَاصِي قَبْلَ أَنْ يَأْخُذَكُمْ اللَّهُ هَتًّا بَتًّا } : الْهَتُّ الْكَسْرُ وَالْبَتُّ الْقَطْعُ .

وَلِذَلِكَ قَالَ بَعْضُ الْعُلَمَاءِ : أَفْضَلُ النَّاسِ مَنْ لَمْ تُفْسِدْ الشَّهْوَةُ دِينَهُ ، وَلَمْ تَتْرُكْ الشُّبْهَةُ يَقِينَهُ .

وَقَالَ حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ : عَجِبْت لِمَنْ يَحْتَمِي مِنْ الْأَطْعِمَةِ لِمَضَرَّاتِهَا ، كَيْفَ لَا يَحْتَمِي مِنْ الذُّنُوبِ لِمَعَرَّاتِهَا .

وَقَالَ بَعْضُ الصُّلَحَاءِ : أَهْلُ الذُّنُوبِ مَرْضَى الْقُلُوبِ وَقِيلَ لِلْفُضَيْلِ بْنِ عِيَاضٍ رَحِمَهُ اللَّهُ : مَا أَعْجَبُ الْأَشْيَاءِ ؟ فَقَالَ : قَلْبٌ عَرَفَ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ ثُمَّ عَصَاهُ .

وَقَالَ بَعْضُ الْأَلِبَّاءِ : يُدِلُّ بِالطَّاعَةِ الْعَاصِي وَيَنْسَى عَظِيمَ الْمَعَاصِي .

وَقَالَ رَجُلٌ لِابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ : أَيُّمَا أَحَبُّ إلَيْك رَجُلٌ قَلِيلُ الذُّنُوبِ قَلِيلُ الْعَمَلِ ، أَوْ رَجُلٌ كَثِيرُ الذُّنُوبِ كَثِيرُ الْعَمَلِ ؟ فَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ : لَا أَعْدِلُ بِالسَّلَامَةِ شَيْئًا .

وَقِيلَ لِبَعْضِ الزُّهَّادِ : مَا تَقُولُ فِي صَلَاةِ اللَّيْلِ ؟ فَقَالَ : خَفْ اللَّهَ بِالنَّهَارِ وَنَمْ بِاللَّيْلِ .

وَسَمِعَ بَعْضُ الزُّهَّادِ رَجُلًا يَقُولُ لِقَوْمٍ : أَهْلَكَكُمْ النَّوْمُ .

فَقَالَ : بَلْ أَهْلَكَتْكُمْ الْيَقِظَةُ .

وَقِيلَ لِأَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ : مَا التَّقْوَى ؟ فَقَالَ : أَجَزْتَ فِي أَرْضٍ فِيهَا شَوْكٌ ؟ فَقَالَ : نَعَمْ .

فَقَالَ : كَيْفَ كُنْتَ تَصْنَعُ ؟ فَقَالَ : كُنْتُ أَتَوَقَّى .

قَالَ : فَتَوَقَّ الْخَطَايَا .

وَقَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الْمُبَارَكِ : أَيَضْمَنُ لِي فَتًى تَرْكَ الْمَعَاصِي وَأَرْهَنُهُ الْكَفَالَةَ بِالْخَلَاصِ أَطَاعَ اللَّهَ قَوْمٌ وَاسْتَرَاحُوا وَلَمْ يَتَجَرَّعُوا غُصَصَ الْمَعَاصِي

وَمِنْهُمْ مَنْ يَمْتَنِعُ مِنْ فِعْلِ الطَّاعَاتِ ، وَيَكُفُّ عَنْ ارْتِكَابِ الْمَعَاصِي فَهَذَا يَسْتَحِقُّ عَذَابَ اللَّاهِي عَنْ دِينِهِ ، الْمُنْذَرِ بِقِلَّةِ يَقِينِهِ .

وَرَوَى أَبُو إدْرِيسَ الْخَوْلَانِيُّ عَنْ أَبِي ذَرٍّ الْغِفَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ : { كَانَتْ صُحُفُ مُوسَى – عَلَى نَبِيِّنَا وَعَلَيْهِ السَّلَامُ – كُلُّهَا عِبَرًا .

عَجِبْت لِمَنْ أَيْقَنَ بِالنَّارِ ثُمَّ يَضْحَكُ ، وَعَجِبْت لِمَنْ أَيْقَنَ بِالْقَدَرِ ثُمَّ يَتْعَبُ ، وَعَجِبْت لِمَنْ رَأَى الدُّنْيَا وَتَقَلُّبَهَا بِأَهْلِهَا ثُمَّ يَطْمَئِنُّ إلَيْهَا ، وَعَجِبْت لِمَنْ أَيْقَنَ بِالْمَوْتِ ثُمَّ يَفْرَحُ ، وَعَجِبْت لِمَنْ أَيْقَنَ بِالْحِسَابِ غَدًا ثُمَّ لَا يَعْمَلُ } .

وَرُوِيَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ : { اجْتَهَدُوا فِي الْعَمَلِ فَإِنْ قَصَرَ بِكُمْ ضَعْفٌ فَكُفُّوا عَنْ الْمَعَاصِي } .

وَهَذَا وَاضِحُ الْمَعْنَى ؛ لِأَنَّ الْكَفَّ عَنْ الْمَعَاصِي تَرْكٌ وَهُوَ أَسْهَلُ ، وَعَمَلَ الطَّاعَاتِ فِعْلٌ وَهُوَ أَثْقَلُ .

وَلِذَلِكَ لَمْ يُبِحْ اللَّهُ تَعَالَى ارْتِكَابَ الْمَعْصِيَةِ بِعُذْرٍ وَلَا بِغَيْرِ عُذْرٍ ؛ لِأَنَّهُ تَرْكٌ وَالتَّرْكُ لَا يَعْجَزُ الْمَعْذُورُ عَنْهُ ، وَإِنَّمَا أَبَاحَ تَرْكَ الْأَعْمَالِ بِالْأَعْذَارِ ؛ لِأَنَّ الْعَمَلَ قَدْ يَعْجَزُ الْمَعْذُورُ عَنْهُ .

وَقَالَ بَكْرُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ : رَحِمَ اللَّهُ امْرَأً كَانَ قَوِيًّا فَأَعْمَلَ قُوَّتَهُ فِي طَاعَةِ اللَّهِ تَعَالَى أَوْ كَانَ ضَعِيفًا فَكَفَّ عَنْ مَعْصِيَةِ اللَّهِ تَعَالَى .

وَقَالَ عَبْدُ الْأَعْلَى بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الشَّامِيُّ رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى : الْعُمْرُ يَنْقُصُ وَالذُّنُوبُ تَزِيدُ وَتُقَالُ عَثَرَاتُ الْفَتَى فَيَعُودُ هَلْ يَسْتَطِيعُ جُحُودَ ذَنْبٍ وَاحِدٍ رَجُلٌ جَوَارِحُهُ عَلَيْهِ شُهُودُ وَالْمَرْءُ يُسْأَلُ عَنْ سِنِيهِ فَيَشْتَهِي تَقْلِيلَهَا وَعَنْ الْمَمَاتِ يَحِيدُ وَاعْلَمْ أَنَّ لِأَعْمَالِ الطَّاعَاتِ وَمُجَانَبَةِ الْمَعَاصِي آفَتَيْنِ : إحْدَاهُمَا تُكْسِبُ الْوِزْرَ وَالْأُخْرَى تُوهِنُ الْأَجْرَ .

فَأَمَّا الْمُكْسِبَةُ لِلْوِزْرِ فَإِعْجَابٌ بِمَا سَلَفَ مِنْ عَمَلِهِ ، وَقَدَّمَ مِنْ طَاعَتِهِ ؛ لِأَنَّ الْإِعْجَابَ بِهِ يُفْضِي إلَى حَالَتَيْنِ مَذْمُومَتَيْنِ : إحْدَاهُمَا : أَنَّ الْمُعْجَبَ بِعَمَلِهِ مُمْتَنٌّ بِهِ وَالْمُمْتَنُّ عَلَى اللَّهِ تَعَالَى جَاحِدٌ لِنِعَمِهِ .

قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ : أَوْحَى اللَّهُ تَعَالَى إلَى نَبِيٍّ مِنْ أَنْبِيَائِهِ : أَمَّا زُهْدُك فِي الدُّنْيَا فَقَدْ اسْتَعْجَلْت بِهِ الرَّاحَةَ ، وَأَمَّا انْقِطَاعُك إلَيَّ فَهُوَ عِزٌّ لَك ، فَهَذَانِ لَك وَبَقِيَتْ أَنَا .

وَالثَّانِيَةُ أَنَّ الْمُعْجَبَ بِعَمَلِهِ مُدِلٌّ بِهِ وَالْمُدِلُّ بِعَمَلِهِ مُجْتَرِئٌ ، وَالْمُجْتَرِئُ عَلَى اللَّهِ عَاصٍ .

وَقَالَ مُوَرِّقٌ الْعِجْلِيُّ : خَيْرٌ مِنْ الْعُجْبِ بِالطَّاعَةِ أَنْ لَا يَأْتِيَ بِطَاعَةٍ .

وَقَالَ بَعْضُ السَّلَفِ : ضَاحِكٌ مُعْتَرِفٌ بِذَنْبِهِ ، خَيْرٌ مِنْ بَاكٍ مُدِلٍّ عَلَى رَبِّهِ ، وَبَاكٍ نَادِمٌ عَلَى ذَنْبِهِ خَيْرٌ مِنْ ضَاحِكٍ مُعْتَرِفٍ بِلَهْوِهِ .

وَأَمَّا الْمُوهِنَةُ لِلْأَجْرِ فَالثِّقَةُ بِمَا أَسْلَفَ وَالرُّكُونُ إلَى مَا قَدَّمَ ؛ لِأَنَّ الثِّقَةَ تَئُولُ إلَى أَمْرَيْنِ شَيْنَيْنِ : أَحَدُهُمَا يُحْدِثُ اتِّكَالًا عَلَى مَا مَضَى وَتَقْصِيرًا فِيمَا يُسْتَقْبَلُ .

وَمَنْ قَصَّرَ وَاتَّكَلَ لَمْ يَرْجُ أَجْرًا وَلَمْ يُؤَدِّ شُكْرًا .

وَالثَّانِي : أَنَّ الْوَاثِقَ آمِنٌ .

وَالْآمِنُ مِنْ اللَّهِ تَعَالَى غَيْرُ خَائِفٍ ، وَمَنْ لَمْ يَخَفْ اللَّهَ تَعَالَى هَانَتْ عَلَيْهِ أَوَامِرُهُ ، وَسَهُلَتْ عَلَيْهِ زَوَاجِرُهُ .

وَقَالَ الْفُضَيْلُ بْنُ عِيَاضٍ : رَهْبَةُ الْمَرْءِ مِنْ اللَّهِ تَعَالَى عَلَى قَدْرِ عِلْمِهِ بِاَللَّهِ تَعَالَى .

وَقَالَ مُوَرِّقٌ الْعِجْلِيُّ : لَأَنْ أَبِيتَ نَائِمًا وَأُصْبِحَ نَادِمًا أَحَبُّ إلَيَّ مِنْ أَنْ أَبِيتَ قَائِمًا وَأُصْبِحَ نَاعِمًا .

وَقَالَ الْحُكَمَاءُ : مَا بَيْنَك وَبَيْنَ أَنْ لَا يَكُونَ فِيك خَيْرٌ إلَّا أَنْ تَرَى أَنَّ فِيك خَيْرًا .

وَقِيلَ لِرَابِعَةَ الْعَدَوِيَّةِ – رَحِمَهَا اللَّهُ – : هَلْ عَمِلْت عَمَلًا قَطُّ تَرَيْنَ أَنَّهُ يُقْبَلُ مِنْك ؟ قَالَتْ : إنْ كَانَ شَيْءٌ فَخَوْفِي أَنْ يُرَدَّ عَلَيَّ عَمَلِي .

وَقَالَ ابْنُ السَّمَّاكِ

رَحْمَةُ اللَّهِ عَلَيْهِ – : إنَّا لِلَّهِ فِيمَا مَضَى مَا أَعْظَمَ فِيهِ الْخَطَرُ ، وَإِنَّا لِلَّهِ فِيمَا بَقِيَ مَا أَقَلَّ مِنْهُ الْحَذَرُ .

وَحُكِيَ أَنَّ بَعْضَ الزُّهَّادِ وَقَفَ عَلَى جَمْعٍ فَنَادَى بِأَعْلَى صَوْتِهِ : يَا مَعْشَرَ الْأَغْنِيَاءِ لَكُمْ أَقُولُ : اسْتَكْثِرُوا مِنْ الْحَسَنَاتِ فَإِنَّ ذُنُوبَكُمْ كَثِيرَةٌ ، وَيَا مَعْشَرَ الْفُقَرَاءِ لَكُمْ أَقُولُ : أَقِلُّوا مِنْ الذُّنُوبِ فَإِنَّ حَسَنَاتِكُمْ قَلِيلَةٌ .

فَيَنْبَغِي – أَحْسَنَ اللَّهُ إلَيْك بِالتَّوْفِيقِ – أَنْ لَا تُضَيِّعَ صِحَّةَ جِسْمِك وَفَرَاغَ وَقْتِك بِالتَّقْصِيرِ فِي طَاعَةِ رَبِّك ، وَالثِّقَةِ بِسَالِفِ عَمَلِك .

فَاجْعَلْ الِاجْتِهَادَ غَنِيمَةَ صِحَّتِك ، وَالْعَمَلَ فُرْصَةَ فَرَاغِك ، فَلَيْسَ كُلُّ الزَّمَانِ مُسْتَسْعَدًا وَلَا مَا فَاتَ مُسْتَدْرَكًا ، وَلِلْفَرَاغِ زَيْغٌ أَوْ نَدَمٌ ، وَلِلْخَلْوَةِ مَيْلٌ أَوْ أَسَفٌ .

وَقَالَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ : الرَّاحَةُ لِلرِّجَالِ غَفْلَةٌ وَلِلنِّسَاءِ غُلْمَةٌ .

وَقَالَ بَزَرْجَمْهَرُ : إنْ يَكُنْ الشُّغْلُ مَجْهَدَةً ، فَالْفَرَاغُ مَفْسَدَةٌ .

وَقَالَ بَعْضُ الْحُكَمَاءِ : إيَّاكُمْ وَالْخَلَوَاتِ فَإِنَّهَا تُفْسِدُ الْعُقُولَ ، وَتُعَقِّدُ الْمَحْلُولَ .

وَقَالَ بَعْضُ الْبُلَغَاءِ : لَا تُمْضِ يَوْمَك فِي غَيْرِ مَنْفَعَةٍ ، وَلَا تُضِعْ مَالَك فِي غَيْرِ صَنْعَةٍ .

فَالْعُمُرُ أَقْصَرُ مِنْ أَنْ يَنْفَدَ فِي غَيْرِ الْمَنَافِعِ ، وَالْمَالُ أَقَلُّ مِنْ أَنْ يُصْرَفَ فِي غَيْرِ الصَّنَائِعِ .

وَالْعَاقِلُ أَجَلُّ مِنْ أَنْ يَفِنِي أَيَّامَهُ فِيمَا لَا يَعُودُ عَلَيْهِ نَفْعُهُ وَخَيْرُهُ ، وَيُنْفِقَ أَمْوَالَهُ فِيمَا لَا يَحْصُلُ لَهُ ثَوَابُهُ وَأَجْرُهُ .

وَأَبْلَغُ مِنْ ذَلِكَ قَوْلُ عِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ – عَلَى نَبِيِّنَا وَعَلَيْهِ السَّلَامُ – : الْبِرُّ ثَلَاثَةٌ : الْمَنْطِقُ وَالنَّظَرُ وَالصَّمْتُ .

فَمَنْ كَانَ مَنْطِقُهُ فِي غَيْرِ ذِكْرٍ فَقَدْ لَغَا ، وَمَنْ كَانَ نَظَرُهُ فِي غَيْرِ اعْتِبَارٍ فَقَدْ سَهَا ، وَمَنْ كَانَ صَمْتُهُ فِي غَيْرِ فِكْرٍ فَقَدْ لَهَا .

Posted in Uncategorized | Leave a comment

PRAKTEK IBADAH

BIMBINGAN PENGAMALAN / PRAKTEK BERIBADAH

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (PAI)

TAHUN 2010/1011

TOPIK INTI:

  1. I. THOHAROH (BERSUCI)

A.  Hadats

1. Hadats Besar

2. Hadats Kecil

3. Tatacara Bersuci dari Hadats

B.  Najis

1. Najis Mukhoffafah beserta contohnya

2. Najis Mutawassithoh beserta contohnya

3. Najis Mugholladzaoh beserta contohnya

C. Tatacara Bersuci dari Hadats

1. Wudhu

2. Mandi jinabah (mandi selesai haidh, nifas, wiladah)

3. Tayammum

D. Tatacara Bersuci dari Najis

1. Istinja’ dan Tatacaranya

2. Istihjar dan Tatacaranya

3. Nadzofah (bersuci dari najis yang mengenai tempat/pakaian)

  1. II. Sholat

A. Syarat dan Rukun Sholat

B. Syarat Sah Sholat

C. Rukun Sholat

D. Sunnah Sholat

E. Sunnah Ab’adh Sholat

III. TATACARA /KAIFIYAH Sholat Wajib

A. Sholat Maktubah

B. Sholat Jum’at

IV.  TATACARA /KAIFIYAH Sholat-SHOLAT  Sunnah

A. Sholat Sunnah Rowatib

B. Sholat Sunnah Tahajjud

C. Sholat Sunnah  Witir

D. Sholat Sunnah Istikhoroh

E. Sholat Dhuha

F. Sholat ’Ied al-Fitri

G. Sholat ’Ied al-Adha

H. Sholat Khusuf (Gerhana Bulan)

I.  Sholat Kusuf (Gerhana Matahari)

J.  Sholat Istisqo’

K. Sholat Jazanah dan Tatacara Mengurusi Jazanah

V. TATACARA/KAIFIYAH SHOLAT DIDALAM PERJALANAN

A. Jama’ Taqdim dan Jama’ Ta’khir

B. Qoshor

VI. TATACARA/KAIFIYAH SHOLAT BERJAMA’AH

A. Kewajiban Imam

B. Kewajiban Ma’mum

C. Shof (Barisan didalam Sholat)

1. Posisi ma’mum laki-laki

2. Posisi ma’mum perempuan

3. Posisi mam’mum waria/banci

4. Posisi ma’mum anak-anak yang belum usia baligh

Posted in AL-ISLAM | Leave a comment

HADITS AL-ARBA’IN

HADITS AL-ARBAI’IN AL-NAWAWIYAH

الحديث الأول
HADITS KE-1

AMAL ITU TERGANTUNG NIATNYA

عن أمير المؤمنين أبي حفص عمر بن الخطاب رضي الله عنه قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول ” إنما الأعمال بالنيات , وإنما لكل امرئ ما نوى , فمن كانت هجرته إلى الله ورسوله فهجرته إلى الله ورسوله , ومن كانت هجرته إلى دنيا يصيبها و امرأة ينكحها فهجرته إلى ما هاجر إليه ” متفق عليه
Dari Amirul Mukminin Abu Hafsh, Umar bin Al-Khathab radhiyallahu ‘anhu, ia berkata : “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Segala amal itu tergantung niatnya, dan setiap orang hanya mendapatkan sesuai niatnya. Maka barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu kepada Allah dan Rasul-Nya. Barang siapa yang hijrahnya itu Karena kesenangan dunia atau karena seorang wanita yang akan dikawininya, maka hijrahnya itu kepada apa yang ditujunya”.

الحديث الثاني
HADITS KE-2

IMAN, ISLAM, DAN IHSAN
عن عمر بن الخطاب رضي الله عنه قال : بينما نحن جلوس عند رسول الله صلى الله عليه وسلم ذات يوم إذ طلع علينا رجل شديد بياض الثياب شديد سواد الشعر , لا يرى عليه أثر السفر , ولا يعرفه منا أحد حتى جلس إلى النبي صلى الله عليه وسلم فأسند ركبته إلى ركبتيه ووضح كفيه على فخذيه , وقال : يا محمد أخبرني عن الإسلام , فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم ” الإسلام أن تشهد أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله وتقيم الصلاة وتؤتي الزكاة وتصوم رمضان وتحج البيت إن استطعت إليه سبيلا ” قال صدقت فعجبا له يسأله ويصدقه , قال : أخبرني عن الإيمان قال ” أن تؤمن بالله وملائكته وكتبه ورسله واليوم الآخر وتؤمن بالقدر خيره وشره ” قال : صدقت , قال : فأخبرني عن الإحسان , قال ” أن تعبد الله كأنك تراه , فإن لم تكن تراه فإنه يراك ” قال , فأخبرني عن الساعة , قال ” ما المسئول بأعلم من السائل ” قال فأخبرني عن اماراتها . قال ” أن تلد الأمة ربتها وأن ترى الحفاة العراة العالة رعاء الشاء يتطاولون في البنيان ” . ثم انطلق فلبث مليا , ثم قال ” يا عمر , أتدري من السائل ؟” , قلت : الله ورسوله أعلم , قال ” فإنه جبريل أتاكم يعلمكم دينكم ” رواه مسلم)
Dari Umar bin Al-Khathab radhiallahu ‘anh, dia berkata: ketika kami tengah berada di majelis bersama Rasulullah pada suatu hari, tiba-tiba tampak dihadapan kami seorang laki-laki yang berpakaian sangat putih, berambut sangat hitam, tidak terlihat padanya tanda-tanda bekas perjalanan jauh dan tidak seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Lalu ia duduk di hadapan Rasulullah dan menyandarkan lututnya pada lutut Rasulullah dan meletakkan tangannya diatas paha Rasulullah, selanjutnya ia berkata,” Hai Muhammad, beritahukan kepadaku tentang Islam ” Rasulullah menjawab,”Islam itu engkau bersaksi bahwa sesungguhnya tiada Tuhan selain Alloh dan sesungguhnya Muhammad itu utusan Alloh, engkau mendirikan sholat, mengeluarkan zakat, berpuasa pada bulan Romadhon dan mengerjakan ibadah haji ke Baitullah jika engkau mampu melakukannya.” Orang itu berkata,”Engkau benar,” kami pun heran, ia bertanya lalu membenarkannya Orang itu berkata lagi,” Beritahukan kepadaku tentang Iman” Rasulullah menjawab,”Engkau beriman kepada Alloh, kepada para Malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya, kepada utusan-utusan Nya, kepada hari Kiamat dan kepada takdir yang baik maupun yang buruk” Orang tadi berkata,” Engkau benar” Orang itu berkata lagi,” Beritahukan kepadaku tentang Ihsan” Rasulullah menjawab,”Engkau beribadah kepada Alloh seakan-akan engkau melihat-Nya, jika engkau tidak melihatnya, sesungguhnya Dia pasti melihatmu.” Orang itu berkata lagi,”Beritahukan kepadaku tentang kiamat” Rasulullah menjawab,” Orang yang ditanya itu tidak lebih tahu dari yang bertanya.” selanjutnya orang itu berkata lagi,”beritahukan kepadaku tentang tanda-tandanya” Rasulullah menjawab,” Jika hamba perempuan telah melahirkan tuan puterinya, jika engkau melihat orang-orang yang tidak beralas kaki, tidak berbaju, miskin dan penggembala kambing, berlomba-lomba mendirikan bangunan.” Kemudian pergilah ia, aku tetap tinggal beberapa lama kemudian Rasulullah berkata kepadaku, “Wahai Umar, tahukah engkau siapa yang bertanya itu?” Saya menjawab,” Alloh dan Rosul-Nya lebih mengetahui” Rasulullah berkata,” Ia adalah Jibril, dia datang untuk mengajarkan kepadamu tentang agama kepadamu”

[Muslim no. 8]

الحديث الثالث
HADITS KE-3

RUKUN ISLAM
عن أبي عـبد الرحمن عبد الله بن عـمر بـن الخطاب رضي الله عـنهما ، قـال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسـلم يقـول : بـني الإسـلام على خـمـس : شـهـادة أن لا إلـه إلا الله وأن محمد رسول الله ، وإقامة الصلاة ، وإيـتـاء الـزكـاة ، وحـج البيت ، وصـوم رمضان
Dari Abu Abdirrahman, Abdullah bin Umar bin Al-Khathab radhiallahu ‘anhuma berkata : saya mendengar Rasulullah bersabda: “Islam didirikan diatas lima perkara yaitu bersaksi bahwa tiada sesembahan yang berhak disembah secara benar kecuali Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan shalat, mengeluarkan zakat, mengerjakan haji ke baitullah dan berpuasa pada bulan ramadhan”.

[Bukhari no.8, Muslim no.16]

الحديث الرابع
HADITS KE-4

TAKDIR MANUSIA TELAH DITETAPKAN
عن أبي عبدالرحمن عبدالله بن مسعود رضي الله عنه قال حدثنا رسول الله صلى الله عليه وسلم وهو الصادق المصدوق ” إن أحدكم يجمع خلقه في بطن أمه أربعين يوما نطفة ثم علقه مثل ذلك ثم يكون مضغة مثل ذلك , ثم يرسل إليه الملك فينفخ فيه الروح , ويؤمر بأربع كلمات : بكتب رزقه , وأجله , وعمله , وشقي أم سعيد . فوالله الذي لا إله غيره إن أحدكم ليعمل بعمل أهل الجنة حتى ما يكون بينه وبينها إلا ذراع فيسبق عليه الكتاب فيعمل بعمل أهل النار , وإن أحدكم ليعمل بعمل أهل النار حتى ما يكون بينه وبينها إلا ذراع فيسبق عليه الكتاب فيعمل بعمل أهل الجنة
Dari Abu ‘Abdirrahman Abdullah bin Mas’ud radhiallahu ‘anh, dia berkata : bahwa Rasulullah telah bersabda, “Sesungguhnya tiap-tiap kalian dikumpulkan penciptaannya dalam rahim ibunya selama 40 hari berupa nutfah, kemudian menjadi ‘Alaqoh (segumpal darah) selama itu juga lalu menjadi Mudhghoh (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutuslah Malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya lalu diperintahkan untuk menuliskan 4 kata : Rizki, Ajal, Amal dan Celaka/bahagianya. maka demi Alloh yang tiada Tuhan selainnya, ada seseorang diantara kalian yang mengerjakan amalan ahli surga sehingga tidak ada jarak antara dirinya dan surga kecuali sehasta saja. kemudian ia didahului oleh ketetapan Alloh lalu ia melakukan perbuatan ahli neraka dan ia masuk neraka. Ada diantara kalian yang mengerjakan amalan ahli neraka sehingga tidak ada lagi jarak antara dirinya dan neraka kecuali sehasta saja. kemudian ia didahului oleh ketetapan Alloh lalu ia melakukan perbuatan ahli surga dan ia masuk surga.

[Bukhari no. 3208, Muslim no. 2643]

الحديث الخامس
HADITS KE-5

SEMUA PERBUATAN BID’AH TERTOLAK
عن أم المؤمنين أم عبدالله عائشة رضي الله عنها قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ” من أحدث في أمرنا هذا ما ليس منه فهو رد ” رواه البخاري ومسلم , وفي رواية لمسلم ” من عمل عملا ليس عليه أمرنا فهو رد
Dari Ummul mukminin, Ummu ‘Abdillah, ‘Aisyah radhiallahu ‘anha, ia berkata bahwa Rasulullah bersabda: “Barangsiapa yang mengada-adakan sesuatu dalam urusan agama kami ini yang bukan dari kami, maka dia tertolak”.
(Bukhari dan Muslim. Dalam riwayat Muslim : “Barangsiapa melakukan suatu amal yang tidak sesuai urusan kami, maka dia tertolak”)

[Bukhari no. 2697, Muslim no. 1718]

الحديث السادس
HADITS KE-6

DALIL YANG HALAL DAN YANG HALAM TELAH JELAS
عن أبي عبدالله النعمان بن بشير رضي الله عنهما قال : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول ” إن الحلال بين و الحرام بين , وبينهما مشتبهات قد لا يعلمهن كثير من الناس ,        فمن اتقى الشبهات فقد استبرأ لدينه وعرضه, ومن وقع في الشبهات فقد وقع في الحرام , كالراعي يرعى حول الحمى يوشك أن يرتع فيه , ألا وأن لكل ملك حمى , ألا وإن حمى الله محارمه , إلا وإن في الجسد مضغة إذا صلحت صلح الجسد كله , وإذا فسدت فسد الجسد كله , ألا وهي القلب
Dari Abu ‘Abdillah An-Nu’man bin Basyir radhiallahu ‘anhuma berkata,”Aku mendengar Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya yang Halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan diantara keduanya ada perkara yang samar-samar, kebanyakan manusia tidak mengetahuinya, maka barangsiapa menjaga dirinya dari yang samar-samar itu, berarti ia telah menyelamatkan agama dan kehormatannya, dan barangsiapa terjerumus dalam wilayah samar-samar maka ia telah terjerumus kedalam wilayah yang haram, seperti penggembala yang menggembala di sekitar daerah terlarang maka hampir-hampir dia terjerumus kedalamnya. Ingatlah setiap raja memiliki larangan dan ingatlah bahwa larangan Alloh apa-apa yang diharamkan-Nya. Ingatlah bahwa dalam jasad ada sekerat daging jika ia baik maka baiklah seluruh jasadnya dan jika ia rusak maka rusaklah seluruh jasadnya. Ketahuilah bahwa segumpal daging itu adalah hati”.

[Bukhari no. 52, Muslim no. 1599]

الحديث السابع
HADITS KE-7

AGAMA ADALAH NASIHAT
عن أبي تميم بن أوس الـداري رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال ” الدين النصيحة قلنا لمن ؟ قال : لله ولرسوله وللأئمة المسلمين و عامتهم
Dari Abu Ruqayyah Tamiim bin Aus Ad Daari radhiallahu ‘anh, “Sesungguhnya Rasulullah telah bersabda : Agama itu adalah Nasehat , Kami bertanya : Untuk Siapa ?, Beliau bersabda : Untuk Allah, Kitab-Nya, Rasul-Nya, para pemimpin umat Islam, dan bagi seluruh kaum muslim”

[Muslim no. 55]

الحديث الثامن
HADITS KE-8

PERINTAH MEMERANGI MANUSIA YANG TIDAK MELAKSANAKAN SHALAT DAN MENGELUARKAN ZAKAT
عن ابن عمر رضي الله عنهما أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال ” أمرت أن أقاتل الناس حتى يشهدوا أن لا إله إلا الله وأن محمدا رسول الله ويقيموا الصلاة ويؤتوا الزكاة , فإذا فعلوا ذلك عصموا مني دماءهم وأموالهم إلا بحق الإسلام وحسابهم على الله تعالى
Dari Ibnu ‘Umar radhiallahu ‘anhuma, sesungguhnya Rasulullah telah bersabda : “Aku diperintah untuk memerangi manusia sampai ia mengucapkan laa ilaaha illallaah, menegakkan shalat dan mengeluarkan zakat. Barangsiapa telah mengucapkannya, maka ia telah memelihara harta dan jiwanya dari aku kecuali karena alasan yang hak dan kelak perhitungannya terserah kepada Allah Ta’ala”.

[Bukhari no. 25, Muslim no. 22]

الحديث التاسع
HADITS KE-9

MELAKSANAKAN PERINTAH SESUAI KEMAMPUAN
عن أبي هريرة عبدالرحمن بن صخر رضي الله عنه قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول ما نهيتكم عنه فاجتنبوه وما أمرتكم به فأتوا منه ما استطعتم , فإنما أهلك الذين من قبلكم كثرة مسائلم واختلافهم على أنبيائهم
Dari Abu Hurairah, ‘Abdurrahman bin Shakhr radhiallahu ‘anh, ia berkata : Aku mendengar Rasulullah bersabda : “Apa saja yang aku larang kamu melaksanakannya, hendaklah kamu jauhi dan apa saja yang aku perintahkan kepadamu, maka lakukanlah menurut kemampuan kamu. Sesungguhnya kehancuran umat-umat sebelum kamu adalah karena banyak bertanya dan menyalahi nabi-nabi mereka (tidak mau taat dan patuh)”

[Bukhari no. 7288, Muslim no. 1337]

الحديث العاشر
HADITS KE-10

MAKAN DARI RIZKI YANG HALAL
عن أبي هريرة –رضي الله عنه – قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ” إن الله تعالى طيب لا يقبل إلا طيبا ،وان الله أمر المؤمنين بما أمر به المرسلين ..فقال تعالى ” يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا… ” المؤمنون /51… وقال الله تعالى يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُم …” البقرة/172 … ثم ذكر رجل يطيل السفر أشعث اغبر يمد يده إلى السماء يا رب يا رب ، ومطعمه حرام ومشربه حرام وملبسة حرام وغذي بالحرام فإنى يستجاب له
Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anh, ia berkata : “Telah bersabda Rasululloh : “ Sesungguhnya Allah itu baik, tidak menerima sesuatu kecuali yang baik. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepada orang-orang mukmin (seperti) apa yang telah diperintahkan kepada para rasul, maka Allah telah berfirman: Wahai para Rasul, makanlah dari segala sesuatu yang baik dan kerjakanlah amal shalih. Dan Dia berfirman: Wahai orang-orang yang beriman, makanlah dari apa-apa yang baik yang telah Kami berikan kepadamu.’ Kemudian beliau menceritakan kisah seorang laki-laki yang melakukan perjalanan jauh, berambut kusut, dan berdebu menengadahkan kedua tangannya ke langit seraya berdo’a: “Wahai Tuhan, wahai Tuhan” , sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dikenyangkan dengan makanan haram, maka bagaimana orang seperti ini dikabulkan do’anya”.

[Muslim no. 1015]

الحديث الحادي عشر
HADITS KE-11

TINGGALKAN KERAGU-RAGUAN
عن أبي محمد الحسن بن علي بن أبي طالب سبط رسول الله صلى الله عليه وسلم وريحانته رضي الله عنهما قال حفظت من رسول الله صلى الله عليه وسلم ” دع ما يريبك إلى ما لا يريبك ” رواه الترمذي وقال : حديث حسن صحيح
Dari Abu Muhammad, Al Hasan bin ‘Ali bin Abu Thalib, cucu Rasululloh Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan kesayangan beliau radhiallahu ‘anhuma telah berkata : “Aku telah menghafal (sabda) dari Rasululloh Shallallahu ‘alaihi wa Sallam: “Tinggalkanlah apa-apa yang meragukan kamu, bergantilah kepada apa yang tidak meragukan kamu “. (HR. Tirmidzi dan berkata Tirmidzi : Ini adalah Hadits Hasan Shahih)

[Tirmidzi no. 2520, dan An-Nasa-i no. 5711]

الحديث الثاني عشر
HADITS KE-12

MENINGGALKAN YANG TIDAK BERMANFAAT
عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ” من حسن إسلام المرء ترك ما لا يعنيه ” حديث حسن رواه الترمذي وغيره هكذا
Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, ia berkata : “Telah bersabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam : “Sebagian dari kebaikan keislaman seseorang ialah meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya” “.

[Tirmidzi no. 2318, Ibnu Majah no. 3976]

الحديث الثالث عشر
HADITS KE-13

MENCINTAI MILIK ORANG LAIN SEPERTI MENCINTAI MILIKNYA SENDIRI
عن أبي حمزة أنس بن مالك رضي الله عنه –خادم رسول اله صلى الله عليه وسلم قال ” لا يؤمن أحدكم حتى يحب لأخيه ما يحب لنفسه
Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik radhiyallahu anhu, pelayan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, dari Nabi Shalallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidak beriman seseorang di antara kamu sehingga ia mencintai milik saudaranya (sesama muslim) seperti ia mencintai miliknya sendiri”.

[Bukhari no. 13, Muslim no. 45]

الحديث الرابع عشر
HADITS KE-14

LARANGAN BERZINA, MEMBUNUH, DAN MURTAD
عن ابن مسعود رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ” لا يحل دمُ امرئ مسلم يشهد أن لا إله إلا الله وأني رسول الله إلا بإحدى ثلاث : الثيب الزاني , والنفس بالنفس , والتارك لدينه المفارق للجماعة
Ibnu Mas’ud radhiyallahu anhu, ia berkata : “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda : ‘Tidak halal darah seorang muslim kecuali Karena salah satu di antara tiga perkara : orang yang telah kawin berzina, jiwa dengan jiwa, dan orang yang meninggalkan agamanya yaitu merusak jama’ah’ “.

[Bukhari no. 6878, Muslim no. 1676]

الحديث الخامس عشر
HADITS KE-15

BERKATA BAIK ATAU LEBIH BAIK DIAM, SERTA MEMULIAKAN TAMU
عن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : من كان يؤمن بالله واليوم الاخر فليقل خيراً أو ليصمت , ومن كان يوم بالله واليوم الاخر فليكرم جاره , ومن كان يؤمن بالله واليوم الاخر فليكرم ضيفه
Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam, barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tetangga dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan tamunya”.

[Bukhari no. 6018, Muslim no. 47]

الحديث الثامن عشر
HADITS KE-18

SETELAH MELAKUKAN DOSA, SEGERA LAKUKAN KEBAIKAN
عن أبي ذر جندب بن جنادة وأبي عبدالرحمن معاذ بن جبل رضي الله عنهما عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال ” اتق الله حيثما كنت , وأتبع السيئة الحسنة تمحها وخالق الناس بخلق حسن ” رواه الترمذي , وقال : حديث حسن وفي بعض النسخ : حسن صحيح
Dari Abu Dzar, Jundub bin Junadah dan Abu ‘Abdurrahman, Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ‘anhuma, dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, beliau bersabda : “Bertaqwalah kepada Allah di mana saja engkau berada dan susullah sesuatu perbuatan dosa dengan kebaikan, pasti akan menghapuskannya dan bergaullah sesama manusia dengan akhlaq yang baik”.
(HR. Tirmidzi, ia telah berkata : Hadits ini hasan, pada lafazh lain derajatnya hasan shahih)

[Tirmidzi no. 1987]

الحديث التاسع عشر
HADITS KE-19

WASIAT RASULULLAH KEPADA IBNU ‘ABBAS, MINTA TOLONG DAN BERLINDUNG PADA ALLAH
عن أبي العباس عبدالله بن عباس رضي الله عنه قال كنت خلف النبي صلى الله عليه وسلم يوماً فقال ” يا غلام , إني أعلمك كلمات : احفظ الله يحفظك , احفظ الله تجده تجاهك , إذا سألت فاسأل الله وإذا استعنت فاستعن بالله , واعلم أن الأمة لو اجتمعت على أن ينفعوك بشيء لم ينفعوك إلا بشيء قد كتبه الله لك , وإن اجتمعوا على أن يضروك بشيء لم يضروك إلا بشيء قد كتبه الله عليك , رفعت الأقلام وجفت الصحف ” رواه الترمذي وقال : حديث حسن صحيح وفي رواية غير الترمذي : احفظ الله تجده أمامك , تعرف إلى الله في الرخاء يعرفك في الشدة , واعلم أن ما أخطأك لم يكن ليصيبك وما أصابك لك يكن ليخطئك , واعلم أن النصر مع الصبر , وأن الفرج مع الكرب , وأن مع العسر يسراً

Dari Abu Al ‘Abbas, ‘Abdullah bin ‘Abbas radhiyallahu anhu, ia berkata : Pada suatu hari saya pernah berada di belakang Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, beliau bersabda : “Wahai anak muda, aku akan mengajarkan kepadamu beberapa kalimat : Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjaga kamu. Jagalah Allah, niscaya kamu akan mendapati Dia di hadapanmu. Jika kamu minta, mintalah kepada Allah. Jika kamu minta tolong, mintalah tolong juga kepada Allah. Ketahuilah, sekiranya semua umat berkumpul untuk memberikan kepadamu sesuatu keuntungan, maka hal itu tidak akan kamu peroleh selain dari apa yang sudah Allah tetapkan untuk dirimu. Sekiranya mereka pun berkumpul untuk melakukan sesuatu yang membahayakan kamu, niscaya tidak akan membahayakan kamu kecuali apa yang telah Allah tetapkan untuk dirimu. Segenap pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.” (HR. Tirmidzi, ia telah berkata : Hadits ini hasan, pada lafazh lain hasan shahih. Dalam riwayat selain Tirmidzi : “Hendaklah kamu selalu mengingat Allah, pasti kamu mendapati-Nya di hadapanmu. Hendaklah kamu mengingat Allah di waktu lapang (senang), niscaya Allah akan mengingat kamu di waktu sempit (susah). Ketahuilah bahwa apa yang semestinya tidak menimpa kamu, tidak akan menimpamu, dan apa yang semestinya menimpamu tidak akan terhindar darimu. Ketahuilah sesungguhnya kemenangan menyertai kesabaran dan sesungguhnya kesenangan menyertai kesusahan dan kesulitan”)

[Tirmidzi no. 2516]

الحديث العشرون
HADITS KE-20

ANJURAN MEMILIKI RASA MALU
عن أبي مسعود عقبة بن عمرو الأنصاري البدري – رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ” إن ما أدرك الناس من كلام النبوة الأولى , إذا لم تستح فاصنع ما شئت ” رواه البخاري
Dari Abu Mas’ud, ‘Uqbah bin ‘Amr Al Anshari Al Badri radhiyallahu anhu, ia berkata : Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda : “Sesungguhnya diantara yang didapat manusia dari kalimat kenabian yang pertama ialah : Jika engkau tidak malu, berbuatlah sekehendakmu.” (HR. Bukhari)

[Bukhari no. 3483]

الحديث الحادي والعشرون
HADITS KE-21

ISTIQOMAH
عن أبي عمرو وقيل : أبي عمرة سفيان بن عبدالله الثقفي رضي الله عنه – قال : يا رسول الله , قل لي في الإسلام قولاً لا أسأل عنه أحداً غيرك, قال ” قل آمنت بالله ثم استقم ” رواه مسلم .
Dari Abu ‘Amrah Sufyan bin ‘Abdullah R.A., ia berkata : ” Aku telah berkata : ‘Wahai Rasulullah, katakanlah kepadaku tentang Islam, suatu perkataan yang aku tak akan dapat menanyakannya kepada seorang pun kecuali kepadamu’. Bersabdalah Rasululloh SAW : ‘Katakanlah : Aku telah beriman kepada Allah, kemudian ber-istiqamah- lah kamu’ “. [H.R. Imam Muslim]


الحديث السادس والعشرون
HADITS KE-26

SEGALA PERBUATAN BAIK ADALAH SEDEKAH
عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم – كل سُلامى من الناس صدقة , كل يوم تطلع فيه الشمس تعدل بين اثنين صدقة , وتعين الرجل في دابته فتحمله عليها أ, ترفع عليها متاعه صدقة , والكلمة الطيبة صدقة , وبكل خطوة تمشيها إلى الصلاة صدقة , وتميط الأذى عن الطريق صدقة ” رواه البخاري ومسلم
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata : “Telah bersabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam : ‘Setiap anggota badan manusia diwajibkan bershadaqah setiap hari selama matahari masih terbit. Kamu mendamaikan antara dua orang (yang berselisih) adalah shadaqah, kamu menolong seseorang naik ke atas kendaraannya atau mengangkat barang-barangnya ke atas kendaraannya adalah shadaqah, berkata yang baik itu adalah shadaqah, setiap langkah berjalan untuk shalat adalah shadaqah, dan menyingkirkan suatu rintangan dari jalan adalah shadaqah ”.

[Bukhari no. 2989, Muslim no. 1009]

الحديث السابع والعشرون
HADITS KE-27
MENJAUHI PERBUATAN YANG MERESAHKAN

عن النواس بن سمعان رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال ” البر حسن الخلق والإثم ما حاك في نفسك وكرهت أن يطلع عليه الناس ” رواه مسلم … وعن وابصة بن مَعبد رضي الله عنه قال أتيت رسول الله صلى الله عليه وسلم فقال ” جئت تسأل عن البر؟ ” قلت : نعم قال ” استفت قلبك , البر ما اطمأنت إليه النفس واطمأن إليه القلب , والإثم ما حاك في النفس وتردد في الصدر وإن أفتاك الناس وأفتوك ” حديث حسن رويناه في مسندي الإمامين أحمد بن حنبل والدرامي بإسناد حسن

Dari An Nawas bin Sam’an radhiyallahu anhu, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, beliau bersabda: “Kebajikan itu keluhuran akhlaq sedangkan dosa adalah apa-apa yang dirimu merasa ragu-ragu dan kamu tidak suka jika orang lain mengetahuinya”. (HR. Muslim)
Dan dari Wabishah bin Ma’bad radhiyallahu anhu, ia berkata : “Aku telah datang kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, lalu beliau bersabda : ‘Apakah engkau datang untuk bertanya tentang kebajikan ?’ Aku menjawab : ‘Benar’. Beliau bersabda : ‘Mintalah fatwa dari hatimu. Kebajikan itu adalah apa-apa yang menentramkan jiwa dan menenangkan hati dan dosa itu adalah apa-apa yang meragukan jiwa dan meresahkan hati, walaupun orang-orang memberikan fatwa kepadamu dan mereka membenarkannya”. (HR. Imam Ahmad bin Hanbal dan Ad-Darimi, Hadits hasan)

[Imam Ahmad bin Hanbal no. 4/227, Ad-Darimi no. 2/246]

الحديث الثامن والعشرون
HADITS KE-28

BERPEGANG TEGUH PADA SUNNAH RASULULLAH DAN KHULAFAUR RASYIDIN (PARA SAHABAT)
عن أبي نجيح العرباض بن سارية رضي الله عنه قال : وعظنا رسول الله صلى الله عليه وسلم موعظة وجلت منها القلوب وذرفت منها العيون , فقلنا يل رسول الله كأنها موعظة مودعٍ فأوصنا , قال – أوصيكم بتقوى الله عزوجل , والسمع والطاعة وإن تأمر عليك عبد , فإنه من يعش منكم فسيرى اختلافاً كثيراً . فعليكم بسنتي وسنة الخلفاء الراشدين المهدين عضوا عليها بالنواجذ , وإياكم ومحدثات الأمور فإن كل بدعة ضلالة – رواه أبوداود والترمذي وقال : حديث حسن صحيح
Abu Najih, Al ‘Irbad bin Sariyah ra. ia berkata : “Rasulullah telah memberi nasehat kepada kami dengan satu nasehat yang menggetarkan hati dan membuat airmata bercucuran”. kami bertanya ,”Wahai Rasulullah, nasihat itu seakan-akan nasihat dari orang yang akan berpisah selamanya (meninggal), maka berilah kami wasiat” Rasulullah bersabda, “Saya memberi wasiat kepadamu agar tetap bertaqwa kepada Alloh yang Maha Tinggi lagi Maha Mulia, tetap mendengar dan ta’at walaupun yang memerintahmu seorang hamba sahaya (budak). Sesungguhnya barangsiapa diantara kalian masih hidup niscaya bakal menyaksikan banyak perselisihan. karena itu berpegang teguhlah kepada sunnahku dan sunnah Khulafaur Rasyidin yang lurus (mendapat petunjuk) dan gigitlah dengan gigi geraham kalian. Dan jauhilah olehmu hal-hal baru karena sesungguhnya semua bid’ah itu sesat.” (HR. Abu Daud dan At Tirmidzi, Hadits Hasan Shahih)

[Abu Dawud no. 4607, Tirmidzi no. 2676]

الحديث التاسع والعشرون
HADITS KE-29

SHALAT LAIL MENGHAPUS DOSA
عن معاذ بن جبل رضي الله عنه قال : قلت يا رسول الله أخبرني عن عمل يدخلني الجنة و يباعدني عن النار ؟ قال – لقد جئت تسأل عن عظيم وإنه ليسير على من يسره الله تعالى عليه : تعبد الله لا تشرك به شيئاً وتقيم الصلاة وتؤتي الزكاة وتصوم رمضان وتحج البيت , ثم قال : ألا أدلك على أبواب الخير ؟ الصوم جُنة والصدقة تطفئ الخطيئة كما يطفئ الماء النار , وصلاة الرجل في جوف الليل ثم تلا – تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُون*فَلَا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَا أُخْفِيَ لَهُمْ مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونََ – ]السجدة16-17]… ثم قال ألا أخبرك برأس الأمر وعموده وذروة سنامه ؟ – قلت : بلى , يا رسول الله قال ” رأسٍ الإسلام , وعموده الصلاة وذروة سنامه الجهاد ” ثم قال : ألا أخبرك بملاك ذلك كله ؟ ” فقلت ك بلى يا رسول الله , فأخذ بلساني وقال – كف عليك هذا – فقلت : يا نبي الله , و إنا لمؤاخذون بما نتكلم ؟ فقال- ثكلتك أمك , وهل يكب الناس في النار على وجوههم – أو قال – على مناخرهم إلا حصائد ألسنتهم ؟! – رواه الترمذي وقال : حديث حسن صحيح
Dari Mu’adz bin Jabal radhiallahu ‘anhu, ia berkata : Aku berkata : “Ya Rasulullah, beritahukanlah kepadaku suatu amal yang dapat memasukkan aku ke dalam surga dan menjauhkan aku dari neraka”. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menjawab, “Engkau telah bertanya tentang perkara yang besar, dan sesungguhnya itu adalah ringan bagi orang yang digampangkan oleh Allah ta’ala. Engkau menyembah Allah dan jangan menyekutukan sesuatu dengan-Nya, mengerjakan shalat, mengeluarkan zakat, berpuasa pada bulan Ramadhan, dan mengerjakan haji ke Baitullah”. Kemudian beliau bersabda : “Inginkah kuberi petunjuk kepadamu pintu-pintu kebaikan? Puasa itu adalah perisai, shadaqah itu menghapuskan kesalahan sebagaimana air memadamkan api, dan shalat seseorang di tengah malam”. Kemudian beliau membaca ayat : “Tatajaafa junuubuhum ‘an madhaaji’… hingga …ya’maluun“. Kemudian beliau bersabda: “Maukah bila aku beritahukan kepadamu pokok amal tiang-tiangnya dan puncak-puncaknya?” Aku menjawab : “Ya, wahai Rasulullah”. Rasulullah bersabda : “Pokok amal adalah Islam, tiang-tiangnya adalah shalat, dan puncaknya adalah jihad”. Kemudian beliau bersabda : “Maukah kuberitahukan kepadamu tentang kunci semua perkara itu?” Jawabku : “Ya, wahai Rasulullah”. Maka beliau memegang lidahnya dan bersabda : “Jagalah ini”. Aku bertanya : “Wahai Rasulullah, apakah kami dituntut (disiksa) karena apa yang kami katakan?” Maka beliau bersabda : “Semoga engkau selamat. Adakah yang menjadikan orang menyungkurkan mukanya (atau ada yang meriwayatkan batang hidungnya) di dalam neraka, selain ucapan lidah mereka?” (HR. Tirmidzi, ia berkata : “Hadits ini hasan shahih)

[Tirmidzi no. 2616]

الحديث الحادي والثلاثون
HADITS KE-31

ANJURAN  ZUHUD
عن ابي العباس سهل بن سعد الساعدي – رضي الله عن – قال : جاء رجل إلى النبي صلى الله علية و سلم فقال : يا رسول الله الله ، دلني على عمل إذا عملته احبني الله و احبني الناس فقال : – ازهد في الدنيا يحبك الله ، وازهد فيما عند الناس يحبك الناس- حديث حسن رواه ابن ماجه و غيره باسانيد حسنه
Dari Abul ‘Abbas, Sahl bin Sa’ad As-Sa’idi radhiallahu ‘anhu, ia berkata: “Seorang laki-laki datang kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam lalu berkata: ‘Wahai Rasulullah, tunjukkanlah kepadaku suatu perbuatan yang jika aku mengerjakannya, maka aku dicintai Allah dan dicintai manusia’. Maka sabda beliau : ‘Zuhudlah engkau pada dunia, pasti Allah mencintaimu dan zuhudlah engkau pada apa yang dicintai manusia, pasti manusia mencintaimu”. (HR. Ibnu Majah dan yang lainnya, Hadits hasan)

[Ibnu Majah no. 4102]

الحديث الثاني والثلاثون
HADITS KE-32

TIDAK BOLEH BERBUAT KERUSAKAN ATAU BAHAYA
عن أبى سعيد بن سعد بن سنان الخدري – رضي الله عنه – أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال ” لا ضرر و لا ضِرار ” حديث حسن رواه ابن ماجه و الدارقطني و غيرهما مسندا ورواه مالك في الموطأ مرسلا عن عمرو بن يحيى عن أبيه عن النبي صلى الله عليه وسلم فأسقط أبا سعيد ، وله طرق أخرى يقوي بعضها بعضا
Dari Abu Sa’id, Sa’ad bin Malik bin Sinan Al Khudri radhiyallahu anhu, sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda : “Janganlah engkau membahayakan dan saling merugikan”.
(HR. Ibnu Majah, Daraquthni dan lain-lainnya, Hadits hasan. Hadits ini juga diriwayatkan oleh Imam Malik dalam Al Muwaththa sebagai Hadits mursal dari Amr bin Yahya dari bapaknya dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tanpa menyebut Abu Sa’id. Hadits ini mempunyai beberapa jalan yang saling menguatkan)

[Ibnu Majah no. 2341, Daruquthni no. 4/228, Imam Malik (Muwaththo 2/746)]

الحديث الرابع والثلاثون
HADITS KE-34

KEWAJIBAN MENGINGKARI/MEMBERANTAS KEMUNGKARAN
عن أبي سعيد الخدري – رضي الله عنه – قال : قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول – من رأى منكم منكرا فليغيره بيده ، فإن لم يستطع فبلسانه ، فإن لم يستطع فبقلبه و ذلك أضعف الإيمان – رواه مسلم
Dari Abu Sa’id Al Khudri radhiyallahu anhu, ia berkata : Aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda : “Barang siapa di antaramu melihat kemungkaran, hendaklah ia merubahnya (mencegahnya) dengan tangannya (kekuasaannya) ; jika ia tak sanggup, maka dengan lidahnya (menasihatinya) ; dan jika tak sanggup juga, maka dengan hatinya (merasa tidak senang dan tidak setuju) , dan demikian itu adalah selemah-lemah iman”.

[Muslim no. 49]

الحديث الخامس والثلاثون
HADITS KE-35

HARAMNYA SIFAT DENGKI(HASAD), DAN MENCARI-CARI KESALAHAN ORANG
عن أبى هريرة – رضي الله عنه – قال : قال رسول الله صلى الله عليه و سلم – لا تحاسدوا ، و لا تناجشوا ، و لا تباغضوا و لا تدابروا ، و لا يبع بعضكم على بيع بعض ، و كونوا عباد الله إخوانا ، السلم أخو المسلم لا يظلمه و لا يخذله ، و لا يكذبه و لا يحقره ، التقوى ها هنا – و يشير إلى صدره ثلاث مرات – بحسب امرئ من الشر أن يحقر أخاه المسلم كل المسلم على المسلم حرام دمه و ماله و عرضه – رواه مسلم
Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, ia berkata : “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda : “Kamu sekalian, satu sama lain Janganlah saling mendengki, saling menipu, saling membenci, saling menjauhi dan janganlah membeli barang yang sedang ditawar orang lain. Dan jadilah kamu sekalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang muslim itu adalah saudara bagi muslim yang lain, maka tidak boleh menzhaliminya, menelantarkannya, mendustainya dan menghinakannya. Taqwa itu ada di sini (seraya menunjuk dada beliau tiga kali). Seseorang telah dikatakan berbuat jahat jika ia menghina saudaranya sesama muslim. Setiap muslim haram darahnya bagi muslim yang lain, demikian juga harta dan kehormatannya”.

[Muslim no. 2564]

الحديث السادس والثلاثون
HADITS KE-36

SESAMA MUSLIM WAJIB SALING BANTU
عن ابي هريرة – رضي الله عنه قال- عن النبي صلى الله عليه و سلم قال – من نفس عن مؤمن كربة من كرب الدنيا نفس الله عنه كربة من مرب يوم القيامة ، ومن يسر على معسر يسر الله عليه في الدنيا و الآخرة ، ومن ستر مسلما ستره الله فى الدنيا و الآخرة ، و الله في عون العبد ما كان العبد في عون أخيه . و من سلط طريقا يلتمس فيه علما سهل الله به طريقا الى الجنة ، وما اجتمع قوم في بيت من بيوت الله يتلون كتاب الله و يتدارسونه بينهم إلا نزلت عليهم السكينة و غشيتهم الرحمة و حفتهم الملائكة و ذكرهم الله في من عنده ، و من بطأ به عمله لم يسرع به نسبه – رواه مسلم بهذا اللفظ
Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, beliau bersabda : “Barang siapa yang melepaskan satu kesusahan seorang mukmin, pasti Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan pada hari kiamat. Barang siapa yang menjadikan mudah urusan orang lain, pasti Allah akan memudahkannya di dunia dan di akhirat. Barang siapa yang menutup aib seorang muslim, pasti Allah akan menutupi aibnya di dunia dan di akhirat. Allah senantiasa menolong hamba-Nya selama hamba-Nya itu suka menolong saudaranya. Barang siapa menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, pasti Allah memudahkan baginya jalan ke surga. Apabila berkumpul suatu kaum di salah satu masjid untuk membaca Al Qur’an secara bergantian dan mempelajarinya, niscaya mereka akan diliputi sakinah (ketenangan), diliputi rahmat, dan dinaungi malaikat, dan Allah menyebut nama-nama mereka di hadapan makhluk-makhluk lain di sisi-Nya. Barangsiapa yang lambat amalannya, maka tidak akan dipercepat kenaikan derajatnya”. (Lafazh riwayat Muslim)

[Muslim no. 2699]

الحديث السابع والثلاثون
HADITS KE-37

PAHALA KEBAIKAN DILIPATGANDAKAN OLEH ALLAH
عن ابن عباس – رضي الله عنه – عن رسول الله صلى الله عليه وسلم فيما يريه عن ربه تبارك و تعالى قال – إن الله كتب الحسنات و السيئات ثم بين ذلك : فمن هم بحسنة فلم يعملها كتبها الله عنده حسنة كاملة و إن هم بها فعملها كتبها الله عنده عشر حسنات إلى سبعمائة ضعف إلى أضعاف كثيرة ، و إن هم بسيئة فلم يعملها كتبها الله عنده حسنة كاملة ، وإن هم بها فعملها كتبها الله سيئة واحدة- رواه البخاري و مسلم في صحيحيهما بهذه الحروف
Dari Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhu, dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, beliau meriwayatkan dari Tuhannya, Tabaaraka wa ta’aala. Firman-Nya : “Sesungguhnya Allah telah menetapkan nilai kebaikan dan kejahatan, kemudian Dia menjelaskannya. Maka barangsiapa berniat mengerjakan kebaikan tetapi tidak dikerjakannya, Allah mencatatnya sebagai satu kebaikan yang sempurna. Jika ia berniat untuk berbuat kebaikan lalu ia mengerjakannya, Allah mencatatnya sebagai 10 sampai 700 kali kebaikan atau lebih banyak lagi. Jika ia berniat melakukan kejahatan, tetapi ia tidak mengerjakannya, Allah mencatatkan padanya satu kebaikan yang sempurna. Jika ia berniat melakukan kejahatan lalu dikerjakannya, Allah mencatatnya sebagai satu kejahatan”.
(HR. Bukhari dan Muslim dalam Kitab Shahihnya dengan lafazh ini)

[Bukhari no. 6491, Muslim no. 131]

الحديث الثامن والثلاثون
HADITS KE-38

KEUTAMAAN MELAKSANAKAN SUNNAH
عن أبي هريرة – رضي الله عنه – قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم – إن الله تعالى قال : من عادي لي وليا فقد آذنته بالحرب ، وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه ، و لا يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه ، فإذا أحببته كنت سمعه الذي سمع به و بصره الذي يبصر به ، و يده التي يبطش بها و رجله التي يمشي بها و لئن سألني لأعطينه ، و لئن استعاذني لأعيذنه – رواه البخاري
Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anh, ia berkata : Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam “Sesungguhnya Allah ta’ala telah berfirman : ‘Barang siapa memusuhi wali-Ku, maka sesungguhnya Aku menyatakan perang terhadapnya. Hamba-Ku senantiasa (bertaqorrub) mendekatkan diri kepada-Ku dengan suatu (perbuatan) yang Aku sukai seperti bila ia melakukan yang fardhu yang Aku perintahkan kepadanya. Hamba-Ku senantiasa (bertaqorrub) mendekatkan diri kepada-Ku dengan amalan-amalan sunah hingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, maka jadilah Aku sebagai pendengarannya yang ia gunakan untuk mendengar, sebagai penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, sebagai tangannya yang ia gunakan untuk memegang, sebagai kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Jika ia memohon sesuatu kepada-Ku, pasti Aku mengabulkannya dan jika ia memohon perlindungan, pasti akan Aku berikan kepadanya.”

[Bukhari no. 6502]

الحديث الأربعون
HADITS KE-40

HIDUP BAGAIKAN SEORANG PENGEMBARA
عن ابن عمر رضي الله عنهما قال أخذ رسول الله صلى الله عليه وسلم بمنكبي رضي الله عنه فقال – كن في الدنيا كأنك غريب , أو عابر سبيل – وكان ابن عمر رضي الله عنه يقول ” إذا أمسيت فلا تنتظر الصباح وإذا أصبحت فلا تنتظر المساء وخذ من صحتك لمرضك ومن حياتك لمماتك ” رواه البخاري
Dari Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma, ia berkata : “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam memegang pundakku, lalu bersabda : Jadilah engkau di dunia ini seakan-akan sebagai orang asing atau pengembara. Lalu Ibnu Umar radhiyallahu anhuma berkata : “Jika engkau di waktu sore, maka janganlah engkau menunggu pagi dan jika engkau di waktu pagi, maka janganlah menunggu sore dan pergunakanlah waktu sehatmu sebelum kamu sakit dan waktu hidupmu sebelum kamu mati”.

[Bukhari no. 6416]

الحديث الحادي والأربعون
HADITS KE-41

MENUNDUKKAN HAWA NAFSU
عن أبي محمد عبدالله بن عمرو بن العاص رضي الله عنهما ما قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم – لا يؤمن أحدكم حتى يكون هواه تبعاُ لما جئت به – حديث صحيح رويناه في كتاب صحيح
Dari Abu Muhammad, Abdullah bin Amr bin Al ‘Ash radhiallahu ‘anhuma, ia berkata : Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda : “Tidak sempurna iman seseorang di antara kamu sehingga hawa nafsunya tunduk kepada apa yang telah aku sampaikan”. (Hadits hasan shahih dalam kitab Al Hujjah)
Posted in HADITS | Leave a comment